Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Kelak RSUD Bukittinggi Rampung, Hj Yemmelia Gratiskan Biaya Berobat
Politik
24 jam yang lalu
Kelak RSUD Bukittinggi Rampung, Hj Yemmelia Gratiskan Biaya Berobat
2
Kisah Mualaf Uskup Agung yang Menggemparkan, Rumahnya Dibom Saat Ibadah Haji dan 3 Bayinya Terbunuh
Feature
12 jam yang lalu
Kisah Mualaf Uskup Agung yang Menggemparkan, Rumahnya Dibom Saat Ibadah Haji dan 3 Bayinya Terbunuh
3
Soal Jadwal TC Molor, Towel: PSSI Tidak Profesional Kelola Timnas
GoNews Group
23 jam yang lalu
Soal Jadwal TC Molor, Towel: PSSI Tidak Profesional Kelola Timnas
4
Perlu Terobosan Kreatif untuk Hindari Resesi Ekonomi
GoNews Group
12 jam yang lalu
Perlu Terobosan Kreatif untuk Hindari Resesi Ekonomi
5
HNW: Tragedi Ledakan Dahsyat di Beirut Harus Diusut Tuntas
GoNews Group
13 jam yang lalu
HNW: Tragedi Ledakan Dahsyat di Beirut Harus Diusut Tuntas
6
Hasan Basri: Ada 174 Pasal Yang Akan Kami Pelototi
GoNews Group
12 jam yang lalu
Hasan Basri: Ada 174 Pasal Yang Akan Kami Pelototi
Loading...
Home  /   Berita  /   GoNews Group

Ditembaki Gas Air Mata, Demonstran Bikin Posko Medis di Pom Bensin

Ditembaki Gas Air Mata, Demonstran Bikin Posko Medis di Pom Bensin
Senin, 30 September 2019 23:13 WIB
JAKARTA - Posko medis demonstran anti-UU KPK, RKUHP serta RUU bermasalah lainnya di BNI Pejompongan ditembaki aparat kepolisian memakai gas air mata, Senin (30/9/2019) malam.

Alhasil, posko medis demonstran dipindah ke pom bensin Pejompongan. Kekinian, posko medis mahasiswa dan pelajar tersebut kekurangan tenaga dan logistik, terutama oksigen.

Kerusuhan ikut pecah di kawasan Bendungan Hilir, Jakarta Pusat, Senin (30/9/2019) malam. Kejadian ini merupakan rentetan kerusuhan imbas demonstrasi di kawasan gedung DPR RI.

Dirawat di RSAL

Sekitar pukul 21.50 WIB, massa aksi mulai berkumpul di sekitar Rumah Sakit Angkatan Laut (RSAL) Mintohardjo. Tak lama, kepolisian menembakan gas air mata ke arah kerumuman massa.

Massa lantas berhamburan berlarian ke arah berlawanan dari arah kedatangan polisi. Pasukan TNI yang berjaga di sekitar RSAL langsung menutup gerbang.

Mereka meminta agar orang-orang di dalam rumah sakit yang didominasi massa aksi sebelumnya agar tidak keluar.

"Jangan keluar, kalau mau keluar, keluar sekalian. Masuk ke dalam semua jangan dekat pagar," ujar salah seorang petugas berpakaian marinir di lokasi, Senin (30/9/2019).

Petugas TNI itu menganggap kalau massa mendekati pintu pagar, maka kepolisian akan mencurigai sebagai perusuh. Hal ini dianggap akan membahayakan korban yang sedang dirawat.

"Kamu kasihan sama teman kamu yang lagi dirawat di dalam. Jangan ada yang ke luar," tegasnya.***

Editor : Muslikhin Effendy
Sumber : Suara.com
Kategori : GoNews Group, Pemerintahan, Politik

Loading...
www www