Home  /  Berita  /  GoNews Group

Banyaknya Wakil Menteri Dinilai Bebani Keuangan Negara di Tengah Pandemi

Banyaknya Wakil Menteri Dinilai Bebani Keuangan Negara di Tengah Pandemi
Akademisi Universitas Esa Unggul, Jamiluddin Ritonga. (foto: istimewa)
Sabtu, 26 Desember 2020 13:34 WIB

JAKARTA - Akademisi Universitas Esa Unggul, Jamiluddin Ritonga berpandangan, posisi wakil menteri di kabinet Jokowi sebaiknya ditiadakan. Saat ini, ada 15 wakil menteri (wamen) di kabinet jilid II Jokowi.

"Dengan fasilitas setara menteri, keberadaan wakil menteri tentu memberatkan APBN. Padahal negara saat ini sedang mengalami resesi ekonomi (dampak pandemi, red)" kata Jamil, Sabtu (26/12/2020).

Menurut Jamil, Jokowi lebih baik memilih menteri sekelas Sri Mulyani dan Prabowo sehingga tidak diperlukan wakil menteri. Mereka ini akan mampu me-manage para eselon 1 dan eselon 2 di kementeriannya.

"Pekerjaan wakil menteri dapat didistribusikan ke Sekjen dan Dirjen yang ada di setiap kementerian. Mereka ini akan jauh lebih hebat dalam bekerja selama diisi oleh orang-orang yang tepat. Jadi, posisi wakil menteri dalam KIM (Kabinet Indonesia Maju) idealnya ditiadakan," kata Jamil.

Tentu, lanjut Jamil, hal ini berat bagi Jokowi, mengingat posisi wakil menteri diadakan tampaknya untuk mengakomodir pihak-pihak yang berjasa mengantarkannya menjadi presiden.

"Namun presiden pernah mengatakan bahwa pada periode kedua Ia sudah tidak memiliki beban. Semoga Jokowi juga dapat tanpa beban meniadakan posisi wakil menteri," kata Jamil.***

Editor:Muhammad Dzulfiqar
Kategori:Umum, Politik, Nasional, GoNews Group
wwwwww