Home  /  Berita  /  Internasional

Wanita Pembenci Muslim Robek-robek Alquran Saat Demo Anti-Islam di Oslo, Ini Penampakannya

Wanita Pembenci Muslim Robek-robek Alquran Saat Demo Anti-Islam di Oslo, Ini Penampakannya
Seorang wanita pembenci umat Islam merobek Alquran lembar demi lembar saat demo kelompok anti-Islam di Oslo, Norwegia, Sabtu (29/8/2020). (kompas.com)
Minggu, 30 Agustus 2020 06:57 WIB

OSLO - Seorang wanita pembenci umat Islam merobek-robek kitab suci Alquran saat kelompok anti-Islam unjuk rasa di Oslo, Norwegia, Sabtu (29/8/2020).

Dikutip dari Kompas.com yang melansir Russian Today, aksi unjuk rasa itu dihentikan usai bentrok dengan pengunjuk rasa yang kontra, yang berhasil melewati batas polisi.

Unjuk rasa di luar gedung parlemen di Oslo itu diorganisir oleh sebuah kelompok bernama Stop Islamization of Norway, atau SIAN.

Beberapa aksi unjuk rasa mereka di masa lalu telah berakhir dengan bentrokan antara anggota kelompok dan lawan politik mereka.

Polisi terlihat banyak diterjunkan di tempat kejadian sebelum acara protes yang berlangsung pada hari Sabtu itu.

Protes itu memuncak dan berubah menjadi kekerasan ketika seorang aktivis perempuan mengangkat Alquran dan merobek beberapa halaman dari kitab suci tersebut.

Pengunjuk rasa kontra yang marah kemudian melancarkan serangan, dan polisi bergegas turun tangan. Satu orang dilaporkan terluka akibat insiden itu, dan beberapa orang lainnya ditangkap.

Sebelum perkelahian itu, unjuk rasa berlangsung damai selama sekitar dua jam, dengan seorang demonstran menyanyi, dan mendengarkan pemimpin SIAN Lars Thorsen saat dia menyampaikan orasi di mana dia mencela Nabi Muhammad sebagai nabi palsu.

Sebuah penghalang keamanan telah didirikan sebelumnya untuk memisahkan antara pihak pendemo dengan yang kontra serta untuk menjaga ketertiban.

Namun, ketika situasi menjadi lebih tegang dan tidak stabil, aparat penegak hukum menggunakan semprotan merica pada beberapa kesempatan dan mendorong mundur pengunjuk rasa yang mencoba melewati batas.

Tak lama setelah insiden perobekan halaman Alquran, protes pun berakhir. Aktivis SIAN dikawal oleh polisi, sementara para pengunjuk rasa kontra diizinkan untuk tetap berada di lokasi.

Awal pekan ini, aksi pembakaran Alquran oleh anggota kelompok anti-Islam lokal memicu kemarahan di antara komunitas Muslim di Malmo, meningkat menjadi kerusuhan yang parah.***

Editor:hasan b
Sumber:kompas.com
Kategori:Peristiwa, Internasional

wwwwww