Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Syarief Hasan: Tap MPRS RI XXV/1966 harus Masuk di RUU HIP
Politik
23 jam yang lalu
Syarief Hasan: Tap MPRS RI XXV/1966 harus Masuk di RUU HIP
2
Sempat Dihajar Massa, Warga Padang Terduga Pencuri Mobil Akhirnya Diamankan Polisi
Solok
21 jam yang lalu
Sempat Dihajar Massa, Warga Padang Terduga Pencuri Mobil Akhirnya Diamankan Polisi
3
Mulai 1 Juni, Semua Objek Wisata di Pesisir Selatan Kembali Dibuka
Pesisir Selatan
21 jam yang lalu
Mulai 1 Juni, Semua Objek Wisata di Pesisir Selatan Kembali Dibuka
4
Kematian George Floyd Berujung Rusuh, KJRI Chicago Pastikan WNI Aman
Internasional
7 jam yang lalu
Kematian George Floyd Berujung Rusuh, KJRI Chicago Pastikan WNI Aman
5
Jalan Penghubung Bukittinggi - Pasaman Barat Tertimbun Longsor Sepanjang 25 Meter
Agam
13 jam yang lalu
Jalan Penghubung Bukittinggi - Pasaman Barat Tertimbun Longsor Sepanjang 25 Meter
6
Pukul Pantat Warga Tak Pakai Masker dengan Rotan di Pasar, 8 Polisi Diamankan
Peristiwa
19 jam yang lalu
Pukul Pantat Warga Tak Pakai Masker dengan Rotan di Pasar, 8 Polisi Diamankan
Loading...
Home  /   Berita  /   Politik

Fahri Hamzah: Banyak Kelompok Memilih Membonceng Kekuasaan, Ketimbang Beradu Narasi

Fahri Hamzah: Banyak Kelompok Memilih Membonceng Kekuasaan, Ketimbang Beradu Narasi
Sabtu, 20 Juli 2019 14:53 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah mengatakan bahwa adu argumen atau sering disebut narasi dibutuhkan untuk membangun negeri menjadi lebih baik. Namun dalam pengamatannya, banyak kelompok yang tidak mau berpayah-payah membangun argumen.

"Mereka memilih membonceng kekuasaan dan membangun pengaruh dengan kekuasaan di belakang layar," kata Fahri Hamzah lewat cuitannya dalam akun Twitter pribadi, Sabtu (20/7/2019).

Karena, lanjut inisiator Gerakan Arah Baru Indonesia (GARBI) ini, kekuasaan itu meski di tangan orang dungu dia tetap lebih berpengaruh dari pikiran raksasa para filsuf. Mengapa? Karena membangun pemikiran alternatif memang pekerjaan yang sulit.

“Tapi hal tersebut harus dilakukan untuk menahan laju pemerintah agar tidak kebablasan. Bagi oposisi, bangunlah mazhab berpikir yang serius,” ujarnya.

Fahri mengakui bahwa ide-ide yang muncul memang acapkali kalah saat berhadapan dengan aura kekuasaan dan uang yang meniup imajinasi publik dan syahwat sederhana.

"Tapi mengapa argumen tetap diperlukan? Karena semua pasti bermula dari ide dan pikiran. Bahkan pragmatisme pun adalah argumen. Sinisme itu ide,” terangnya.

Lebih lanjut, Fahri berharap penguasa akan melihat pikiran sebagai sesuatu yang berharga. Sehingga, ruang gerak bagi pikiran dibuka lebar dan kehendak untuk melakukan persekusi terhadap argumen ditutup rapat.

Menurutnya, semakin sedikit menggunakan pemaksaan dengan kekuasaan maka semakin harmoni tercipta. Tapi jika kekuasaan semakin memaksakan kehendak dan malas berargumen, maka kehancuran semakin cepat tercipta.

"Inilah hukum besi sejarah. Inilah hukum alam. Sunatullah dalam kehidupan,” tutup Anggota DPR RI dari Dapil Nusa Tenggara Barat (NTB) itu.***


Loading...
www www