Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Awalnya Nantang Netizen, Kini Denny Siregar Nuntut Telkomsel gegara Data Pribadinya Tersebar
Politik
14 jam yang lalu
Awalnya Nantang Netizen, Kini Denny Siregar Nuntut Telkomsel gegara Data Pribadinya Tersebar
2
Kalaupun Minta Maaf, Polisi Akan Tetap Proses Hukum Denny Siregar
GoNews Group
5 jam yang lalu
Kalaupun Minta Maaf, Polisi Akan Tetap Proses Hukum Denny Siregar
3
Anas Nasikhin: Debat Adian Vs Erick Tohir, Gak level
Pemerintahan
10 jam yang lalu
Anas Nasikhin: Debat Adian Vs Erick Tohir, Gak level
4
Soal Kalung Corona Kementan, Ahli Epidemologi: Kecap dan Cuka juga Bisa Bunuh Virus, Tapi Jangan Sembarang Klaim
Kesehatan
14 jam yang lalu
Soal Kalung Corona Kementan, Ahli Epidemologi: Kecap dan Cuka juga Bisa Bunuh Virus, Tapi Jangan Sembarang Klaim
5
Sherina Anggap Kalung Anti Corona Takhayul, Semoga Nyawa Tidak Melayang
Kesehatan
14 jam yang lalu
Sherina Anggap Kalung Anti Corona Takhayul, Semoga Nyawa Tidak Melayang
6
Tok! Timja Pimpinan DPD RI Rekomendasikan Tolak RUU HIP
Politik
12 jam yang lalu
Tok! Timja Pimpinan DPD RI Rekomendasikan Tolak RUU HIP
Loading...
Home  /   Berita  /   Ekonomi

Sri Mulyani akan Evaluasi Suku Bunga Kredit Ultra Mikro

Sri Mulyani akan Evaluasi Suku Bunga Kredit Ultra Mikro
Rabu, 17 Januari 2018 10:30 WIB

MEDAN- Menteri Keuangan Republik Indonesia, Sri Mulyani Indrawati, mengevaluasi suku bunga Kredit Ultra Mikro (UMi). Karena dinilai masih terlalu tinggi dibandingkan suku bunga kredit lainnya.

"Suku bunga UMi sedikit lebih besar dari kredit lainnya seperti KUR yang sebesar 9 persen,  karena ada biaya pendamping dari pemberi kredit. Ini sedang kita pikirkan dan dievaluasi," ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat meninjau prgraom Pembiayaan UMi di Belawan.

Menkeu mengatakan, hal itu usai meninjau dan berdialog dengan para nasabah penerima Kredit UMi dari PT Pegadaian dan PT Penanaman Modal Madani di kawasan Belawan.

Turut hadir dalam kesempatan itu, Walikota Medan, Dzulmi Eldin, Kepala Biro Keuangan dan Aset Dearah Provsu, Agus Tripriyono, Kepala Dinas Perikanan dan Kelauatan Sumut, Zoni Waldi, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Sumut, M Zein, Kepala Kanwil Bea Cukai Sumut, Oza Olivia, Kepala Perwakilan BI Sumut, Arief Budi Santoso, perwakilan OJK dan lainnya.

Menurut Menkeu, hasil evaluasi terhadap Kredit UMi yang diuji coba pada 2017, kredit itu sangat bermanfaat bagi masyarakat. Sehingga pemerintah di tahun 2018 ini menaikkan anggaran Kredit UMi dari APBN menjadi sebesar Rp2.5 triliun dari Rp1.5 triliun di tahun 2017.

Progran UMi, ujar Sri Mulyani, memang hadir untuk membantu masyarakat yang selama ini sulit mendapatkan akses permodalan dengan bunga rendah. Terutama akses dari perbankan dengan jumlah di bawah Rp10 juta.

Langkah itu dilakukan pemerintah karena selama ini banyak usaha ultra mikro yang memperoleh melalui sumber permodalan dari rentenir dan sebagainya dengan bunga cukup besar sehingga menyulitkan pengusaha.

"Pemerintah menilai UMi itu perlu ditingkatkan karena melihat masyarakat yang menerima kredit untuk membantu perekenomian keluarga," katanya.

Sri Mulyani menegaskan, pembayaran yang lancar akan sangat menguntungkan masyarakat, karena kredit itu merupakan dana bergulir. "Kredit ini tidak lagi dikembalikan ke negara tapi akan terus bergulir kepada masyarakat yang membutuhkannya," tegasnya. 

Seorang Nasabah Kredit Ultra Mikro PT Pegadaian,  Siti Khadijah mengaku,  pinjaman walau hanya maksimal Rp10 juta itu sangat berarti bagi usaha pembuatan ikan asin keluarganya.

"Kalau dapat kredit, jumlah ikan yang bisa dibeli bisa semakin banyak sehingga keuntungan semakin besar pula," katanya.

Dia memberi contoh, sebelum mendapat kredit dari Pegadaian, mereka hanya bisa membeli rata-rata 100 - 200 kg per masing - masing jenis ikan per hari. Sementara dengan ada kredit, bisa menjadi rata-rata 500 kg.

"Semakin merasa diuntungkan karena selain mudah mendapatkannya juga bunga kreditnya lebih rendah dibandingkan kalau minjam ke rentenir," ucap Siti.

Dia mengaku untuk mendapatkan kredit ultra mikro Pegadaian, hanya dibutuhkan alamat jelas dan ada usaha yang jelas juga. Tahun 2017 dia mengaku mendapat pinjaman Rp10 juta dan dengan banyak stok, perputaran uang usaha ikan asin yang sudah dilakukan suaminya sejak 1998 itu semakin cepat dan besar.

"Alhamdulillah belum pernah nunggak cicilan per bulannya," katanya tanpa menyebutkan bunga kredit UMi.

Editor : wen
Kategori : Ekonomi, GoNews Group

Loading...
www www