86,02 Persen Dana Kampanye Jokowi dari Kelompok Misterius, Ada yang Menyumbang Rp18 M

86,02 Persen Dana Kampanye Jokowi dari Kelompok Misterius, Ada yang Menyumbang Rp18 M
Pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin. (int)
Kamis, 10 Januari 2019 09:46 WIB
JAKARTA - Dua pasangan Capres dan Cawapres 2019, yakni Jokowi Widodo-Mak'ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, telah melaporkan Laporan Penerimaan Dana Sumbangan Kampanye (LPSDK).

Dikutip dari tribunnews.com, berdasarkan penelusuran Indonesian Corruption Watch (ICW), 86,02 persen dalam LPSDK pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin berasal dari kelompok misterius alias tak dikenal. Kelompok tersebut adalah Perkumpulan Golfer TBIG dan Perkumpulan Golfer TRG.

''Menurut saya pola pembentukan perkumpulan Golfer ini ada 2 yaitu TBIG dan TRG itu mencurigakan. Ada 113 frekuensi sumbangan, yang menarik itu TRG sekali, tapi besar sekali, sumbangannya Rp18 miliar. Kami sedang mencoba menelusuri,'' ujar Koordinator Divisi Korupsi Politik Indonesia Corruption Watch (ICW), Donal Fariz, di Kantor ICW, Jakarta Selatan, Rabu (9/1/2019).

''Kita sebenarnya agak mencurigai format desain Golfer ini yang di set-up TKN Jokowi-Maruf sehingga Golfer ini terkesan menjadi penampung donasi-donasi sebelum masuk ke rekening dan catatan dana kampanye itu sendiri,'' imbuh Donal.

Senada dengan Donal, peneliti ICW, Almas Sjafrina juga mempertanyakan Perkumpulan Golfer tersebut.

''Pertanyaannya, siapa penyumbang asli perkumpulan Golfer ini. Dana Rp 37 miliar itu dari siapa, lalu apa status hukumnya dari perkumpulan Golfer ini?'' kata Almas.

Sebab menurutnya, dalam PKPU tentang sumbangan dana kampanye terdapat poin yang mengatakan penyumbang dana kampanye diwajibkan melengkapi identitas diri seperti KTP, NPWP dan sejumlah data yang diperlukan.

Adapun dalam kasus yang ditemukannya di LPSDK Jokowi-Ma'ruf tidak terdapat identitas jelas dari status perkumpulan Golfer tersebut.

''Apakah ini memang informal, klub olahraga atau apa, siapa saja sih penyumbang dananya? Sehingga bisa menyumbang dana sebesar itu ke presiden,'' ungkap Almas.

Terlebih, kata Almas, ia melihat perbedaan yang sangat kontras dari LPSDK pasangan petahana itu jika dibandingkan dengan LPSDK milik pasangan nomor urut 02 Prabowo-Sandiaga.

''Sedangkan dari Prabowo-Sandi yang mendominasi sumbangan dari pasangan calon, Prabowo dan Sandiaga, mencapai lebih dari 97 persen. Kan Sandiaga Rp39,5 miliar atau 73,08 persen,'' terangnya. ***

Editor:hasan b
Sumber:tribunnews.com
Kategori:SerbaSerbi

wwwwww