Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Orang Tua Murid Waspadalah! Ada Gambar Porno di Tugas Belajar Siswa
Politik
13 jam yang lalu
Orang Tua Murid Waspadalah! Ada Gambar Porno di Tugas Belajar Siswa
2
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
Kesehatan
24 jam yang lalu
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
3
Batalkan Pesanan, Takmir Masjid Dipukul dan Kemaluannya Ditarik Pengusaha Pasir
Hukum
12 jam yang lalu
Batalkan Pesanan, Takmir Masjid Dipukul dan Kemaluannya Ditarik Pengusaha Pasir
4
Polisi Terus Usut Kasus Video Mesum Mantan Anggota DPRD
Peristiwa
23 jam yang lalu
Polisi Terus Usut Kasus Video Mesum Mantan Anggota DPRD
5
Hari Ini Pengumuman Hasil SBMPTN, Peserta Diminta Cermati Informasi dari PTN
Pendidikan
23 jam yang lalu
Hari Ini Pengumuman Hasil SBMPTN, Peserta Diminta Cermati Informasi dari PTN
6
Oknum Pendeta Cabul Dipecat dari Gereja Happy Family Center
Hukum
11 jam yang lalu
Oknum Pendeta Cabul Dipecat dari Gereja Happy Family Center
Loading...
Home  /   Berita  /   Politik

Beasiswa Pemda Cuma Janji, Mahasiswi Berprestasi Asal Riau Berutang Rp500 Juta, Anggota Fraksi PAN DPRD Diminta Turun Tangan

Beasiswa Pemda Cuma Janji, Mahasiswi Berprestasi Asal Riau Berutang Rp500 Juta, Anggota Fraksi PAN DPRD Diminta Turun Tangan
Novella, Mahasiswi Riau di Jakarta. (Dok. KItabisa.com)
Rabu, 10 Juni 2020 15:25 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Wasekjen DPP Partai Amanat Nasional (PAN), dr Irvan Herman, meminta seluruh Anggota Fraksi PAN di DPRD Riau dan DPRD Rokan Hulu, turun tangan membantu mencarikan solusi bagi mahasiswi asal Rohul yang saat ini berutang sekitar Rp100 juta.

"Kami minta semua bergerak untuk mencarikan solusi agar impian calon dokter bernama Novella dapat tercapai. Tentunya sesuai dengan regulasi yang ada," ujarnya kepada GoNews.co, Rabu (10/6/2020) siang.

Irvan juga menghimbau, agar Fraksi PAN DPRD Rokan Hulu bisa menjembatani masalah tersebut ke kepala daerah dan mencarikan solusi yang tidak melanggar aturan.

"Mungkin saja dari CSR perusahaan yang ada di Kabupaten Rokan Hulu. Apa lagi kita tau di Ujungbatu banyak sekali perusahaan," tegasnya.

Terlebih lagi kata Irvan, Novella adalah putri terbaik yang dimiliki Rokan Hulu. Jika lulus menjadi dokter, nantinya Novella bisa membantu membangun daerah, khususnya di bidang kesehatan.

"Untuk itu, saya juga berharap semua Anggota Fraksi PAN sama-sama berjuang, membantu calon dokter Novella," pungkasnya.

Dilansir dari Kumparan.com, kisah seorang mahasiswi berprestasi asal Ujung Batu, Rokan Hulu (Rohul), Riau, menuntut ilmu di Fakultas Kedokteran, Universitas Trisakti, Novella Putri, tiba-tiba viral.

Novella Putri dijanjikan Pemerintah Kabupaten Rohul beasiswa untuk melanjutkan pendidikannya ke Kedokteran Trisakti. Namun, pergantian kepala daerah di daerah tersebut, membuat nasibnya terkatung-katung tak menentu.

