Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Minta Polri Tidak Terlalu Parno, IPW: Segera Bebaskan Ruslan Buton
Pemerintahan
22 jam yang lalu
Minta Polri Tidak Terlalu Parno, IPW: Segera Bebaskan Ruslan Buton
2
Umumkan Amerika Keluar dari Keanggotaan, Donald Trump Sebut WHO 'Boneka' China
Internasional
23 jam yang lalu
Umumkan Amerika Keluar dari Keanggotaan, Donald Trump Sebut WHO Boneka China
3
Gunakan Pasal 'Karet' UU ITE, MPR Desak Polri Tak Menahan Ruslan Buton
Politik
19 jam yang lalu
Gunakan Pasal Karet UU ITE, MPR Desak Polri Tak Menahan Ruslan Buton
4
Aksi Ricuh Demonstrasi Merebak di 30 Kota di Amerika
Internasional
23 jam yang lalu
Aksi Ricuh Demonstrasi Merebak di 30 Kota di Amerika
5
Ini yang akan Dilakukan Pemko Padang Panjang di Masa Transisi New Normal
Pemerintahan
20 jam yang lalu
Ini yang akan Dilakukan Pemko Padang Panjang di Masa Transisi New Normal
6
Syarief Hasan: Utamakan Insentif untuk Tim Medis Covid-19
Politik
19 jam yang lalu
Syarief Hasan: Utamakan Insentif untuk Tim Medis Covid-19
Loading...
Home  /   Berita  /   Ekonomi

Ini Daftar Pekerjaan yang Alami Penurunan Drastis Akibat Covid-19 Berdasarkan Survei Fisip Unand

Ini Daftar Pekerjaan yang Alami Penurunan Drastis Akibat Covid-19 Berdasarkan Survei Fisip Unand
Ilustrasi (net)
Selasa, 12 Mei 2020 14:58 WIB
PADANG - Berdasarkan hasil survei ada beberapa pekerjaan yang mengalami penurunan pendapatan cukup drastis yaitu pedagang kecil, pelaku UMKM, pekerja harian lepas, pegawai dengan gaji tidak tetap, supir, ojek dan pekerja rumah tangga.

Hasil survei Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Andalas (Unand) Padang itu juga menemukan sebanyak 52 persen warga Sumatera Barat (Sumbar) mengalami penurunan pendapatan akibat pandemi COVID-19.

''Berdasarkan hasil survei ada beberapa pekerjaan yang mengalami penurunan pendapatan cukup drastis yaitu pedagang kecil, pelaku UMKM, pekerja harian lepas, pegawai dengan gaji tidak tetap, supir, ojek dan pekerja rumah tangga," kata Koordinator Tim Tanggap Darurat COVID-19 FISIP Unand Dr Aidinil Zetra di Padang, Selasa (12/5/2020).

Ia menyampaikan hal itu dalam Kajian Sosial Ekonomi Masyarakat Sumbar pada masa penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) bekerja sama dengan Balitbang Sumbar.

Menurut dia dari 1.007 responden yang diwawancarai hanya 36 persen yang pendapatannya tetap saat COVID-19 dan ada 12 persen responden yang malah mengalami peningkatan pemasukan.

"Yang paling signifikan mengalami penurunan pendapatan adalah pedagang kecil mencapai 29 persen, UMKM 18 persen, pekerja harian lepas 16 persen dan pegawai bertarget 13 persen," kata dia.

Pada responden pengendara ojek daring ditemukan mengalami penurunan pendapatan melebihi 50 persen dan dalam kondisi normal saja penghasilan mereka hanya Rp1,8 juta atau masih di bawah Upah Minimum Regional.

Padahal mereka harus terus keluar rumah karena tuntutan pekerjaan, merasa perlu mendapatkan bantuan namun belum menerima, ujarnya.

Demikian juga dengan pekerja harian lepas yang harus tetap bekerja sementara alat pelindung diri kurang memadai.

Ironisnya, disaat 52 persen responden mengeluhkan penurunan pendapatan, 70 persen responden mengalami peningkatan pengeluaran antara 10 sampai 25 persen.

Penambahan pengeluaran terjadi karena perubahan cara berbelanja menjadi daring mengakibatkan butuh biaya tambahan.

"Pengeluaran yang paling banyak menguras kantong selama masa pandemi adalah bahan makanan, sembako, sayuran dan lauk," ujar Aidinil.

Selain itu pembelian vitamin, obat dan sanitasi, pulsa dan paket data termasuk yang membuat pengeluaran kian membengkak.

Terkait dengan penerapan PSBB yang mengharuskan warga tetap berada di rumah sebanyak 47 persen responden menyatakan patuh dan 62 persen masyarakat percaya dengan edaran dan informasi resmi yang disampaikan pemerintah.

Selain itu juga ditemukan sebanyak 26,6 persen responden mengaku belum menemukan posko tanggap darurat COVID-19 di lingkungan tempat tinggal.

Pada survei tersebut juga terungkap sebanyak 41 persen responden merasa perlu dibantu oleh pemerintah namun 63 persen dari mereka belum tersentuh bantuan.

Untuk pendistribusian bantuan sebanyak 57,1 persen responden mengaku bantuan belum diterima masyarakat dan hanya 21 persen responden yang menyatakan bantuan telah diterima masyarakat. ***

Editor : Hermanto Ansam
Sumber : Antara
Kategori : Ekonomi

Loading...
www www