1.680 WNA Punya e-KTP, 103 Orang Masuk DPT Pemilu 2019

1.680 WNA Punya e-KTP, 103 Orang Masuk DPT Pemilu 2019
KTP elektronik WNA asal China CG. (dok)
Selasa, 05 Maret 2019 18:07 WIB
JAKARTA - Sebanyak 1.680 warga negara asing (WNA) di Indonesia punya KTP elektronik (e-KTP). Dari jumlah tersebut, 103 orang diantaranya tercatat masuk dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2019.

''Kami sudah serahkan data-data itu ke KPU dan Bawaslu. Iya, diserahkan 103 data,'' kata Dirjen Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Ditjen Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Zudan Arif Fakhrulloh, Senin (4/3/2019), seperti dikutip dari kompas.com.

Data tersebut, kata Zudan, diperoleh dari pengecekan tim teknis Dukcapil. Berdasarkan hasil analisis, ditemukan bahwa 103 nama dan Nomor Induk Kependudukan (NIK) e-KTP WNA masuk dalam DPT.

Disinyalir, 103 WNA ini berasal dari berbagai belahan dunia seperti Asia, Eropa, Amerika, hingga Afrika.

Zudan menyebut, data yang diserahkan berupa 103 nama WNA yang masuk DPT, bukan data 1.680 WNA yang tercatat punya e-KTP.

Ia mengaku tak mengerti penyebab masuknya data WNA ke DPT. Sebab, pihak yang memasukkan nama pemilih adalah KPU.

''Tanya ke KPU, kan yang memasukan ke DPT bukan Kemendagri," ujarnya.

Atas temuan tersebut, Dukcapil sudah menyelesaikan tugasnya untuk membantu KPU dalam mengecek data. Ia menyerahkan langkah selanjutnya, termasuk pencoretan nama WNA dari DPT, ke KPU sebagai penyelenggara pemilu.

''Kalau dari perspektif kami, perspektif aturan, mestinya tidak bisa memilih, tapi kalau urusan pilih memilih kan urusannya penyelenggara pemilu," kata Zudan.

Penerbitan e-KTP untuk WNA menjadi polemik usai beredar foto KTP elektronik atau e-KTP seorang Warga Negara Asing (WNA) asal China berinisial GC, yang diisukan masuk ke DPT Pemilu 2019.

Dari foto yang beredar, e-KTP GC tercantum dengan NIK 320*************. Dalam foto itu, GC disebut tinggal di Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat.

KPU telah menegaskan bahwa nama GC tak tercantum di DPT. Jika NIK yang disebut-sebut milik GC itu ditelusuri di DPT, muncul nama seorang WNI berinisial B.

Paling baru, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, mendapati tiga nama WNA masuk ke DPT Pemilu. Tiga warga tersebut berasal dari China, Inggris dan Lebanon.***

Editor:hasan b
Sumber:kompas.com
Kategori:SerbaSerbi

wwwwww