Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Viral di Medsos, Pelaku Pungli di Bukittinggi Ini Akhirnya Berurusan dengan Polisi
Hukum
12 jam yang lalu
Viral di Medsos, Pelaku Pungli di Bukittinggi Ini Akhirnya Berurusan dengan Polisi
2
Catatan Kritis Anis Byarwati Tentang Omnibus Law
GoNews Group
21 jam yang lalu
Catatan Kritis Anis Byarwati Tentang Omnibus Law
3
DPR Minta Tinjau Ulang Keputusan Pembukaan Sekolah di Zona Kuning
GoNews Group
20 jam yang lalu
DPR Minta Tinjau Ulang Keputusan Pembukaan Sekolah di Zona Kuning
4
Pemda, Kepala Sekolah dan Orangtua Diharap Cermat Memilih PJJ atau Tatap Muka
Pendidikan
19 jam yang lalu
Pemda, Kepala Sekolah dan Orangtua Diharap Cermat Memilih PJJ atau Tatap Muka
5
Sidang Tahunan MPR RI, Fadel Muhammad: Pidato Presiden Harus Beri Harapan
GoNews Group
20 jam yang lalu
Sidang Tahunan MPR RI, Fadel Muhammad: Pidato Presiden Harus Beri Harapan
6
HNW: Sidang Tahunan Bukti MPR Taat Aturan
GoNews Group
21 jam yang lalu
HNW: Sidang Tahunan Bukti MPR Taat Aturan
Loading...
Home  /   Berita  /   Umum

Jangan Lupa Saksikan Puncak Hujan Meteor Delta Aquariid Malam Ini

Jangan Lupa Saksikan Puncak Hujan Meteor Delta Aquariid Malam Ini
Hujan meteor. (tribunnews)
Selasa, 28 Juli 2020 20:33 WIB
JAKARTA - Fenomena hujan meteor Delta Aquariid berada pada puncaknya malam ini (28/7/2020) hingga dini hari nanti.

Dikutip dari Kompas.com, Kepala Bidang Diseminasi Pusat Sains Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional ( Lapan) Emanuel Sungging, menjelaskan, hujan meteor sebenarnya bisa terjadi sepanjang tahunnya.

Hujan meteor bisa terjadi karena dalam revolusi mengitari Matahari, Bumi senantiasa melewati wilayah yang tidak sepenuhnya hampa.

Penampakan itu terjadi, ketika melewati daerah yang terkontaminasi oleh debu komet, asteroid, atau debu-debu kosmis lainnya.

Hujan meteor Deltan Aquariid periode tahun 2020 mulai aktif sejak 12 Juli dan berakhir 23 Agustus mendatang.

Hanya saja, puncak terjadinya hujan meteor Delta Aquariid ini adalah pada tanggal 28 dan 29 Juli 2020.

Emanuel menjelaskan, penamaan hujan meteor Delta Aquariid, dikarenakan arah terjadinya hujan meteor itu berasal dari wilayah bintang atau rasi sebagai petunjuk arah mengamati hujan meteornya.

''Jadi kalau disebut Delta Aquariid, itu karena dapat diamati dari arah Delta Aquariid,'' kata Emanuel kepada Kompas.com, Senin (27/7/2020).

Adapun, yang dimaksudkan dengan arah Delta Aquariid adalah pada saat mengamatinya, seolah-olah hujan meteor itu berasal dari bintang yang terang di rasi Aquarius, yang disebut sebagai bintang Delta Aquari.

Oleh sebab itulah, kata Emanuel, fenomena hujan meteor yang terjadi disebut sebagai hujan meteor Delta Aquariid.

Hujan meteor Delta Aquariid ini dapat disaksikan dari seluruh wilayah Indonesia, dan tidak membutuhkan bantuan dari alat optik alias bisa dilihat langsung dengan mata telanjang.

''Mengamati hujan meteor tidak perlu teleskop, yang penting langitnya bersih dari polusi cahaya,'' jelasnya.

Menurut Emanuel, hujan meteor Delta Aquariid ini cenderung lebih kecil daripada hujan meteor Perseid yang akan terjadi di Bulan Agustus nanti.

Diperkirakan meskipun pada puncak fenomenanya, intensitas hujan meteor yang bisa terjadi adalah sekitar 10 meteor per jam.***

Editor : hasan b
Sumber : kompas.com
Kategori : Umum

Loading...
www www