Home  /  Berita  /  Hukum

Merasa Benar Coret dan Robek Alquran, Hari Ini Satrio Diperiksa Psikolog

Merasa Benar Coret dan Robek Alquran, Hari Ini Satrio Diperiksa Psikolog
Mushola Darus Salam Perumahan Villa Tangerang Elok, sudah kembali di bersihkan oleh warga. (Istimewa)
Rabu, 30 September 2020 12:42 WIB
JAKARTA - Polda Banten akan memeriksa kejiwaan Satrio (18), pelaku corat-coret Musala Darussalam, Pasar Kemis, Kabupeten Tangerang.

Pemeriksaan kejiwaan terhadap pemuda tersebut rencananya akan digelar siang ini. "Rencananya hari ini kita cek kejiwaanya," kata Kapolresta Tangerang, Kombes Pol Ade Ary saat dikonfirmasi, Rabu (30/9/2020).

Ade mengemukakan pemeriksaan kejiwaan terhadap pelaku vandal itu rencananya akan digelar di Polda Banten. "Akan diperiksa oleh bagian psikologi Polda Banten," ungkap Ade.

Merasa Benar

Ads

Polisi akhirnya mengungkap motif remaja bernama Satrio yang menjadi pelaku perusakan dan mencoret tulisan "Saya Kafir" dan "Anti Islam" di Musala Darussalam.

Dari hasil pemeriksaan sementara, remaja berusia 18 tahun itu merasa benar telah melakukan aksi vandalisme karena keyakinannya yang dipelajari lewat tayangan media sosial, Youtube.

"Tindakannya itu merasa benar karena ia belajar dari Youtube dan sebuah aplikasi di handphone," ujar Kapolsek Pasar Kemis AKP Fikry Ardiansyah kepada Suara.com, melalui sambungan telepon, Rabu (30/9/2020) dini hari.

Namun demikian, polisi masih belum bisa memastikan keyakinan apa yang telah dipelajari Satrio sehingga nekat melakukan perusakan terhadap tempat ibadah.

"Masih di dalami. Saya belum bisa menyimpulkan sekarang. Pelaku juga masih terus dilakukan pemeriksaan dan dibawa ke Polres," kata dia.

Viral

Musala Darussalam sebelumnya dicoret-coret oleh Satrio dengan tulisan bernada SARA seperti "anti islam" dan "anti agama", serta "saya kafir".

Coretan-coretan itu tertulis di dinding musala yang berlokasi di Perumahan Villa Tangerang Elok Rt 5 RW 8 itu.

Dari video yang beredar, Alquran di musala tersebut juga dicoret-coret hingga yang disobek.

Tinggal Dekat Musala

Tak berselang lama, pelaku ditangkap di rumahnya yang hanya berjarak 50 meter dari Musala Darussalam. Penangkapan dilakukan pada pukul 19.30 WIB.

"Hanya beberapa jam setelah kami selidiki, akhirnya kita berhasil amankan satu orang pelaku dengan inisial S," kata Ade kepada wartawan, Selasa (29/9/2020).

Ade mengemukakan, berdasar hasil pemeriksaan pemuda tersebut pun telah mengakui perbuatannya.

"Pelaku mengakui telah melakukannya dan saat ini pelaku sudah di bawa ke Polresta Tangerang untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut," ujarnya.

Ade menyampaikan bahwa kekinian musala yang sempat dicoret-coret oleh pelaku telah dibersihkan usai pihaknya melaksanakan oleh tempat kejadian perkara atau olah TKP.

"Setelah dilakukan olah TKP, kemudian dilakukan pembersihan musala, sehingga salat Magrib sudah bisa digunakan lagi," pungkasnya.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:Suara.com
Kategori:Peristiwa, Hukum
wwwwww