Ketua Ikatan Dai Sumbar: Penindakan Penyebar Hoaks Jangan Berat Sebelah

Ketua Ikatan Dai Sumbar: Penindakan Penyebar Hoaks Jangan Berat Sebelah
Sejumlah orang ditangkap polisi karena dituduh menyebar hoaks. (kompas.com)
Jum'at, 02 Maret 2018 08:37 WIB
PADANG - Ketua Ikatan Dai Indonesia (Ikadi) Sumatera Barat Urwatul Wutsqa menegaskan, ajaran Islam mengajarkan umat Muslim senantiasa ber-tabayyun dalam menanggapi setiap isu.

''Ajaran Islam melarang umat menyebarkan informasi bohong,'' tegas Urwatul Wutsqa, seperti dikutip dari republika.co.id, Jumat (2/3).

Terkait kasus penangkapan sejumlah orang yang mengaku anggota MCA (Muslim Cyber Army) dalam grup The Family MCA, Urwatul mengingatkan aparat kepolisian dan pemerintah untuk bersikap adil dan berimbang dalam melakukan penindakan.

Maksudnya, penindakan atas penyebar berita bohong atau hoaks jangan sampai terlihat 'berat sebelah' atau menyasar pihak yang berseberangan dengan pemerintah saja.

''Ketika dulu ada salah seorang pimpinan partai pernah berbicara tentang konteks umat Islam yang notabene adalah pelecehan, enggak pernah ditangkap. Namun umat Islam yang sampaikan, ada ibu-ibu, langsung ditangkap. Ada apa dengan pemerintah?'' ujar Urwatul, Kamis (1/3).

Ia mengatakan, para ulama pun berpihak pada hukum. Artinya, bila memang terbukti bersalah maka proses hukum harus dijalani. Namun yang ia 'wanti-wanti' kepada pemerintah, jangan sampai satu kelompok dianggap salah sepenuhnya akibat adanya isu penyebaran hoaks saat ini.

Misalnya, ujar Urwatul, pandangan bahwa anti-NKRI yang seolah dibangun untuk umat Islam. Padahal menurutnya, umat Islam sudah banyak memberikan banyak hal dalam konteks persatuan.

''Jangan sampai terbentuk gambaran pemerintah berhadapan dengan umat Islam. Itu yang ingin kami hindari,'' katanya.

Menanggapi perkembangan isu belakangan, para dai akan berkumpul di Kota Padang, Sumatra Barat pada 2-4 Maret 2018 esok. Melalui Silaturahim Nasional (Silatnas) Ikatan Dai Indonesia (Ikadi) 2018, ulama ingin membangun langkah yang sejalan dengan pemerintah.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

GoSumbar.com Enam Penyebar Hoaks Ditangkap Polisi, Mustofa Nahrawardaya: Saya Pastikan Itu Bukan Aktivis MCA
GoSumbar.com Pengurus Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah Tegaskan MCA Tak Punya Pimpinan
GoSumbar.com Polisi Diminta Berlaku Adil Tindak Penyebar Hoaks
GoSumbar.com Mahfud Ungkap Tarif Suap Rektor UIN Rp5 Miliar, KPK Diminta Selidiki
GoSumbar.com Ditentukan Menag, Busyro Sebut Ada Potensi Suap dalam Pemilihan Rektor UIN
GoSumbar.com Orang Misterius Obrak-abrik Isi Masjid di Banyumas, 50 Kitab Kuning dan Alquran Dibuang ke Sumur
GoSumbar.com Survei Kompas; Kader Partai Pengusung Jokowi Banyak Membelot, Golkar 41,7%, Hanura 38,9% dan PKB 30,1%
GoSumbar.com Waktunya Sudah Dekat, Hampir Semua Agenda Kampanye Prabowo-Sandi Belum Dapat Izin dari Aparat
GoSumbar.com Wanita Cantik Ini Lakukan Pemerasan dengan Modus Ajak Pria Tidur di Kamar Kos
GoSumbar.com Petani Bawang yang Pernah Mengeluh Sambil Menangis di Hadapan Sandiaga Uno Ditahan Polisi
GoSumbar.com Kasus Proyek Meikarta, Demiz Pernah Lapor ke Jokowi Ada Menteri Main Bola Panas, Sebut Nama Luhut, Mendagri dan Sofyan
GoSumbar.com Survei Kompas; Prabowo-Sandi Kuasai DKI, Jabar, Banten dan Sumatera
GoSumbar.com Ditembak Kelompok Bersenjata, 1 Anggota Brimob Tewas dan 2 Terluka
GoSumbar.com Video Polisi Ajak Warga Teriak Jokowi Yes Yes Yes Viral, Polri Akan Cek Akun Penyebar
GoSumbar.com Panglima TNI Mutasi dan Promosikan 72 Pati AD, AL dan AU, Ini Daftar Lengkapnya
GoSumbar.com Tanah Wakaf yang di Atasnya Berdiri Masjid Dicaplok Warga Asing, Ribuan Jamaah Demo ke Kantor BPN
GoSumbar.com Gempa Guncang Pariaman Dinihari Tadi, Berpusat di Darat pada Kedalaman 10 Kilometer
GoSumbar.com KPK Temukan Rp180 Juta dan USD 30 Ribu dari Ruang Kerjanya, Menag: Mohon Maaf Saya Belum Bisa Klarifikasi
wwwwww