Home  /  Berita  /  Umum

Tak Ada yang 100 Persen Pribumi di Indonesia, Termasuk Orang Minang yang Ada Campuran Eropa

Tak Ada yang 100 Persen Pribumi di Indonesia, Termasuk Orang Minang yang Ada Campuran Eropa
Perempuan Minang (net)
Minggu, 21 Juni 2020 11:59 WIB
JANGAN mudah mengklaim sebagai pribumi Indonesia, karena pada hakekatnya tidak ada yang pribumi 100 persen di Indonesia. Semua ada campuran gen yang sudah berkembang ribuan tahun lalu, termasuk etnis Minang yang ada campuran Eropa.

Peneliti Eijkman Institute Profesor Herawati mengatakan, perbedaan fisik antara manusia khususnya Indonesia diakibatkan oleh adanya pencampuran genetik yang terjadi di tubuh manusia.

Peristiwa ini berlangsung sejak ribuan tahun yang lalu dari sejumlah gelombang migrasi.

Gelombang migrasi pertama terjadi sekitar 60.000 tahun lalu. Bermula dari Afrika, manusia menyebar ke berbagai daerah. Saat itu, kepulauan yang kita lihat di peta Indonesia belum terbentuk.

Kalimantan, Jawa, dan Sumatera masih menjadi satu dataran luas yang disebut Sundaland dengan luas sekitar 1.800.000 Km.

Kemudian, Wallacea menjadi daerah sendiri yang kini bisa dikenali dengan wilayah Sulawesi, Nusa Tenggara dan Maluku. Sementara itu, Papua masih satu daratan dengan Australia.

Gelombang migrasi kedua terjadi sekitar 30.000 tahun yang lalu dengan datangnya orang-orang Austro-asiatik. Di antara lain mereka berasal dari Vietnam dan Yunan.

''Kemudian bercampur dengan yang (gelombang) pertama kan atau yang pertama tadi sudah jalan terus ke timur sampai ke Papua,'' kata Herawati dalam acara Wallacea Week 2017 di Perpustakaan Nasional, Jakarta, Senin (16/10/2017).

Gelombang migrasi ketiga datang dari Formosa atau Taiwan sekitar 6.000-5.000 tahun yang lalu. Meski datang terakhir, Herawati berkata bahwa orang-orang Formosa juga turut berpengaruh terhadap bahasa astronesia yang sekarang digunakan.

Meski demikian, pencampuran genetika tak berhenti sampai di situ. Diapit oleh Samudra Hindia dan Samudra Pasifik, Indonesia yang merupakan pusat perdagangan dunia memungkinkan percampuran genetik terjadi lebih banyak.

''Jadi ketika DNA seseorang dites, nanti bisa didapatkan ada China, India, dan Eropa. Kalau Minang kita sudah periksa, itu ada Eropanya karena itu kawasan maritim,'' kata Herawati.

Penelitian Herawati dan koleganya pada tahun 2017 menggunakan sampel DNA dari 500 orang yang berasal dari 25 tempat di regional Asia. Dia juga membandingkan genetika yang telah tersedia di bank genetika dari penelitian sebelumnya.

Anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) itu menuturkan, dalam konteks Indonesia, nggak ada genetika dominan yang menguasai dari barat ke timur. Dari ujung utara, genetika Austro-asiatik lebih banyak.

''Kemudian yang kedua, campurannya astronesia yang dapat dari Formosa tadi, terus baru yang lain. Makin ke timur makin banyak (percampuran),'' kata Herawati.

Dia melanjutkan, pencampuran itu juga bisa menjelaskan perbedaan fisik. Karena itu evolusi. Berpindah dari satu tempat ke tempat lain, semua akan seleksi dan adaptasi, sesuai dengan teorinya Wallace atau Darwin. Yang selamat adalah mereka yang berhasil melewati medan yang sulit.

Adanya migrasi dan analisis DNA juga dapat menjelaskan keberadaan pribumi atau orang Indonesia asli. Bila pribumi sering kali diartikan sebagai orang yang telah mendiami suatu tempat selama beberapa generasi, sains berkata sebaliknya.

''Pribumi itu 100 persen. Nah, yang 100 persen mana kalau kamu melihat hasilnya tadi? Tidak ada satupun yang 100 persen,'' tutup Herawati. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:hai.grid.id
Kategori:Sumatera Barat, Nasional, Umum
GoSumbar.com Dukung Sumbar Jadi Daerah Istimewa Minangkabau, Begini Alasannya Menurut DPD RI
GoSumbar.com Guspardi Undang Masyarakat Sumbar Bahas DIM di DPR
GoSumbar.com Polemik SKB 3 Menteri, Wacana Daerah Istimewa Minangkabau Kembali Bergema
GoSumbar.com Tagline Authentic Minangkabau Incar Brand Pariwisata Terpopuler API 2020
GoSumbar.com Marak Fenomena Mendadak Minang di Pilkada Riau, Alaiddin Koto: Orang Minang Melihat Tokoh dan Takah
GoSumbar.com Jelang Pemberlakuan PSBB Jakarta BIM Perketat Protokol Kesehatan
GoSumbar.com Navigasi Penerbangan Padang Disatukan dengan Sistem Radar dari Pekanbaru, Hemat Operasional Rp10 Miliar
GoSumbar.com Lestarikan Seni Budaya Minangkabau, Nagari Aia Manggih Lubuk Sikaping Ini Gelar Festival Randai
GoSumbar.com Bahas Budaya Minang Doeloe dan Kini, FACTA Gelar Diskusi Adat Hak Tradisional Minangkabau di Biaro Gadang Agam
GoSumbar.com 8 Mei, Presiden Jokowi akan Resmikan Kereta Api Cepat Minangkabau Express
GoSumbar.com Sumbar Mulai Operasikan Kereta Api Cepat Minangkabau Express dari Kota Padang Menuju BIM
GoSumbar.com Minangkabau Ekspres Kalahkan Pedati dan Ranah Minang Expres
GoSumbar.com Berpulangnya Raja Pagaruyung, Irwan Prayitno: Beliau Arif Bijaksana dan Sangat Memahami Adat Budaya Minangkabau
GoSumbar.com Ranah Minang Berduka, Daulat Yang Dipertuan Rajo Alam Minangkabau Pagaruyung Darul Qorror Tutup Usia
GoSumbar.com Minangkabau World Foundation Bertekad Bangun Kampung Halaman
GoSumbar.com Manjapuik Nan Tatingga, Dinas Kebudayaan Sumbar Gandeng Anak Muda Lestarikan Seni Tradisi Randai
GoSumbar.com Hati-hati, Jika Tak Mau Didenda Rp1 Miliar, Jangan Bermain Layang-Layang di Sekitar Bandara Internasional Minangkabau
GoSumbar.com Pameran Ekspo dari UMKM se Sumatera Barat juga Menjadi Bagian Agenda Minangkabau Travel Mart 3 Tahun 2017 di Bukittinggi
wwwwww