Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Rakyat Menjerit, Misharti Desak Jokowi Tarik Perpres 64/2020
Politik
21 jam yang lalu
Rakyat Menjerit, Misharti Desak Jokowi Tarik Perpres 64/2020
2
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
Kesehatan
9 jam yang lalu
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
3
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
Pemerintahan
9 jam yang lalu
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
4
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi
Politik
8 jam yang lalu
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi
5
Lebaran Idul Fitri, Harga Ayam Potong di Pekanbaru Naik Rp30 Ribu Per Kilo
Ekonomi
9 jam yang lalu
Lebaran Idul Fitri, Harga Ayam Potong di Pekanbaru Naik Rp30 Ribu Per Kilo
6
Cegah Gelombang Kedua Pandemi Covid-19 saat 'New Normal' dengan...
GoNews Group
3 jam yang lalu
Cegah Gelombang Kedua Pandemi Covid-19 saat New Normal dengan...
Loading...
Home  /   Berita  /   GoNews Group

Potensi Jadi Wisata Religi, Makam Syekh Burhanuddin di Pariaman Akan Dibenahi dengan Anggaran Rp120 Miliar

Potensi Jadi Wisata Religi, Makam Syekh Burhanuddin di Pariaman Akan Dibenahi dengan Anggaran Rp120 Miliar
Makam Syekh Burhanuddin di Korong Manggopoh Dalam, Nagari Ulakan Kecamatan Ulakan Tapakis, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat. (foto: Pemkab Padang Pariaman/gatra.com)
Selasa, 21 Mei 2019 12:14 WIB
PADANG - Kawasan cagar budaya makam Syekh Burhanuddin di Ulakan, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar) akan dibenahi menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) karena dinilai berpotensi menjadi objek wisata religi.

Dikutip dari Gatra.com, Kepala Seksi Promosi Konvensi Insentif dan Minat Khusus Dinas Pariwisata Sumbar, Riza Chandra mengatakan, tradisi Basapa di Makam Syekh Burhanuddin berpotensi dijadikan wisata religi.

"Kami sudah meninjau beberapa daerah di Sumbar dan Basapa berpotensi untuk wisata religi, karena banyaknya masyarakat yang datang berkunjung ke makam itu untuk berdoa," ujarnya kepada GATRA di Padang, Senin (20/05/2019).

Menurutnya, tradisi Basapa tidak dimiliki daerah lain, dan pemerintah daerah sedang berupaya memanfaatkan peluang itu untuk menarik lebih banyak wisatawan ke Ranah Minang.

Dikatakannya, kawasan makam Syekh Burhanuddin akan dibenahi menggunakan anggaran APBN senilai Rp120 miliar. Pembangunan di empat titik untuk melanjutkan pembangunan mushalla, pagar, makam, dan relokasi lokasi kuliner.

Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman sudah menyampaikan rencana induk pengembangan kawasan cagar budaya Makam Syekh Burhanuddin tahun 2016 lalu kepada pemerintah pusat, dengan harapan bisa meningkatkan kunjungan wisatawan ke daerah setempat.

Basapa merupakan salah satu aktivitas ritual keagamaan yang dilaksanakan sekelompok muslim tarekat Syatariyah. Basapa sendiri diambil dari kata Safar, salah satu nama bulan dalam kalender Hijriah.

Tradisi Basapa biasanya dilaksanakan setiap tanggal 10 Safar, minggu kedua dan minggu ketiga bulan Safar. Tanggal 10 Safar diyakini sebagai tanggal atau hari meninggalnya Syekh Burhanuddin pada tahun 1111 H / 1691 M.

Basapa juga sebagai ungkapan rasa syukur dan terima kasih terhadap Syekh Burhanuddin atas jasanya mengembangkan ajaran Islam di Minangkabau. Tarekat Syatarriah yang dibawa Syekh Burhanuddin mendapat tempat di hati masyarakat Minangkabau waktu itu. ***

Editor : arie rh
Sumber : gatra.com
Kategori : GoNews Group, Umum, Sumatera Barat, Padang Pariaman

Loading...
www www