Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Awalnya Nantang Netizen, Kini Denny Siregar Nuntut Telkomsel gegara Data Pribadinya Tersebar
Politik
16 jam yang lalu
Awalnya Nantang Netizen, Kini Denny Siregar Nuntut Telkomsel gegara Data Pribadinya Tersebar
2
Kalaupun Minta Maaf, Polisi Akan Tetap Proses Hukum Denny Siregar
GoNews Group
7 jam yang lalu
Kalaupun Minta Maaf, Polisi Akan Tetap Proses Hukum Denny Siregar
3
Anas Nasikhin: Debat Adian Vs Erick Tohir, Gak level
Pemerintahan
12 jam yang lalu
Anas Nasikhin: Debat Adian Vs Erick Tohir, Gak level
4
Soal Kalung Corona Kementan, Ahli Epidemologi: Kecap dan Cuka juga Bisa Bunuh Virus, Tapi Jangan Sembarang Klaim
Kesehatan
16 jam yang lalu
Soal Kalung Corona Kementan, Ahli Epidemologi: Kecap dan Cuka juga Bisa Bunuh Virus, Tapi Jangan Sembarang Klaim
5
Sherina Anggap Kalung Anti Corona Takhayul, Semoga Nyawa Tidak Melayang
Kesehatan
16 jam yang lalu
Sherina Anggap Kalung Anti Corona Takhayul, Semoga Nyawa Tidak Melayang
6
Implementasi 'New Normal' Butuh Serapan Anggaran, Bamsoet Ingatkan Subsidi Kuota Pelajar dan Biaya PCR
GoNews Group
13 jam yang lalu
Implementasi New Normal Butuh Serapan Anggaran, Bamsoet Ingatkan Subsidi Kuota Pelajar dan Biaya PCR
Loading...
Home  /   Berita  /   Peristiwa

Menkeu Sri Mulyani Ngotot Ekspor APD, Komisi IX DPR: Negera Kita Sendiri Masih Kekurangan

Menkeu Sri Mulyani Ngotot Ekspor APD, Komisi IX DPR: Negera Kita Sendiri Masih Kekurangan
Jum'at, 17 April 2020 14:21 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Anggota Komisi IX DPR RI Saleh Partaonan Daulay heran dengan sikap ngotot Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang tetap mau mengekspor alat pelindung diri (APD) ke negara lain, sementara wabah virus corona (Covid-19) di negeri sendiri semakin merajalela.

Menteri keuangan terbaik sedunia itu sebelumnya beralasan bahwa Indonesia masih punya kontrak untuk menyuplai APD ke sejumlah negara seperti Jepang dan Korea Selatan.

"Pernyataan seperti ini tentu menyisakan kekhawatiran di tengah masyarakat. Sebab, sampai hari ini, kebutuhan APD dalam negeri juga belum terpenuhi," kata Saleh Daulay melalui Siaran Pers yang diterima GoNews.co, Jumat (17/4/2020) di Jakarta.

Mantan Ketua PP Muhammadiyah ini mendesak pemerintah untuk segera memenuhi APD dalam negeri. Barang yang didistribusikan ke rumah-rumah sakit pun haruslah sesuai standar WHO.

Dalam kondisi sekarang, para dokter dan seluruh tenaga medis yang bekerja menangani pasien covid-19 harus dipastikan terlindungi.

“Ini kan suasana darurat. Covid-19 ini telah resmi dinyatakan sebagai bencana nasional. Karena itu, seluruh upaya harus dikerahkan untuk mengatasinya. Termasuk dari sisi pemenuhan kebutuhan APD untuk tenaga kesehatan," ujar Saleh Daulay yang saat ini menjabat wakil ketua Fraksi PAN DPR.

Dia menyebutkan, kelangkaan APD dalam negeri juga disebabkan sulitnya mendapatkan bahan baku.

Sebab, bahan baku yang sesuai standar diperoleh melalui impor. Karena itu, wajar jika banyak yang meragukan kalau kebutuhan APD itu bisa terpenuhi dalam waktu dekat.

Selain seluruh negara sedang membutuhkan, saat ini juga ada kesulitan untuk melakukan impor.

Dengan demikian, pemerintah juga perlu melakukan upaya diplomasi khusus agar bahan baku tersebut tetap bisa diimpor.

“Kan aneh kalau kita mengekspor barang yang bahan bakunya impor. Anehnya karena kita sendiri sedang membutuhkan," tegasnya.

Saleh mengingatkan bahwa BIN sudah memprediksi puncak dari penyebaran virus ini berlangung pada bulan Juli. Mestinya, stok APD dalam negeri dipenuhi terlebih dahulu.

"Soal rencana ekspor itu, saya kira bisa dipikirkan belakangan," pungkasnya.***


Loading...
www www