Home  /  Berita  /  GoNews Group

DPR Minta Polisi Ungkap Hoax Ciptaker

DPR Minta Polisi Ungkap Hoax Ciptaker
Foto: Ist./Dok. Detikcom
Rabu, 07 Oktober 2020 13:11 WIB
JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Koordinator bidang Politik dan Keamanan (Korpolkam), Azis Syamsuddin, meminta aparat Kepolisian dapat mengungkap pelaku penyebaran hoaks Omnibuslaw Ciptaker dan membuka motifnya.

Sejalan dengan itu, Azis juga mengajak seluruh elemen masyarakat dapat bijak dalam menggunakan media sosial.

"Jangan sampai kita justru harus berurusan dengan penegak hukum karena menyebarkan berita yang tidak benar ke publik" ujar Azis kepadaAntara, Rabu (7/10/2020).

Dalam lansiran Antara politisi Golkar itu menjelaskan beberapa kabar hoaks terkait Omnibuslaw Ciptaker, misalnya, terkait beberapa hak-hak pekerja seperti uang pesangon, Upah Minimum Provinsi (UMP), Upah Minimum Kabupaten (UMK), dan HMSP.

"Poin-poin yang terdapat dalam Undang Undang Cipta Kerja seperti Uang Pesangon, UMP, UMK, HMSP yang dikabarkan dihilangkan, itu tidak benar atau informasi bohong," Azis menegaskan.

Ads

Dia menjelaskan, terkait uang pesangon tetap ada dalam RUU Ciptaker yaitu tercantum dalam Bab IV Pasal 89 tentang perubahan Pasal 156.

Dalam Pasal 156 ayat (1) disebutkan bahwa "dalam hal terjadi pemutusan hubungan kerja, pengusaha wajib membayar uang pesangon dan/atau uang penghargaan masa kerja dan uang penggantian hak yang seharusnya diterima.

Pasal 156 ayat (2), (3), dan (4) mengatur pemberian uang pesangon, uang penghargaan, dan uang pengganti hak berdasarkan masa kerja para pekerja.

"Uang pesangon tetap ada tercantum di Bab IV Pasal 89 tentang perubahan Pasal 156 dan upah minimum tetap ada," ujar Azis.

Terkait upah minimum diatur dalam Bab IV Pasal 88 ayat (3) yang menyebutkan "Kebijakan pengupahan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi, upah minimum; struktur dan skala upah; upah kerja lembur; upah tidak masuk kerja dan/atau tidak melakukan pekerjaan karena alasan tertentu; bentuk dan cara pembayaran upah; hal-hal yang dapat diperhitungkan dengan upah; dan upah sebagai dasar perhitungan atau pembayaran hak dan kewajiban lainnya,".***

Editor:Muhammad Dzulfiqar
Kategori:Hukum, Politik, Nasional, GoNews Group
wwwwww