Home  /  Berita  /  Feature

Kisah Mualaf Katrin, Bersyahadat Setelah 10 Tahun Dengar Lantunan Bacaan Ayat-ayat Alquran

Kisah Mualaf Katrin, Bersyahadat Setelah 10 Tahun Dengar Lantunan Bacaan Ayat-ayat Alquran
Ilustrasi Muslimah berdoa. (seruni.id)
Minggu, 25 Oktober 2020 07:18 WIB

BERLIN - Mulanya Katrin merasa biasa saja saat mendengar lantunan bacaan ayat-ayat kitab suci Alquran dari pelantang masjid dekat tempat tinggalnya.

Bahkan saat bulan Ramadhan, dia juga biasa saja bila mendengarkan pengajian ketika shalat Tarawih setiap malam.

Dikutip dari Republika.co.id, Katrin bercerita kepada laman About Islam, namun setelah sekitar 10 tahun mendengar lantunan bacaan ayat-ayat Alquran yang berasal dari masjid, hatinya mulai tergetar .

Katrin yang bekerja di universitas berbasis sebuah agama non-Muslim dan suaminya yang juga bukan penganut agama Islam, juga pernah tinggal di negara mayoritas Muslim, namun sebelumnya tak ada getaran dirasakan mualaf asal Jerman itu saat mendengar bacaan ayat Alquran.

Namun, lambat laun dia merasa Alquran memberikan kedamaian dan kepuasan bagi jiwanya. Dia tidak mengerti sepatah katapun, tapi ayat-ayat Alquran itu menenangkan pikirannya.

Sampai pada suatu malam yang tenang, dorongan untuk terhubung dengan bacaan Alquran yang indah menjadi sangat kuat. Dia ingin menjadi bagian dari orang-orang yang membaca dan mendengarkan Alquran. Katrin ingin kitab suci itu mengisi hidupnya.

''Dalam kesunyian malam, Allah membuka hati saya kepada-Nya. Saya duduk di lantai. Sendirian. Sendirian dengan Allah. Satu lawan satu dengan Allah. Dan melafalkan syahadat saya. Saya tidak memberi tahu siapapun selama dua tahun,'' ungkapnya.

Alasannya, Katrin takut hubungan barunya dengan Allah akan rusak dan ternoda oleh perkataan atau penilaian orang lain. Dia ingin relasi tersebut bertumbuh, menjadi kuat, menjadi begitu intens, sehingga tidak ada apapun yang bisa mengganggunya.

Dia berdoa secara diam-diam, belajar Alquran diam-diam di internet, mempelajari agama barunya lewat bacaan. Setelah dua tahun, Katrin merasa bahwa hubungannya dengan Allah tidak tergoyahkan, seakan penuh dengan cahaya-Nya.

Ketika itulah dia memutuskan untuk mulai belajar tentang Islam dengan seorang ustaz di sebuah sekolah agama. Setiap Sabtu dan Ahad, dia pergi menemui sang ustaz, belajar buku-buku agama tradisional, mempelajari dasar-dasar Islam.

Beberapa hal yang dia pelajari adalah bersuci sebelum sholat, tata cara menghadap Allah dalam ibadah, juga cara memperlakukan gurunya serta orang lain. Sayangnya, semua tekad Katrin tidak sejalan dengan sang suami.

Suami Katrin tidak ingin memeluk Islam. Katrin sudah berusaha meyakinkannya, bahkan lewat sesi konseling. Namun, sang suami tidak mau menerima Islam. Akhirnya Katrin meminta cerai dan pindah ke sekolah agama.

Tinggal dan belajar di sekolah Islam menghubungkan Katrin dengan banyak siswa lain. Banyak yang jauh lebih muda darinya, tapi mereka semua terkoneksi berkat cinta dan semangat pada agama Allah, serta keinginan mempelajari Islam.

Katrin belajar membaca Alquran, juga menghafalkan sebagian isinya. Setiap membaca kata baru dan mendapat pengetahuan baru, membuatnya merasa lebih dekat dengan Allah SWT. Sang mualaf juga tergerak untuk mengenakan hijab.

Selama di pesantren, dia mulai menutup auratnya. Berlanjut dengan kebiasaan yang sama di tempat kerja. Katrin bersyukur Allah membuka hati orang-orang di sekitarnya sehingga menerima keputusan, penampilan, dan kehidupan barunya.

Beberapa orang juga tertarik dengan cerita dan pengalamannya memeluk agama Islam. Katrin berujar, salah satu hal terindah dalam hidupnya sekarang adalah bisa ikut sholat berjamaah dan mendengarkan lantunan Alquran saat menjadi makmum.

''Pada saat-saat itulah saya merasakan anugerah luar biasa yang telah Allah berikan kepada saya dan kepada umat manusia. Alquran, saya rasa, adalah salah satu hadiah terbesar dari-Nya untuk kita,'' ucap Katrin.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Feature
GoSumbar.com Kisah Mualaf Vanni, Pertanyaannya Tentang Iman Terjawab Setelah Baca Buku Christ in Islam
GoSumbar.com Sempat Tak Dianggap Anak karena Nakal, Ibunya Sangat Bersyukur Setelah Wendi Lofu Mualaf
GoSumbar.com Kisah Jablah, Setelah Mualaf, Murtad Lagi Usai Menunaikan Ibadah Haji
GoSumbar.com Kisah Mualaf Profesor Matematika, Bersyahadat Setelah Baca Surat Az-Zariyat Ayat 52-53
GoSumbar.com Mantan Tentara AS Ini jadi Mualaf Gara-gara Kepincut dengan Fotografer Wanita Indonesia
GoSumbar.com Kisah Mualaf Santiago, Pria Tampan Asal Ekuador yang Bersyahadat di Bandung karena Kumandang Azan
GoSumbar.com Kisah Mualaf Ornella, Mahasiswi Teknik Sipil yang Bersyahadat Setelah Baca Buku Rahmatan Lil Alamin
GoSumbar.com Kisah Mualaf Caroline, Pekerja Bar yang Bersyahadat Saat Pandemi Corona, Kini Jadi Penjahit Jilbab
GoSumbar.com Kisah Karima Menjadi Muslimah, Bermula dari Tugas Kelompok Meneliti Perayaan Idul Adha
GoSumbar.com Kisah Natalia Iriani, Bersyahadat Setelah Mantap Meyakini Nabi Isa Hanyalah Utusan Allah
GoSumbar.com Kisah Mualaf Jaksa Farai Museta, Bermula dari Guru Ateis yang Mendorongnya Berpikir Kritis
GoSumbar.com Kisah Mualaf Uskup Agung yang Menggemparkan, Rumahnya Dibom Saat Ibadah Haji dan 3 Bayinya Terbunuh
GoSumbar.com Kisah Mualaf Wilfred Hoffman, Publikasikan Buku Menggegerkan Saat Jadi Dubes Jerman di Maroko
GoSumbar.com Kisah Greta, Bersyahadat di Usia Senja Setelah Saksikan Putrinya Sujud
GoSumbar.com Kisah Mualaf Lisha, Mantap Bersyahadat Setelah Tak Sengaja Telepon Imam Besar Masjid
GoSumbar.com Kisah Stanislas, Pembenci Islam yang Bersyahadat Setelah Ikuti Debat Antaragama, Kini Menjadi Dai
GoSumbar.com Bersyahadat Setelah Penembakan Masjid, Tracy Diundang Raja Salman ke Tanah Suci
GoSumbar.com Jahnke Pelajari Islam dan Bersyahadat Setelah Mimpi Bertemu Pria Tampan di Gurun
wwwwww