Longsor di Agam Terjadi di 21 Lokasi

Longsor di Agam Terjadi di 21 Lokasi
Pembersihan jalan alternatif Matur-Palupuah dari material longsor menggunakan alat berat, Senin (10/12/2018).(foto: BPBD/covesia.com)
Selasa, 11 Desember 2018 14:09 WIB
AGAM - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam, Sumatera Barat, mencatat 21 titik tanah longsor akibat hujan yang melanda daerah itu, Senin (10/12/2018) malam.


"Sebanyak 21 titik longsor itu menimbun ruas jalan, lahan pertanian dan lainnya," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Agam Muhammad Lutfi Ar di Lubukbasung, Selasa (11/12/2018) seperti dilansir elshinta.com.

Titik-titik longsor itu berada di Jorong Labuang Lurah Taganang, Nagari Matua Hilia, Kecamatan Matur sebanyak tiga titik dengan panjang sekitar lima sampai tujuh meter dan tinggi satu meter.

Matur Katiak, Nagari Matur Hilia, Kecamatan Matur sebanyak tujuh titik dengan panjang sekitar enam sampai delapan meter dengan ketinggian 0,5 meter.

Kemudian Aia Taganang, Nagari Matua Hilia, Kecamatan Matur sebanyak lima titik dengan panjang delapan sampai 10 meter dan tinggi satu meter.

Longsor juga terjadi di Simpang Ladang Ateh, Kecamatan Palupuh sebanyak tiga titik dengan panjang 10-13 meter tinggi satu meter.

Sementara di Jorong Mudiak Palupuah, Nagari Koto Rantang, Kecamatan Palupuh satu titik dengan panjang 100 meter dan lebar satu meter.

"Dua kecamatan itu merupakan daerah rawan longsor karena memiliki perbukitan," katanya, dikutip Antara.

Ia menambahkan, longsor juga mengakibatkan badan jalan terban sehingga tidak bisa dilalui kendaraan roda dua dan menimbun lahan pertanian sekitar empat hektare.

"Tidak ada korban jiwa akibat kejadian itu, namun ada mobil terjebak longsor. Untuk kerugian masih kita data," katanya.

BPBD setempat mengerahkan anggota Satgas dan Tim Reaksi Cepat untuk membersihkan material tanah longsor menimbun badan jalan dengan anggota Kodim 0304 Agam, Polres dan masyarakat.

Selain itu melakukan koordinasi dengan Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUPR) Agam dan DPUPR Sumbar untuk menurunkan alat berat membersihkan material tanah longsor.

"Alat berat sudah berada di lokasi longsor dan saat ini sedang melakukan pembersihan," tegasnya.

Terkait cuaca ekstrem yang melanda Agam, Lutfi mengajak masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan saat berada di daerah rawan longsor, banjir dan pohon tumbang.

Bagi pengendara yang melintasi daerah rawan bencana untuk lebih berhati-hati, kalau bisa mencari jalan alternatif yang jauh dari potensi bencana karena bencana terjadi kapanpun dan dimanapun. ***

Editor:arie rf
Sumber:elshinta.com
Kategori:GoNews Group, Peristiwa, Sumatera Barat, Agam

wwwwww