Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Puluhan Geng Motor Bersenjata Golok Serang Laskar FPI saat Pasang Spanduk Habib Rizieq
Hukum
8 jam yang lalu
Puluhan Geng Motor Bersenjata Golok Serang Laskar FPI saat Pasang Spanduk Habib Rizieq
2
Pesisir Selatan Kini Miliki Tiga Kampus Nagari
Pesisir Selatan
15 jam yang lalu
Pesisir Selatan Kini Miliki Tiga Kampus Nagari
3
Dokter Andhika Berpulang setelah Positif Covid, PMRJ: Riau Kehilangan Putra Terbaik
GoNews Group
10 jam yang lalu
Dokter Andhika Berpulang setelah Positif Covid, PMRJ: Riau Kehilangan Putra Terbaik
4
Toyota Astra Recall 36.000 Alphard, Innova, Fortuner, Corolla, Cruiser dan Hilux, Ini Masalahnya
GoNews Group
16 jam yang lalu
Toyota Astra Recall 36.000 Alphard, Innova, Fortuner, Corolla, Cruiser dan Hilux, Ini Masalahnya
5
Bikin Video Prank Daging Kurban Isi Sampah, 2 Warga Palembang Diancam Hukuman 10 Tahun Penjara
Ekonomi
16 jam yang lalu
Bikin Video Prank Daging Kurban Isi Sampah, 2 Warga Palembang Diancam Hukuman 10 Tahun Penjara
6
Gubernur Sumbar: Lulusan PT Jadi Pengangguran Jika tak Berkualitas
Pendidikan
13 jam yang lalu
Gubernur Sumbar: Lulusan PT Jadi Pengangguran Jika tak Berkualitas
Loading...
Home  /   Berita  /   Politik

Berkunjung ke Danau Kelimutu, Gus Jazil: Segera Buka Tempat Wisata di Wilayah Zona Hijau !

Berkunjung ke Danau Kelimutu, Gus Jazil: Segera Buka Tempat Wisata di Wilayah Zona Hijau !
Kamis, 30 Juli 2020 17:20 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
FLORES - Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid, menyebut Kabupaten Ende, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur, kaya dengan tempat tujuan wisata. Hal demikian dikatakan setelah dirinya mengunjungi Taman Nasional Danau Tiga Warna Kelimutu. "Danau Kelimutu sangat luar biasa," ujarnya, Ende, Rabu(29/7/2020).

Diungkapkan, dirinya sering bepergian namun tidak menemukan seperti apa yang ada di Ende. "Tidak ada duanya dari danau tiga warna yang warna airnya bisa berubah-ubah," ujar politisi PKB itu.

Danau Kelimutu menurutnya fenomena alam yang tidak bisa dirancang atau dibuat oleh manusia. Untuk itu pria kelahiran Pulau Bawean, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, itu berharap agar Danau Kelimutu dijaga dan diberdayakan agar mempunyai nilai manfaat bagi masyarakat dan pembangunan.

Agar pariwisata di Danau Kelimutu lebih semarak, Jazilul Fawaid mengusulkan danau yang terbentuk dari letusan gunung yang terjadi ribuan tahun yang lalu itu dijadikan satu paket dengan wisata di Labuan Bajo, yang masih satu pulau di Flores.

“Menjadi kawasan ekonomi khusus pariwisata. Jadi nanti satu paket dengan Labuan Bajo," tambahnya.

Untuk mencapai hal yang demikian, menurutnya tidak hanya bisa dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Ende. Pemerintah pusat disebut juga harus ikut turun tangan mengembangkan wisata di Pulau Flores. Untuk mengembangkan sektor wisata di Danau Kelimutu, Labuan Bajo, dan tempat wisata lain di Pulau FLores, langkah yang perlu dilakukan oleh pemerintah adalah membangun infrastruktur jalan dan transportasi.

"Jalan-jalan yang ada perlu diperlebar," tuturnya.

Setelah infrastruktur terbangun, selanjutnya dan sama pentingnya, menurut Jazilul Fawaid adalah membangun sumber daya manusia yang ada. Pria yang akrab dipanggil Gus Jazil itu memberi saran perlu didirikan SMK di bidang pariwisata. Lulusan sekolah pariwisata inilah yang akan diserap para pelaku di sektor pariwisata.

"Jadi jangan hanya membangun jalan," tuturnya.

Perlu juga mendidik masyarakat yang ada agar bisa mendukung sektor yang dikembangkan. "Semua harus terencana," ungkapnya.

Jazilul Fawaid mengatakan masyarakat Ende dan Pulau Flores merupakan masyarakat terbuka sehingga mereka mau menerima wisatawan yang beragam.

Untuk mengembangkan tempat wisata, Jazilul Fawaid mengakui perlunya promosi. Dipaparkan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, pada masa lalu mempunyai anggaran yang besar. Dari anggaran yang ada, separuh yang ada digunakan untuk melakukan promosi.

"Nah promosi belum dilakukan oleh pemerintah secara maksimal," katanya.

Dalam mempromosikan tempat wisata, disebut jangan hanya mengandalkan pemerintah. Biro-biro travel yang ada diharap juga melakukan hal yang sama. Dirinya meminta agar biro travel aktif mempromosikan tempat wisata.

"Bila biro travel-nya bagus maka sektor wisatanya juga bagus," ujarnya.

Masyarakat luas juga bisa ikut mendorong sektor pariwisata di daerah dengan cara menggunggah status-status tempat wisata di media sosial. "Setelah dipromosikan, tinggal kita mempersiapkan tempat menginap dan transportasinya di tempat yang dituju," tuturnya.

Membangun sektor pariwisata diakui oleh Koordinator Nasional Nusantara Mengaji itu sangat penting. Alasannya, suatu negara dan masyarakat itu maju atau tidak, indikatornya adalah sektor ini. Saat pandemi Covid-19, dampak yang diukur salah satunya adalah sektor pariwisata.

"Bila sektor pariwisata sepi maka ekonominya juga akan turun," ujarnya.

Untuk itulah tempat-tempat wisata yang aman, masuk dalam zona hijau, seharusnya dibuka untuk umum. "Kami ke Danau Kelimutu karena tempat wisata ini masuk dalam zona hijau," jelasnya.

Tempat wisata seperti Danau Kelimutu perlu segera dibuka agar sektor-sektor pendukung, seperti kerajinan tangan, oleh-oleh, dan usaha kecil dan menengah dari masyarakat, juga segera ikut menggeliat.

"Bila tempat wisata itu aman segera buka dan jangan takut," tegasnya.

Meski demikian tempat wisata juga perlu menerapkan protokol kesehatan. "Di tempat wisata ini saya juga melihat ada penerapan protokol kesehatan," ungkapnya.***


Loading...
www www