Cerbung Bagian ke-57

Nikah Siri: Isteri Abang yang Sah si Ratna

Nikah Siri: Isteri Abang yang Sah si Ratna
Jum'at, 13 Januari 2017 19:30 WIB
Penulis: Indra Wedhasmara
SITI nampak begitu emosi. Bibirnya menggeletar hebat. Wajahnya memerah. Rizal tak tega. Dia segera mengambil si kecil dari pangkuan Siti. Maksudnya agar Siti bisa lebih leluasa mengerahkan segala tenaga emosinya.

Rizal yang memang masih canggung menggendong bayi, sepertinya mencoba juga untuk bisa memangku si kecil yang sepertinya  terlelap tidur

Siti tegak. Dia mondar-mandir di ruangan itu. Suaranya kian keras saja. Dia sepertinya tak punya basa-basi lagi dengan Rusman. Plonkkk saja.

''Jadi masih kurang kah tekanan fisik dan bathin yang abang buat selama ini pada Siti….? Masih belum berhenti kah...?'' suara Siti tersedak-sedak. Nafasnya satu-satu memburu dari hidung dan bibirnya.

''Abang tak menuntut apa-apa tentang anak itu. Hanya ingin melihat nya saja. Dan ingin membuktikan apakah dia darah daging abang. Dalam arti tuduhan abang selama ini tak benar. Itu saja...'' terdengar suara Rusman dari seberang dengan nada menghiba.

''Memang abang tak menuntut apa-apa...? Tetapi, untuk apa abang perhatikan Siti lagi.  Semua telah berakhir, dengan kelkahiran anak Siti. Tapi begitu kita menikah siri, segalanya sudah usai. Karena hanya itu saja ikrar kita. Bahkan permintaan Siti. Tak lebih... Ya... sudah apalagi...?''

Siti menahan sesak nafasnya yang seolah tersengal. Rizal hanya memperhatikan saja sikap Siti yang nampak tak bisa diam. Terkadang dia tersandar di dinding. Sesekali bergerak-bergerak mundar-mandir lagi.

''Abang akan tetap datang.. Terserah Siti mau terima apa tidak kedatangan abang..'' mendadak terdengar suara Rusman yang seolah mengultimatum Siti.

''Siti bilang jangan..'' sergah Siti.

''Siti kan masih sah Isteri Abang. Kita kan belum pisah..?''

''Siti menganggap tidak lagi. Isteri abang sah si Ratna.. Siti hanya isteri Siri yang tak punya kekuatan apa-apa''.

''Abang kan belum pernah menceraikan Siti'' terdengar lagi suara Rusman dengan nada tersengal. Mungkin dia pun di sana sedang dilanda emosi jiwa.

Yah..! memang. Tapi jika benar Siti abang. Lalu apa tanggungjawab abang selama ini sejak Siti mengandung..? Apa..!! '' Siti seolah berteriak. Hal ini membuat  Rizal tegak dan segera menyerahkan si kecil pada Siti dan cepat mengambil HP Siti. Kini Rizal yang mengambilalih pembicaraan dengan Rusman. Sambil agak terisak Siti segera membawa si kecil ke kamar. Siti memang menangis. (Bersambunng)

Cerita Sebelumnya...

Cerita Selanjutnya...

Kategori:Ragam
wwwwww