Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Heboh, Jenazah Muslimah Dimandikan 4 Pria di RSUD, Suami Almarhumah Dilarang Masuk
Peristiwa
21 jam yang lalu
Heboh, Jenazah Muslimah Dimandikan 4 Pria di RSUD, Suami Almarhumah Dilarang Masuk
2
Istri Meninggal, Ruslan Buton Ajukan Izin Hadiri Pemakaman
Pemerintahan
14 jam yang lalu
Istri Meninggal, Ruslan Buton Ajukan Izin Hadiri Pemakaman
3
Mundur dari KPK, Febri: Merawat Keyakinan dan Prinsip Lebih Penting
Nasional
19 jam yang lalu
Mundur dari KPK, Febri: Merawat Keyakinan dan Prinsip Lebih Penting
4
Indonesia Resesi, 5 Juta Pengangguran Baru Bakal Lahir
Pemerintahan
12 jam yang lalu
Indonesia Resesi, 5 Juta Pengangguran Baru Bakal Lahir
5
Gawat... Kata Kemenkeu, Indonesia Sudah Resesi
Pemerintahan
12 jam yang lalu
Gawat... Kata Kemenkeu, Indonesia Sudah Resesi
6
Rahmad Darmawan Nilai Pemain Depan Madura United Kurang Tenang
GoNews Group
10 jam yang lalu
Rahmad Darmawan Nilai Pemain Depan Madura United Kurang Tenang
Home  /  Berita  /  Agam

BKSDA Agam Ingatkan Warga Waspadai Karhutla Saat Kemarau

BKSDA Agam Ingatkan Warga Waspadai Karhutla Saat Kemarau
Petugas BKSDA Resor Agam sedang melakukan patroli kawasan. (antarasumbar/Istimewa)
Rabu, 08 Juli 2020 01:38 WIB
AGAM - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Resor Agam, Sumatera Barat mengingatkan warga untuk mewaspadai terjadinya kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) saat musim kemarau yang diperkirakan berlangsung hingga Oktober 2020.

"Berdasarkan prediksi BMKG musim kemarau di Indonesia dimulai pada Juni dan puncaknya pada Agustus-Oktober 2020. Dengan kondisi itu, kami mengimbau warga terutama yang tinggal dan beraktivitas di sekitaran kawasan hutan untuk tidak melakukan pembakaran tanpa terkendali," kata Kepala Resor BKSDA Resor Agam, Ade Putra di Lubukbasung, Selasa.

Ia menambahkan, aktivitas warga membakar biasanya dilakukan ketika akan membuka areal perladangan baru dengan tujuan untuk efisiensi waktu dan biaya.

Untuk itu BKSDA akan meningkatkan patroli pencegahan Karhutla terutama di sekitar lokasi kawasan hutan konservasi. Selain itu imbauan dan penyuluhan akan dilakukan secara anjang sana atau kunjungan langsung kepada warga.

"Kami rutin melakukan patroli dan kunjungan ke warga dalam mencegah Karhutla," ujarnya.

Sesuai dengan Instruksi Presiden Nomor 3 tahun 2020 kepada 26 Kementerian, lembaga dan para kepala daerah diminta untuk melakukan pencegahan, pemadaman dan penanganan pasca-Karhutla.

Termasuk melakukan pengawasan, penegakan hukum dan pemberlakuan sanksi administrasi terhadap para pelaku Karhutla.

Khusus untuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, tambahnya, salah satunya diinstruksikan untuk meningkatkan patroli polisi kehutanan di dalam kawasan hutan atau wilayah hukumnya.

Sebelumnya terjadi kebakaran lahan berupa kebun sawit milik warga seluas 12 hektar di Nagari Tiku Lima Jorong, Kecamatan Tanjungmutiara pada Februari 2020.

BPBD Agam mengerahkan Satgas untuk memadamkan api yang menjalar ke lahan kelapa sawit itu.

Pemadaman juga melibatkan anggota Damkar Agam, TNI, Polri, Tim Reaksi Cepat PT Mutiara Agam, pemerintah nagari dan lainnya.

Tim kesulitan untuk memadamkan api, karena lahan merupakan gambut, sumber air cukup jauh dan akses yang cukup sulit. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:Antara
Kategori:Lingkungan, Sumatera Barat, Agam

wwwwww