Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Sepasang PNS Bukan Suami-Istri Pingsan Tanpa Busana dalam Mobil di Pinggir Jalan
Peristiwa
9 jam yang lalu
Sepasang PNS Bukan Suami-Istri Pingsan Tanpa Busana dalam Mobil di Pinggir Jalan
2
Diberhentikan Tidak Sesuai Prosedur, Tiga Mantan Wali Jorong Gadut Agam Ini Ajukan Somasi
Pemerintahan
8 jam yang lalu
Diberhentikan Tidak Sesuai Prosedur, Tiga Mantan Wali Jorong Gadut Agam Ini Ajukan Somasi
3
Ada Lonjakan Tagihan Listrik, PLN Pusat Minta Maaf Alasan Pembayaran Dihitung Rata-rata Tiga Bulan
GoNews Group
13 jam yang lalu
Ada Lonjakan Tagihan Listrik, PLN Pusat Minta Maaf Alasan Pembayaran Dihitung Rata-rata Tiga Bulan
4
Dua Kakak Beradik di Sumbar Tewas Tertimbun Longsor Saat Tidur Nyenyak Jumat Dini Hari
Peristiwa
14 jam yang lalu
Dua Kakak Beradik di Sumbar Tewas Tertimbun Longsor Saat Tidur Nyenyak Jumat Dini Hari
5
Petugas Kebersihan DKI Jakarta Nikahi Bule Cantik Austria, Begini Kisah Cintanya
Umum
18 jam yang lalu
Petugas Kebersihan DKI Jakarta Nikahi Bule Cantik Austria, Begini Kisah Cintanya
6
Bisnisnya Hancur dan Dijauhi Tetangga, Keluarga Pasien yang Peti Jenazahnya Jatuh Minta Nama Baiknya Dipulihkan
Kesehatan
10 jam yang lalu
Bisnisnya Hancur dan Dijauhi Tetangga, Keluarga Pasien yang Peti Jenazahnya Jatuh Minta Nama Baiknya Dipulihkan
Loading...
Home >  Artikel >  Ragam

Kampungnya Terisolir, Ibu Hamil 3 Bulan yang Alami Pendarahan Terpaksa Ditandu 32 Kilometer Menuju Rumah Sakit

Kampungnya Terisolir, Ibu Hamil 3 Bulan yang Alami Pendarahan Terpaksa Ditandu 32 Kilometer Menuju Rumah Sakit
Warga menandu Ani, ibu hamil 3 bulan yang mengalami pendarahan. (kompas.com)
Minggu, 16 Februari 2020 21:02 WIB
POLMAN - Ani (30), wanita yang mengalami pendarahan saat usia kehamilannya 3 bulan, harus merasakan sakit sekitar sepuluh jam di atas tandu untuk menuju rumah sakit.

Sebab, kampung tempat tinggalnya, Desa Ratte di Kecamatan Tubbi Taramanu (Tutar), Kabupaten Polewali Mandar (Polman), Sulawesi Barat, merupakan desa terisolir.

Dikutip dari kompas.com, Ani ditandu sejauh 32 kilometer ke desa yang memiliki akses jalan yang bisa dilalui kendaraan roda empat.

Puluhan warga desa menandunya menggunakan batang bambu dan sarung, menyusuri hutan lantaran jalan rusak parah sehingga tak bisa dilalui kendaraan roda empat.

Warga yang menandu Ani sejauh puluhan kilometer itu harus membawa bekal di perjalanan, karena harus menempuh perjalanan jauh nan melelahkan selama berjam-jam.

''Kami berangkat dari Desa Ratte jam 8 pagi, sampai di Sendana Majene setelah Magrib, kemudian cari kendaraan dan sampai di Rumah Sakit Polewali jam 9 malam,'' kata Asri suami dari Ani kepada Liputan6.com, Jumat (14/02/2020) malam.

Asri menambahkan, ia sangat bersyukur istrinya bisa tiba dengan selamat setelah berjuang hampir sepuluh jam lamanya untuk sampai di rumah sakit. Karena, ia sempat merasa khawatir akan kondisi istrinya yang mengalami pendarahan dan harus menahan sakit selama ditandu puluhan kilometer.

''Tadi saya bersama keluarga sangat khawatir dengan kondisinya, sebelum sampai ke sini (rumah sakit),'' ujar Asri.

Asri berharap, agar pihak pemerintah setempat, baik kabupaten atau pun provinsi memberikan perhatian dengan membenahi akses jalan yang rusak ke desa mereka yang terisolir. Karena ia tidak ingin kejadian yang dialami oleh istrinya tidak menimpa warga lainnya.

Sementara itu, Dasrul dari Aliansi Masyarakat Tutar yang berapa waktu lalu melakukan aksi unjuk rasa di DPRD Sulbar mengatakan, jalan poros Mapilli-Piriang harus segera menjadi perhatian pemerintah, karena peristiwa seperti ini sudah sangat sering terjadi dan hal itu tidak harus terjadi lagi.

''Jika pihak Pemprov dan khususnya Pemkab Polman masih bertele-tele dalam hal memperhatikan jalan poros Tutar maka Aliansi Masyarakat Tutar akan kembali melalukan aksi besar-besaran, hal yang tidak diinginkan mungkin saja bisa terjadi jika mereka melakukan aksi. Kami sudah bosan dengan janji-janji, 2020 harus sudah dianggarkan,'' tegas Dasrul.***

Editor : hasan b
Sumber : kompas.com
Kategori : Ragam

Loading...
www www