Anak Sapi Berkepala 2 Hebohkan Warga Gunungkidul, Ini Penampakannya

Anak Sapi Berkepala 2 Hebohkan Warga Gunungkidul, Ini Penampakannya
Anak sapi berkepala dua. (tribunnews.com)
Minggu, 22 Oktober 2017 11:20 WIB
GUNUNGKIDUL - Warga Dusun Gumbeng RT6/4, Desa Giripurwo, Kecamatan Purwosari, Gunungkidul, dihebohkan dengan kelahiran seekor anak sapi berkepala dua, Jumat (20/10/2017).

Pemilik sapi aneh tersebut bernama Sugiyat (40). Sugiyat mengaku sangat kaget saat mendapati sapi peliharaannya melahirkan anak berkepala dua.

Sugiyat menceritakan, sapi yang memiliki dua moncong, dua hidung, dua mulut, dua telinga serta memiliki mata empat, namun dalam satu badan tersebut, lahir pada Jumat (20/10/2017) malam, sekitar pukul 19.00 WIB.

Saat itu dirinya tengah berada di rumah, mendengar suara lenguhan sapi dari kandang sapi miliknya.

Dia kemudian memeriksa ke arah suara, dirinya mendapati salah satu sapi peliharaannya tengah melahirkan.

Namun saat itu, proses kelahirannya cukup sulit, dia pun kemudian menghubungi petugas kesehatan hewan dan dokter hewan untuk membantu proses kelahiran.

''Waktu itu posisi kaki yang keluar terlebih dahulu, namun setelah saya tarik-tarik tetapi kok tidak keluar-keluar, seperti agak tersangkut, langsung saya menghubungi petugas kesehatan hewan untuk membantu,'' ujar Sugiyat, Sabtu (21/10/2017).

Tak beberapa lama, dokter beserta petugas kesehatan hewan datang untuk membantu proses kelahiran sapi.

Mulanya tak diketahui ada keanehan, namun tak disangka usai diperhatikan kembali, bentuknya lain dari anak sapi biasa.

Dirinya kaget melihat anak sapi yang baru saja dilahirkan, memiliki dua moncong beserta mulut, seperti ada dua kepala dalam satu tubuh. Begitu pun orang-orang yang membantu proses kelahiran.

''Saya tak pernah mengalami firasat atau mimpi, kok bisa bentuk anak sapi seperti ini,'' ujarnya.

Sugiyat kemudian membersihkan anak sapi tersebut. Anak sapi dalam kondisi yang baik dan sehat, namun tidak dapat berdiri dan hanya terbaring di kandang berukuran 3x4 meter tersebut.

Saat makan, anak sapi harus disuapi karena tidak dapat menyusu ke induk sapi. Sugiyat menyuapi anak sapi menggunakan dot, setelah susunya diperas dari induknya.

''Setiap dua jam sekali, saya memeraskan susu dari sang induk dan disusukan ke anak sapi tersebut melalui dot, satu per satu mulutnya di kasih susu,'' ujarnya.

Dirinya pun memberitahukan kondisi sapi berkepala dua ini kepada Dinas Pertanian dan Pangan Gunungkidul untuk diberikan tindakan lebih lanjut. ''Kami sudah lapor ke dinas, semoga segera ada tindakan,'' ujarnya.

Sementara itu, masyarakat yang mengetahui keberadaan anak sapi berkepala dua tersebut kemudian berbondong-bondong melihat ke kandang sapi milik Sugiyat.

''Baru terjadi sekali ini di desa kami, ada anak sapi berkepala dua. Ini kejadian unik, namun di sisi lain saya kasihan sama sapinya, sama yang punya, kesulitan makan harus disuap dulu,'' ujar Pardi, salah seorang warga Desa Giripurwo, Purwosari, Gunungkidul.***

Editor:hasan b
Sumber:tribunnews.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww