Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Kisah Mualaf Uskup Agung yang Menggemparkan, Rumahnya Dibom Saat Ibadah Haji dan 3 Bayinya Terbunuh
Feature
20 jam yang lalu
Kisah Mualaf Uskup Agung yang Menggemparkan, Rumahnya Dibom Saat Ibadah Haji dan 3 Bayinya Terbunuh
2
Jokowi Sudah Teken PP Gaji ke-13 PNS, Paling Lambat Cair Pekan Depan, Ini Besarannya
Nasional
9 jam yang lalu
Jokowi Sudah Teken PP Gaji ke-13 PNS, Paling Lambat Cair Pekan Depan, Ini Besarannya
3
Perlu Terobosan Kreatif untuk Hindari Resesi Ekonomi
GoNews Group
20 jam yang lalu
Perlu Terobosan Kreatif untuk Hindari Resesi Ekonomi
4
HNW: Tragedi Ledakan Dahsyat di Beirut Harus Diusut Tuntas
GoNews Group
21 jam yang lalu
HNW: Tragedi Ledakan Dahsyat di Beirut Harus Diusut Tuntas
5
Simpati Indonesia Untuk Para Korban Ledakan Lebanon
GoNews Group
21 jam yang lalu
Simpati Indonesia Untuk Para Korban Ledakan Lebanon
6
Hasan Basri: Ada 174 Pasal Yang Akan Kami Pelototi
GoNews Group
20 jam yang lalu
Hasan Basri: Ada 174 Pasal Yang Akan Kami Pelototi
Loading...
Home  /   Berita  /   Politik

Apa Kabar Amerika saat China Demikian Terbuka untuk Prabowo?

Apa Kabar Amerika saat China Demikian Terbuka untuk Prabowo?
Menteri Pertahanan Republik Indonesia, mantan Jenderal Pasukan Khusus, Prabowo Subianto. (Foto: AP)
Minggu, 08 Desember 2019 18:24 WIB
JAKARTA - Mantan pemimpin pasukan khusus jenderal Prabowo Subianto mendapat larang masuk dari AS karena klaim keterlibatan dalam pelanggaran HAM di masa keruntuhan Soeharto. Sementara Cina dan Rusia, siap untuk melakukan bisnis dengan Prabowo

Amerika Serikat yang masih bungkam tentang kemungkinan mencabut larangan masuk bagi Menteri Pertahanan RI, Indonesia Prabowo Subianto pasca dugaan pelanggaran HAM masa lalu, mungkin harus menyeimbangkan pertimbangan masa lalu dengan kepentingan Paman Sam saat ini.

Prabowo, mantan komandan pasukan elit Kopassus, ditolak visa AS pada pertengahan 2000 ketika Ia ingin menghadiri kelulusan putranya di universitas di Boston. Dia mengatakan kepada Reuters pada 2012, bahwa dia masih tidak bisa mendapatkan visa AS karena tuduhan bahwa dia berada di belakang kerusuhan yang menewaskan ratusan orang di masa jatuhnya penguasa Orde Baru, Suharto, pada 1998.

Pada hari Selasa, CNN Indonesia melaporkan, Duta Besar AS untuk Indonesia, Joseph Donovan, menolak untuk menanggapi wartawan yang bertanya apakah larangan itu masih berlaku. Donovan mengatakan, hak asasi manusia tetap menjadi "fondasi utama" bagi AS tetapi Ia menambahkan bahwa dirinya bersedia bekerja dengan "semua anggota kabinet".

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan kepada This Week in Asia; “Catatan visa bersifat rahasia berdasarkan hukum AS; oleh karena itu, kami tidak dapat membahas kasus visa individual apa pun. Kami juga tidak dapat berspekulasi tentang apakah seseorang mungkin atau tidak memenuhi syarat untuk visa di masa depan,".

Irawan Ronodipuro, perwira penghubung urusan luar negeri untuk Prabowo, membenarkan tidak ada kabar dari AS terkait kebijakan visa negara itu. Katanya, "saya percaya (Prabowo) akan secara positif melihat kunjungan ke AS jika pemerintahan Trump ingin membahas penguatan hubungan militer antara kedua negara,".

Sebelum menjadi Menteri Pertahanan, Prabowo dua kali melawan Joko Widodo dalam kontestasi Pemilihan Presiden Indonesia, dan kalah. Dia diangkat ke kabinet Jokowi jilid II pada 23 Oktober 2019 sebagai bagian dari upaya Widodo untuk merekayasa rekonsiliasi politik, mengingat Partai Gerindra yang dipimpin Prabowo menduduki 3 besar perolehan kursi di DPR RI.

Setelah Prabowo masuk kabinet, AS dan negara-negara besar lainnya sekarang harus menyeimbangkan masa lalu Prabowo dengan kepentingan baru mereka, mengingat Prabowo kini adalah Menteri Pertahanan negara besar anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean).

