Home  /  Berita  /  Internasional

Aung San Suu Kyi dan Presiden Myanmar Ditangkap Militer

Aung San Suu Kyi dan Presiden Myanmar Ditangkap Militer
Aung San Suu Kyi. (theguardian.com)
Senin, 01 Februari 2021 08:16 WIB
NAYPYIDAW -- Militer Myanmar menangkap dan menahan pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi dan sejumlah tokoh senior dari Partai National League for Democracy (NLD).

Dikutip dari Kompas.com, Juru Bicara NLD Myo Nyunt mengatakan kepada Reuters melalui telepon, bahwa Suu Kyi, Presiden Myanmar Win Myint dan para tokoh NLD lainnya ditangkap dalam sebuah penggerebekan pada Senin (1/2/2021) dini hari.

''Saya ingin memberitahu rakyat kami untuk tidak menanggapi dengan gegabah dan saya ingin mereka bertindak sesuai dengan hukum,'' kata Nyunt.

Penahanan Suu Kyi dan politikus dari Partai NLD terjadi setelah ketegangan yang meninggi selama beberapa hari terakhir antara pemerintahan sipil dengan militer.

Militer menuduh hasil Pemilu Myanmar pada November 2020 telah dicurangi sehingga NLD bisa menang telak.

Angkatan bersenjata Myanmar, yang dikenal sebagai Tatmadaw, sebelumnya dikhawatirkan akan melakukan kudeta lagi karena menentang hasil Pemilu Myanmar.

Ketegangan politik di Myanmar meningkat ketika juru bicara angkatan bersenjata Myanmar, Mayor Jenderal Zaw Min Tun, menolak untuk mengesampingkan kudeta.

Dia juga memperingatkan bahwa angkatan bersenjata dapat mengambil tindakan jika keluhan tentang kecurangan dalam Pemilu Myanmar tidak ditangani.

Pada Kamis (28/1/2021), Komisi Pemilihan Umum Myanmar (UEC) membantah tuduhan adanya kecurangan yang disampaikan oleh militer.

Badan tersebut menambahkan, tidak ada kesalahan yang cukup besar yang mampu memengaruhi kredibilitas pemungutan suara.

Tetapi, pada Sabtu (30/1/2021), militer Myanmar menyatakan bakal melindungi dan mematuhi konstitusi dan bertindak sesuai dengan hukum.

Pernyataan tersebut dikeluarkan oleh panglima tertinggi militer Myanmar, Jenderal Min Aung Hlaing.

''Tatmadaw melindungi konstitusi 2008 dan akan bertindak sesuai dengan hukum,'' bunyi pernyataan itu sebagaimana dilansir dari Reuters.

''Beberapa organisasi dan media mengasumsikan apa yang mereka inginkan dan menulis karena Tatmadaw akan menghapus konstitusi,'' imbuh pernyataan itu membantah adanya kekhawatiran kudeta.

Namun kini, Suu Kyi telah ditahan oleh militer Myanmar pada Senin dini hari dan Myo menduga jika dia juga bakal ditahan.***

Editor:hasan b
Sumber:kompas.com
Kategori:Politik, Peristiwa, Internasional
wwwwww