Home  /  Berita  /  Peristiwa

HUT ke-75 RI, Herman Herry: Momentum Tingkatkan Kinerja Penegak Hukum

HUT ke-75 RI, Herman Herry: Momentum Tingkatkan Kinerja Penegak Hukum
Senin, 17 Agustus 2020 12:09 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy

JAKARTA - Ketua Komisi III DPR Herman Herry menyampaikan peringatan HUT ke-75 Kemerdekaan Republik Indonesia merupakan momentum untuk meningkatkan kinerja penegak hukum di tanah air.

Politikus asal Nusa Tenggara Timur (NTT) itu menyampaikan beberapa catatan penegakan hukum. Salah satunya terkait sinergitas aparat penegak hukum di tanah air. Dimana, sinergitas aparat penegak hukum sudah semakin baik.

"Saya melihat sinergitas antar penegak hukum semakin baik. Yang terkini kita melihat bagaimana Polri, Jaksa, dan KPK bersinergi dalam mengusut kasus Djoko Tjandra. Kedepan, pola-pola seperti ini harus dipertahankan. Setiap penegak hukum harus memahami bahwa kita bekerja dalam kerangka criminal justice system yang terpadu dan terintegrasi," kata Herman, menyambut Kemerdekaan Republik Indonesia, Jakarta, Senin (17/8).

Selain itu, Herman juga menyoroti terkait isu perlindungan Hak Asasi Manusia (HAM) dalam penegakan hukum yang terus menjadi perhatian masyarakat dan para pemerhati hukum.

Ads

"Kedepan agar perspektif penegakan hukum kita harus selalu mengedepankan prinsip-prinsip humanis dan restoratif," kata Herman.

Sebagai ketua komisi yang membidangi hukum, Herman meminta dukungan kepada seluruh elemen masyarakat untuk membantu kerja legislasi dalam menuntaskan sejumlah rancangan undang-undang (RUU). Hal itu sebagai upaya untuk meningkatkan kinerja penegakkan hukum di tanah air.

"Kedepan Komisi III meminta dukungan segala pemangku kepentingan untuk mendukung beberapa kerja-kerja legislasi yang harapannya dalam membantu dan mendukung peningkatan kinerja penegak hukum, seperti RUU KUHP, RUU PAS, RUU MK, RUU Kejaksaan, RUU Narkotika, dan lain-lain," tutur Herman.

Dalam kesempatan itu, Herman juga menyampaikan apresiasinya terhadap Presiden Jokowi yang kembali mengenakan pakaian adat asal NTT saat upacara peringatan ke-75 Kemerdekaan Republik Indonesia. Sebelumnya, Presiden Jokowi mengenakan pakaian adat Sabu NTT saat pidato kenegaraan dalam sidang tahunan MPR, Jumat (14/8).

"Setelah menggunakan Baju Adat Sabu di Pidato Kenegaraan, hari ini 17 Agustus Pak Jokowi menggunakan Baju Adat Timor Tengah Selatan. Saya sebagai putra NTT berterima kasih kepada Presiden karena terus mendukung kebudayaan lokal”, puji Herman.

Disisi lain, Herman mengajak seluruh elemen bangsa untuk memaknai Kemerdekaan Indonesia sebagai momentum untuk mewujudkan cita-cita bangsa yang luhur dan berlandaskan Pancasila.

Politikus Nusa Tenggara Timur (NTT) itu mengatakan, peringatan kemerdekaan Indonesia sebagai energi bagi bangsa Indonesia untuk terus memperkuat persatuan dan kesatuan mewujudkan kebhinekaan.

"Kemerdekaan Indonesia bukanlah pencapaian akhir melainkan perjuangan tanpa henti, mewujudkan cita-cita bangsa yang luhur dan berlandaskan Pancasila, sekaligus sebagai pengingat untuk terus menjaga serta merawat kekayaan alam, keragaman budaya, dan kebhinekaan bangsa," kata Herman.

Herman mengutip pernyataan yang disampaikan Bung Karno bahwa Negara Republik Indonesia adalah milik seluruh bangsa dari Sabang sampai Marauke.

"Negara Republik Indonesia ini bukan milik sesuatu golongan, bukan milik sesuatu agama, bukan milik sesuatu suku, bukan milik sesuatu golongan adat-istiadat, tetapi milik kita semua dari Sabang sampai Merauke," kata Herman mengutip pernyataan Bung Karno.

Ia menyerukan, agar peringatan kemerdekaan ini terus membara sebagaimana Bung Karno pernah bilang, Kemerdekaan hanyalah didapat dan dimiliki oleh bangsa yang jiwanya berkobar-kobar dengan tekad ‘Merdeka, merdeka atau mati'.

"Saya mengucapkan selamat hari Kemerdekaan ke-75 Republik Indonesia. Semoga semangat kemerdekaan terus membara dalam diri kita semua, menjadi bahan bakar dan energi yang tak pernah habis mewujudkan Indonesia yang aman, damai, dan sejahtera," demikian Herman.***

wwwwww