Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
VIRAL! Ibunya Dimakamkan Ala Covid-19 Padahal Negatif, Anak Histeris Cegat Mobil Jenazah
Peristiwa
17 jam yang lalu
VIRAL! Ibunya Dimakamkan Ala Covid-19 Padahal Negatif, Anak Histeris Cegat Mobil Jenazah
2
Mantan Staf Ahli Panglima TNI Galang Ribuan Dukungan untuk Ruslan Buton
Hukum
23 jam yang lalu
Mantan Staf Ahli Panglima TNI Galang Ribuan Dukungan untuk Ruslan Buton
3
Diduga Cabuli Pegawai Honorer, Anak Bupati Labuhanbatu Dipolisikan
Hukum
23 jam yang lalu
Diduga Cabuli Pegawai Honorer, Anak Bupati Labuhanbatu Dipolisikan
4
198.765 Jamaah Lunasi Setoran Haji, Kemenag: Boleh Diminta tapi Jangan Semuanya Ya!
Pemerintahan
23 jam yang lalu
198.765 Jamaah Lunasi Setoran Haji, Kemenag: Boleh Diminta tapi Jangan Semuanya Ya!
5
Kemenag Pasaman Barat Berdayakan KUA untuk Jelaskan Penundaan Berhaji
Pasaman Barat
19 jam yang lalu
Kemenag Pasaman Barat Berdayakan KUA untuk Jelaskan Penundaan Berhaji
6
Hasil Swab Dinyatakan Negatif Corona, Suami Minta Jenazah Istrinya Dipindahkan
Kesehatan
8 jam yang lalu
Hasil Swab Dinyatakan Negatif Corona, Suami Minta Jenazah Istrinya Dipindahkan
Loading...
Home  /   Berita  /   GoNews Group

Jokowi Meralat Tidak Ada Pelonggaran PSBB, Demokrat: Rakyat Kok Dibikin Bingung Ya...

Jokowi Meralat Tidak Ada Pelonggaran PSBB, Demokrat: Rakyat Kok Dibikin Bingung Ya...
Selasa, 19 Mei 2020 18:50 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Anggota Fraksi Partai Demokrat DPR RI Didik Mukrianto meminta pejabat pemerintah tidak mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang bisa membuat masyarakat kebingungan di tengah pandemi Covid-19.

Hal ini disampaikan Didik merespons pernyataan terbaru Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang meralat pernyataan sebelumnya dengan menyatakan sampai saat ini pemerintah belum mengeluakan kebijakan pelonggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

"Di saat seperti ini, jangan bikin rakyat semakin bingung dengan permainan kata-kata atau diksi-diksi yang membingungkan, apalagi menimbulkan perdebatan dan kontrovesial di publik. Saya heran, pemerintah hoby bener bikin bingung rakyat ya," kata Didik, Senin (18/5/2020).

Menurut legislator asal Jawa Timur ini, pernyataan itu membingungkan karena faktanya beberapa hari terakhir aktivitas di bandara sudah kembali dipadati penumpang. Bahkan, masyarakat kembali berdesak-desakan di pusat-pusat perbelanjaan.

Ketua Departemen Hukum dan HAM DPP Partai Demokrat ini menyebutkan, PSBB merupakan produk kebijakan dan produk hukum Kementerian Kesehatan yang dikeluarkan dengan pertimbangan yang utuh, yang disinergikan dengan seluruh kebijakan penanganan Covid-19.

Atas dasar itu, semua langkah strategis dan kebijakan yang diatur dalam putusan PSBB tersebut haruslah sangat terukur dan akuntabilitasnya bisa dipertanggungjawabkan

Karena itu, anggota Komisi III DPR ini meminta Presiden Jokowi dan jajaran merapatkan barisan, menertibkan ego sektoral di Kementerian dan Lembaga yang belum punya visi yang sama dalam penanganan Covid-19. "Setop wacana-wacana dan pernyataan yang menimbulkan spekulasi publik yang tidak perlu. Ada kalanya diam itu emas, daripada berwacana tapi membingungkan dan menimbulkan ketidakpastian, bahkan berpotensi melahirkan kegaduhan atau kekacauan," tegas Didik.

Pihaknya khawatir bila pejabat pemerintahan terlalu sering melontarkan wacana yang membingungkan, maka rakyat bisa punya persepsi dan pemahaman sendiri-sendiri. "Apa yang akan terjadi? Kalau sampai rakyat distrust kepada pemimpinnya, kepada pemerintahnya, maka Indonesia akan bisa menghadapi krisis yang lebih dalam dan berkepanjangan," pungkasnya.***


Loading...
www www