Home  /  Berita  /  Padangpanjang

13 Tenaga Kesehatan Terkonfirmasi Covid-19, RSUD Padang Panjang Ditutup untuk Sementara Waktu

13 Tenaga Kesehatan Terkonfirmasi Covid-19, RSUD Padang Panjang Ditutup untuk Sementara Waktu
RSUD Padang Panjang. (HO-Diskominfo Padang Panjang/Antara)
Jum'at, 01 Mei 2020 20:54 WIB
PADANG PANJANG - Pemerintah Kota Padang Panjang, Sumatera Barat menutup sementara waktu layanan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) setempat sehubungan dengan 13 tenaga kesehatan di rumah sakit tersebut yang terkonformasi Covid-19.

"Itu juga sesuai saran dari Gubernur Sumbar saat kami melakukan video conference tadi agar RSUD sementara ditutup terlebih dahulu mulai hari ini," kata Kepala Dinas Kesehatan Padang Panjang Nuryanuwar di Padang Panjang, Jumat (1/5/2020).

Layanan di RSUD akan ditutup dalam batas waktu yang belum ditentukan. Selama penutupan tersebut akan dilakukan pembersihan seluruh area dan ruang-ruang di rumah sakit menggunakan disinfektan.

Selain itu, ujarnya juga perlu dilakukan pemulihan kondisi mental dan semangat untuk para pegawai lainnya yang bertugas di rumah sakit itu.

Ads

"Kasus positif Covid-19 pada 13 tenaga kesehatan kami rasanya cukup membuat kaget sehingga dirasa perlu pemulihan kondisi psikologis para petugas di sana," ujarnya.

Sementara jika warga membutuhkan layanan kesehatan, masih dapat memperoleh pelayanan di Puskesmas karena tetap beroperasi seperti biasa.

Terkait penanganan setelah terdapat kasus positif Covid-19 sudah diisolasi di RSUD Padang Panjang.

Bagi yang pernah kontak segera dilakukan pemeriksaan swab untuk menentukan penanganan lebih lanjut.

"Kami memiliki posko di Gedung M Syafei jadi warga bisa memperoleh informasi soal tenaga kesehatan tersebut, jika merasa pernah kontak bisa segera melapor. Kami sudah koordinasi dengan Dinas Kominfo untuk siapkan data yang diperlukan," terangnya.

Pada Kamis (30/4) petang, sebanyak 13 tenaga kesehatan di RSUD Padang Panjang dinyatakan positif Covid-19 diduga terpapar setelah kontak dengan pasien NS(29) warga Panyalaian, Kabupaten Tanah Datar yang datang ke rumah sakit untuk layanan kesehatan.

Pasien inisial NS (29) pertama masuk instalasi gawat darurat (IGD) RSUD Padang Panjang pada Jumat (24/4) pukul 10.00 WIB dalam kondisi hamil 36 minggu dengan kelurahan nyeri punggung dan menjalar ke bagian perut.

NS dirujuk ke RSUP M Djamil Padang pada Sabtu (25/4) pukul 16.00 WIB karena tidak memungkinkan ditangani di RSUD.

Pasien NS mengaku jika suaminya satu bulan lalu baru kembali dari Jakarta.

NS dinyatakan positif COVID-19 pada Minggu (26/4) dan kemudian menyusul suaminya juga dinyatakan positif COVID-19 sesuai hasil tes swab dari Laboratorium Dioagnostik dan Riset Terpadu Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas Padang. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:Antara
Kategori:Peristiwa, Sumatera Barat, Padangpanjang
wwwwww