Home  /  Berita  /  Politik

Dualisme di Tubuh PPP, Arsul Sani: Muktamar IX Momentum Islah

Dualisme di Tubuh PPP, Arsul Sani: Muktamar IX Momentum Islah
Konferensi pers persiapan Muktamar IX PPP, Senin (2/11/2020). (Foto: Istimewa)
Senin, 02 November 2020 18:09 WIB
JAKARTA - Partai Persatuan Pembangunan atau PPP akan menggelar Muktamar IX yang dilaksanlan pada 19-21 Desember 2020 di Makassar.

Sekjen PPP Arsul Sani mengatakan, Muktamar IX nanti tak hanya kontestasi pemilihan ketua umum namun juga menjadi momentum islah atau rekonsiliasi di internal partainya.

Sebagaimana diketahui, sempat ada dualisme di partai belambang ka'bah tersebut. "Muktamar itu nanti jadi momen islah. Jadi di dalam kepanitiaan muktamar, baik panitia pengarah SC dan OC ada teman-teman yang beberapa waktu lalu disebut PPP Muktamar Jakarta," kata Arsul dalam konferensi persnya Muktamar IX PPP, Senin (2/11/2020).

Arsul memaparkan, ada tiga agenda besar yang akan dilakukan dalam Muktamar IX. Pertama mengenai laporan pertanggungjawaban, kedua pembahasan terkait program PPP ke depan, mulai dari visi, anggaran dasar dan rekomendasi posisi partai lima tahun mendatang.

"Ketiga, memilih ketua umum yang baru dan pengurus berdasarkan AD/ART dengan sistem formatur dengan dibantu DPW," ujar Arsul.

Diketahui, pada November tahun lalu, tanda-tanda menyatunya kembali PPP dalam beberapa waktu terakhir mulai santer. Salah satunya dengan digelarnya pertemuan ketua umum dari kedua kubu, yakni Suharso Monoarfa dengan Humprey Djemat bersama sesepuh PPP Hamzah Haz.

Ketua Umum DPP PPP versi Muktamar Jakarta Humprey Djemat mengklaim pihaknya dan PPP pimpinan Suharso Monoarfa sepakat melakukan islah, untuk tujuan besar partai ke depannya khususnya menjelang Pilkada 2020.

"Pertemuan itu (Humprey, Suharso dan Hamzah Haz) tidak bicara secara rinci namun membicarakan bagaimana kerja sama yang baik untuk menyatukan PPP agar lebih kuat ke depannya terutama untuk Pemilu 2024 mulai dari sekarang," kata Humprey dalam diskusi di Kantor Formappi seperti dilansir Antara di Jakarta pada Minggu (24/11/2019).

Menurut dia, langkah pertama islah itu dengan melakukan Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) di masing-masing pihak, PPP yang dipimpinnya menggelar Mukernas pada 30 November dan pimpinan Suharso pada 12 Desember.

Dia mengatakan, Mukernas yang dilakukan masing-masing pihak akan membahas langkah-langkah penyatuan atau islah. "Mukernas yang saya lakukan akan mengundang Suharso. Masing-masing melaksanakan Mukernas untuk bicarakan islah PPP nanti kami akan bertemu untuk proses Muktamar," ujarnya.

Dia mengatakan dirinya dan Suharso akan bicara di internal masing-masing terkait konsep islah yang baik untuk partai sehingga ketika islah terlaksana, itu menjadi kemauan kader bukan keinginan dirinya atau Suharso saja.

Menurut dia, PPP harus menyatu secara organisasi karena partai tersebut sudah terjadi perpecahan dari tingkat atas sampai paling bawah. "Kalau sekarang tidak mau menyatu maka siap-siap terima nasib akan menjadi sejarah. Itu yang ada dalam diri saya dan Suharso serta yang diinginkan akar rumput," katanya.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:Suara.com
Kategori:Peristiwa, Pemerintahan, Politik
wwwwww