“Jika (Prabowo) menjadi presiden, AS harus menemukan cara untuk mencabut larangan tersebut. Pembenaran serupa akan berperan di sini. Indonesia adalah mitra keamanan utama bagi AS, khususnya dalam kontraterorisme, jadi menjaga hubungan kerja yang baik dengan menteri pertahanan adalah hal yang masuk akal," kata Natalie Sambhi, Direktur Eksekutif Verve Research yang berfokus pada hubungan sipil-militer di Asia Tenggara.

"AS sangat penting bagi Indonesia, di antara mitra utama lainnya seperti Cina, Jepang, Rusia dan beberapa anggota Asean," imbuh Sambhi dalam lansiran berita southchinamorningpost yang dikutip GoNews.co dari Jakarta, Minggu (8/12/2019).

Selama era Suharto, banyak perwira Indonesia dididik di staf AS dan sekolah tinggi komando dan juga mengambil bagian dalam latihan dan pelatihan bersama.

Sebelum AS memberlakukan embargo senjata terhadap Indonesia dari 1999-2005 atas kekerasan di Indonesia Timor Timur, Perangkat keras Amerika memainkan peran penting dalam memberi militer Indonesia keunggulan di antara rekan-rekan regional.

"Sementara Indonesia mendiversifikasi sumber pengadaan perangkat keras militernya hari ini, AS tetap menjadi sumber (perangkat keras) penting, dan TNI Angkatan Udara mengumumkan minggu ini, bahwa Indonesia akan menggandakan skuadron jet tempur F-16 buatan Amerika," kata Sambhi.

“Kami akan membeli dua skuadron jet tempur sebagai bagian dari rencana strategis kami untuk 2020-2024. Kami bertujuan untuk tipe terbaru, Viper Blok 72," kata Marsekal Udara Yuyu Sutisna kepada kantor berita resmi, Antara.

Dia mengatakan selain F-16, Indonesia sedang mempertimbangkan apakah akan membeli 35 jet tempur Sukhoi Rusia.

Senin lalu, duta besar Rusia untuk Indonesia, Lyudmila Georgievna Vorobieva, melakukan kunjungan kehormatan ke Prabowo.

Indonesia telah lama menjadi mitra keamanan AS dalam kontraterorisme dan dalam mengamankan Selat Malaka yang vital; hamparan air yang melewati Malaysia, Singapura, dan Indonesia, yang dilewati sekitar seperempat dari minyak dunia.

Lebih dari 80 persen impor minyak Cina melalui laut dan sekitar 60 persen dari total impor minyak Jepang melintasi selat.

Ketika AS mulai mereda, China yang merupakan mitra dagang utama Indonesia dan salah satu investor asing terbesar bagi Indonesia, tidak membuang waktu untuk menggaet Prabowo.

Duta Besar Tiongkok Xiao Qian adalah utusan asing "pertama" yang melakukan kunjungan kehormatan ke Prabowo di kantornya Rabu lalu, menurut perwira penghubung urusan luar negeri Prabowo, Irawan Ronodipuro.

“Hubungan militer Tiongkok dengan Indonesia sangat penting karena kami mencari cara untuk memodernisasi angkatan bersenjata kami. Jelas bahwa China memahami hal ini, dan oleh karena itu kami menghargai pendekatan proaktif mereka," kata Ronodipuro.

Xiao juga kemudian bertemu dengan Menteri Kelautan dan Perikanan RI, Edhy Prabowo, untuk menyarankan kerjasama yang lebih erat sehingga Indonesia dapat mengekspor lebih banyak produk perikanan.

China dan Indonesia sebelumnya telah berselisih mengenai kebiasaan mantan menteri Susi Pudjiastuti menyita dan meledakkan kapal asing, termasuk yang dari China, ditemukan memancing secara ilegal di perairan Indonesia.

Hui Yew-Foong, associate professor sosiologi di Universitas Shue Yan, Hong Kong, mengatakan, “Indonesia menawarkan pasar terbesar di Asia Tenggara dan memiliki sumber daya alam yang melimpah, (jadi jelas) Cina ingin memanfaatkan potensi besar dari mitra dagang ini,”.

Ikatan militer bilateral antara Indonesia dan Cina telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir dengan fokus pada kerjasama dalam keamanan maritim, menurut Diego Fossati, asisten profesor di City University of Hong Kong untuk Studi Asia dan Internasional.

“Ada perselisihan teritorial yang telah menyebabkan gesekan di masa lalu, tetapi saat ini mereka tampaknya tidak menghalangi kolaborasi antara kedua negara,” kata Fossati, yang menambahkan bahwa penguatan hubungan strategis China-Indonesia mungkin menandakan “penurunan Pengaruh Amerika," di wilayah yang sejak lama didominasi oleh AS.***

Editor : Muhammad Dzulfiqar
Sumber : South China Morning Post
Kategori : Politik, Pemerintahan, GoNews Group

Loading...
www www