Home  /  Berita  /  Pemerintahan

Minim Sosialisasi, Pengunjung Objek Wisata ke Kota Bukittinggi Keluhkan Pemakaian Kartu Brizzi

Minim Sosialisasi, Pengunjung Objek Wisata ke Kota Bukittinggi Keluhkan Pemakaian Kartu Brizzi
Kartu Brizzi ( net)
Sabtu, 08 Juni 2019 08:35 WIB
Penulis: Jontra
BUKITTINGGI - Kebijakan Pemko Bukittinggi yang mulai menerapkan sistem e-money di setiap objek wisata berbayar di Kota Bukittinggi menuai berbagai tanggapan dari berbagai pengunjung yang datang berkunjung ke kota Bukittinggi. Ada yang mendukung karena menganggap hal itu sudah lazim diberlakukan tempat lain. Namun, banyak juga yang kontra dan tidak setuju, karena menganggap penggunaan kartu Brizzi ini belum efektif diterapkan pada saat ini di Bukittinggi. Karena mereka tidak bisa masuk objek wisata menggunakan uang cash dan mesti ikut antrean untuk mendapatkan kartu Brizzi ini.

Seperti yang disebutkan Siti (34) pada gosumbar, Jumat 7 Juni 2019, dirinya menyebutkan tidak mengetahui bahwa untuk masuk objek wisata Taman Marga Satwa Kinantan Budaya (TMSBK) Kota Bukittinggi mesti menggunakan kartu Brizzi tersebut. Dan dia harus mengantre lama untuk mendapatkan kartu Brizzi karena pengunjung yang memadati area TMSBK. Siti menyebutkan, untuk mendapatkan kartu Brizzi hampir satu jam dirinya mengantre.

"Semestinya pengelola objek wisata ini mensosialisasikan dulu penggunaan kartu ini, kenapa penggunaan kartu ini terkesan dadakan dan baru diberlakukan disaat pengunjung objek wisata tengah membludak di kota Bukittinggi ini. Atau setidaknya objek wisata ini juga melayani tiket karcis dengan uang cash bagi yang belum memahami dan pengerti pemakaian kartu Brizzi ini,"ungkapnya.

Saya lihat banyak pengunjung lainnya yang memilih tidak jadi masuk ke objek wisata, karena proses pengurusan kartu Brizzi yang tidak mereka mengerti, semoga hal ini menjadi bahan evaluasi bagi pengelola objek wisata di Bukittinggi kedepannya, ujarnya lagi.

Pantauan gosumbar, saat masuk objek wisata berbayar di Bukittinggi, pengunjung tidak lagi membeli karcis seperti biasanya, tapi harus menggunakan kartu Brizzi.Brizzi adalah uang elektronik atau e-money yang berbentuk kartu yang diterbitkan oleh BRI (Bank Rakyat Indonesia) sebagai alat pembayaran yang bisa digunakan untuk membayar transaksi belanja (purchase) atau transaksi lainnya dengan cara menempelkan kartu ke mesin pembaca.

Untuk diketahui, Kartu Brizzi dapat dimiliki oleh siapapun tanpa harus memiliki rekening BRI. Kartu Brizzi bisa dipindahtangankan dan digunakan oleh siapa saja untuk melakukan pembayaran atau transaksi digital.

Selain bisa digunakan untuk biaya masuk objek wisata berbayar di Bukittinggi, Kartu Brizzi bisa digunakan secara nasional untuk pembayaran atau transaksi lainnya di seluruh tempat yang ada logo Brizzi, seperti untuk pembayaran jalan tol, parkir, SPBU, pembayaran di toko-toko, atau di tempat lainnya.

Terkait hal itu, Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Bukittinggi Erwin Umar juga meyakinkan jika penggunaan kartu Brizzi tersebut akan diberlakukan saat libur lebaran 2019 ini.

“Mereka (BRI) kasih dengan dana CSR (Corporate Social Responsibility) dengan biaya sekitar Rp2 miliar, dan kita pemerintah tidak mengeluarkan biaya satu sen pun untuk prosesnya,” terang Erwin Umar.

Menurutnya, penerapan e money di objek wisata berbayar ini dilakukan untuk mencegah terjadinya pungutan liar (pungli) di objek wisata.

Dikatakan juga oleh Erwin Umar, pengunjung yang ingin masuk objek wisata berbayar di Bukittinggi namun tidak punya kartu Brizzi tidak perlu khawatir, karena di objek wisata juga disediakan kartu Brizzi tersebut, ungkapnya.

Tanggapan pengunjung objek wisata ke Kota Bukittinggi juga terlihat dituangkan para netizen di media sosial Facebook, ada ratusan pengunjung yang mengomentari diberlakukannya kartu Brizzi ini di objek wisata Bukittinggi, group Kaba Bukittinggi di FB juga tak luput menjadi tempat menumpahkan uneg-uneg para pengunjung yang hadir di objek wisata Bukittinggi pada masa lebaran ini.(**)

GoSumbar.com Alasan Kesehatan, Gubernur Sumbar Batal Divaksin Hari Ini
GoSumbar.com Tidak Patuhi Prokes, 25 Orang Pengunjung Jam Gadang Bukittinggi Ini Jalani Rapid Test
GoSumbar.com Hindari Klaster Libur Panjang, Pemko Bukittinggi Tutup Tempat Wisata Selama 4 Hari
GoSumbar.com Penginapan di Bukittinggi Ikuti Panduan CHSE untuk Terapkan Prokes Covid-19
GoSumbar.com Undang Kerumunan saat Pandemi Covid - 19, Tiga Pejabat Pemko Bukittinggi Ini akan Dipanggil Polisi
GoSumbar.com Antisipasi Keramaian Libur Nataru, Polres Bukittinggi Buka Layanan Informasi Melalui Aplikasi
GoSumbar.com Himbau Terapkan Prokes, Kapolres Bukittinggi Lakukan Cek Pos Pengamanan Natal dan Tahun Baru
GoSumbar.com Hindari Kerumunan Massa, Pemko Bukittinggi Tiadakan Acara Pergantian Tahun
GoSumbar.com Bantu Pengusaha Pariwisata Saat Pandemi Covid -19, Bank Nagari Siap Kucurkan Dana KUR
GoSumbar.com Usai Keliling Naik Ontel, UAS Berikan Tausiyah di Masjid Tawakkal Magek Agam
GoSumbar.com Wajib Patuhi Prokes, Objek Wisata di Bukittinggi Ini akan Digratiskan Selama Dua Hari
GoSumbar.com Pengurus IPSI Kota Bukittinggi Periode 2020 - 2024 Dikukuhkan di Istana Bung Hatta
GoSumbar.com Terdampak Covid -19, Puluhan Hotel dan Restoran di Bukittinggi Ini Terima Bantuan dari Kemenparekraf
GoSumbar.com Waspadai Klaster Penjara, LP Kelas II A Bukittinggi Terapkan Prokes Bagi Warga Binaan
GoSumbar.com Jatuh ke Ngarai, Warga Kayu Kubu Bukittinggi Ini Ditemukan dalam Kondisi tak Bernyawa
GoSumbar.com KPU Tetapkan Erman Safar - Marfendi Pemenang Pilkada Bukittinggi 2020
GoSumbar.com Waspadai Klaster Sekolah, Proses Belajar Tatap Muka di Bukittinggi Tetap Laksanakan Protokol Kesehatan
GoSumbar.com Raih Target Signifikan, KONI Bukittinggi Gelar Raker Pemantapan Program Kerja di Tahun 2021
wwwwww