"Waktu itu, saya (sudah) sampaikan ke Pak Parman (Suparman, Bupati) dan Pak Sukiman (Wakil Bupati), supaya ini dilanjutkan. Oke lanjut, gitu kata mereka. Bantuan ini atas nama Pemkab, bukan nama saya pribadi, nah itu mereka (Pemkab) lah lagi," cerita Achmad, Minggu (7/6/2020).

Saat Achmad menjabat Bupati Rohul, Novella dijanjikan beasiswa melanjutkan pendidikan ke Universitas Trisakti. Perguruan tinggi swasta ini menjalin kerjasama dengan Pemkab.

Kisah Novella ini mencuat dan viral, usai teman satu kampus dengannya membuat akun di laman web penggalangan dana, kitabisa.com. Diceritakan, gadis pintar asal Ujung Batu itu belum membayar biaya kuliahnya.

Akibatnya, co-assistant sebagai dokter terancam tak bisa lanjut dengan tagihan biaya kuliah mencapai Rp 500 juta. Utang ratusan juta rupiah itu mencuat, saat Novella sudah berada di penghujung menyandang gelar dokter.

Saat Achmad menjabat Bupati Rohul, ia diberi beasiswa untuk kuliah di Universitas Trisakti. Achmad mengakui, ia sudah menerima aduan Novella dan mahasiswa Rokan Hulu lainnya. Ia menyayangkan Pemkab Rohul saat ini dinilainya abai.

Achmad bercerita, semasa menjadi Bupati, politisi Partai Demokrat ini membuat program beasiswa untuk mahasiswa berprestasi ke Universitas Trisakti. Selama dua tahun program itu berjalan lancar.

Pada 2015, Achmad harus menyerahkan estafet pemerintahan kepada pasangan Bupati dan Wakil Bupati Suparman-Sukiman. Berakhirlah 10 tahun Achmad memimpin Rohul.

Sayangnya, baik di masa Suparman menjabat Bupati, dilanjutkan Sukiman, program ini tak dilanjutkan kembali. KPK jerat Suparman dan jebloskan ke Lapas Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat.

Penggantinya, Sukiman, juga tak merespons program ini dengan baik, sehingga terjadi hal-hal yang seperti ini.

Achmad menambahkan, Novella bersama mahasiswa Rohul lainnya memang pernah menjumpai dia di Jakarta, karena saat ini Achmad berstatus sebagai anggota DPR RI dapil Riau 1. "Novella ada beberapa kali ke Dewan, saya kontak Pak Sekda, iya-iya aja kata Sekda. Rupanya ini tak ada lanjutannya," tuturnya.

Sebenarnya, Novella bukan satu-satunya korban karena ada mahasiswa lainnya yang juga menjadi korban atas ketidakjelasan bantuan ini.

Namun teman-teman Novella lainnya bisa menutupi biaya perkuliahan secara pribadi. "Banyak mahasiswanya tu, cuma karena dia (Novella) tak mampu makanya terasa betul. Lainnya bisa menanggulangi. Novella ini memang tidak mampu, dia aja jual gorengan, makanya saya beri bantuan Pemkab ke dia dulu," kata anggota Komisi II DPR RI ini.

Achmad sangat berharap Pemkab dan DPRD Rohul bisa menganggarkan pembiayaan kuliah mahasiswa-mahasiswa ini. Mereka calon-calon putra-putri daerah akan memegang peranan penting Rohul di masa depan.

"Saya membantu atas nama Bupati, bukan atas nama Achmad pribadi. Ini harus menjadi prioritas di Pemda. Masuk kedokteran itu tidak gampang apalagi Trisakti, nah saya sudah menyelesaikan itu semua, sekarang tolong dilanjutkan," tutupnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi (Kadis Kominfo) Kabupaten Rokan Hulu, Riau, Yusmar, saat dihubungi Sabtu sore, meminta untuk menghubungi Kepala Dinas Pendidikan Rokan Hulu Ibnu Ulya.

"Karena tekhnis, sebaiknya konfermasi dengan Dinas Pendidikan," pinta Yusmar.***


Loading...
www www