Home  /  Berita  /  Pasaman Barat

Jumlah Orang Tanpa Gejala Covid-19 di Pasaman Barat Meningkat

Jumlah Orang Tanpa Gejala Covid-19 di Pasaman Barat Meningkat
Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Percepatan COVID-19 Pasaman Barat Gina Alecia. (Antara/Altas Maulana)
Sabtu, 09 Mei 2020 21:49 WIB
SIMPANG EMPAT - Jumlah total Orang Tanpa Gejala (OTG) Corona Virus Disease (COVID-19) di Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat (Sumbar) meningkat menjadi 44 orang hingga Sabtu (9/5/2020).

"Ada penambahan 28 orang tanpa gejala hari ini. Hari Jumat (8/5) kemarin OTG 16 orang. Penambahan itu berkaitan dengan adanya seorang warga yang meninggal dunia yang saat ini masuk ke Pasien Dalam Pengawasan," kata Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Percepatan COVID-19 Pasaman Barat Gina Alecia di Simpang Empat, Sabtu.

Ia mengatakan ke-28 OTG itu merupakan hasil tracing atau pelacakan riwayat kontak pasien MP (45) yang meninggal dunia pada Jumat (8/5) di sebuah klinik di Tiku Kabupaten Agam.

"28 OTG itu merupakan warga yang kontak dengan almarhum MP. 14 orang diantaranya sudah dilakukan tes swab," ujarnya.

Sedangkan 14 orang lagi masih menunggu giliran karena alat tes yang terbatas. Ke-28 OTG tersebut juga telah disuruh untuk isolasi mandiri di rumah masing-masing.

"Terhadap almarhum juga telah dites swab dan menunggu hasil dari Laboratorium Unand Padang bersama tes swab 14 OTG," jelasnya.

Ia menyebutkan dari total kumulatif OTG 44 orang dengan rincian satu orang hasil swab positif atau masuk ke pasien positif konfirmasi yang dirawat di RS Unand Padang.

13 orang hasil swab negatif, dua orang rapid tes negatif dan 28 orang kontak dengan almarhum MP (14 org sudah diswab).

Kemudian untuk jumlah total kumulatif Orang Dalam Pemantauan (ODP) 251 orang dengan keterangan 236 orang sudah selesai pemantauan dan 15 orang masih dalam pemantauan.

Untuk jumlah total Pasien Dalam Pengawasan (PDP) 11 orang dengan keterangan sembilan orang hasil swabnya negatif, tujuh orang diantaranya sehat, meninggal dua orang, isolasi mandiri satu orang dan dirawat satu orang dengan hasil rapid test non reaktif.

"Untuk pasien positif masih satu orang dan dirawat di RS Unand Padang. Sedangkan jumlah pelaku perjalanan hingga saat ini mencapai 20.384 orang," jelasnya.

Ia mengajak masyarakat tetap tenang dalam menghadapi COVID-19 ini. Masyarakat dihimbau tetap jaga jarak, pakai masker, tetap di rumah, jaga kebersihan, sering cuci tangan pakai sabun dan jangan mudik. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:Antara
Kategori:Peristiwa, Sumatera Barat, Pasaman Barat

wwwwww