Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Larang Liput Kedatangan TKA China Takut Wartawan Ditunggai Teroris, AJI: Pernyataan Danlanud Berlebihan
Politik
23 jam yang lalu
Larang Liput Kedatangan TKA China Takut Wartawan Ditunggai Teroris, AJI: Pernyataan Danlanud Berlebihan
2
Sekolah dan Kampus Swasta Mulai 'Angkat Bendera Putih', Tanda Indeks Pembangunan Manusia Jeblok
Politik
16 jam yang lalu
Sekolah dan Kampus Swasta Mulai Angkat Bendera Putih, Tanda Indeks Pembangunan Manusia Jeblok
3
Komisi Agama Kritisi Pelibatan TNI dalam Menciptakan Kerukunan Umat
GoNews Group
13 jam yang lalu
Komisi Agama Kritisi Pelibatan TNI dalam Menciptakan Kerukunan Umat
4
Kementan Aneh Ya... Tak Ikut Urus Ketahanan Pangan, Kok Malah Produksi Kalung Corona
Politik
23 jam yang lalu
Kementan Aneh Ya... Tak Ikut Urus Ketahanan Pangan, Kok Malah Produksi Kalung Corona
5
Tim Fakhrizal-Genius Lapor ke KPU Soal Verifikasi Faktual
Politik
9 jam yang lalu
Tim Fakhrizal-Genius Lapor ke KPU Soal Verifikasi Faktual
6
Semen Padang Buat Aplikasi Hemat Biaya Transportasi Hingga Miliaran
Padang
9 jam yang lalu
Semen Padang Buat Aplikasi Hemat Biaya Transportasi Hingga Miliaran
Loading...
Home >  Artikel >  Ragam

1.747 Rumah di Perumnas Balaroa Amblas Ditelan Lumpur, Jumlah Korban Jiwa Belum Diketahui

1.747 Rumah di Perumnas Balaroa Amblas Ditelan Lumpur, Jumlah Korban Jiwa Belum Diketahui
Rumah-rumah amblas akibat likuifaksi di Perumnas Baroa, Palu. (voaindonesia)
Selasa, 02 Oktober 2018 20:42 WIB
JAKARTA - Sedikitnya 1.747 unit rumah di Perumnas Balaroa, Palu, Sulawesi Tengah, amblas ke dalam lumpur yang keluar dari perut bumi usai gempa 7,4 SR, Jumat (28/9) pekan lalu.

Dikutip dari okezone.com, Humas BNPB Sutopo, mengatakan, fenomena tanah yang berubah menjadi lumpur dan kehilangan kekuatan disebut likuifaksi. Efek likuifaksi tersebut membuat perumahan Balaroa seolah-olah ditelan bumi dan hanyut.

Hal itu disebabkan oleh massa dan volume lumpur yang keluar dalam jumlah besar saat gempa. ''Perumnas Balaroa terjadi pengangkatan dan penurunan. Perkiraan sementara 1.747 rumah,'' ujar Sutopo di Kantor BNPB, Jalan Raya Pramuka, Jakarta Timur, Selasa (2/10/2018).

BNPB belum bisa memastikan berapa jumlah korban jiwa yang ada di Perumnas Balaroa. Hal ini lantaran alat berat sulit menjangkau kawasan tersebut akibat daerahnya yang didominasi oleh lumpur.

Selain di Perumahan Balaroa, kondisi sama juga terjadi di Kelurahan Petobo, Palu Selatan, tertimbun lumpur akibat gempa kemarin.

''Kita belum tahu jumlah korban yang tertimbun oleh amblesan di Balaroa dan likuifaksi di Petobo karena alat berat diterjunkan itu kadang berat, itu lumpur mengakibatkan alat berat ambles,'' tuturnya.***

Editor : hasan b
Sumber : okezone.com
Kategori : Ragam

Loading...
www www