Kasus Dugaan SMS Pengancaman ke Penyidik Kejagung, Hary Tanoe Diperiksa Bareskrim Polri

Kasus Dugaan SMS Pengancaman ke Penyidik Kejagung, Hary Tanoe Diperiksa Bareskrim Polri
Hary Tanoesoedibjo tiba di Bareskrim Mabes Polri, Senin. (merdeka.com)
Senin, 12 Juni 2017 11:56 WIB
JAKARTA - Kasus dugaan SMS (pesan singkat) CEO MNC Group Hary Tanoesoedibjo (HT) dugaan bernada ancaman kepada Kepala Subdirektorat Penyidik Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Yulianto, diusut Bareskrim Mabes Polri.

Hari ini, Senin (12/6), HTmemenuhi panggilan penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber (Tipidsiber) Bareskrim Polri di kantor sementara Dit Tipidsiber Bareskrim, Tanah Abang, Jakarta Pusat. HT dipanggil untuk diperiksa sebagai saksi.

HT yang juga menjadi Ketua Umum Partai Perindo itu tiba di Kantor Tipidsiber Bareskrim sekira pukul 07.30 WIB. Ia datang dengan berpakaian serba gelap dengan menaiki mobil Toyota Alphard dengan nomor polisi B 153 LT.

Saat sampai, HT tidak memberikan komentar banyak kepada awak media yang sudah menunggu kehadiran dirinya sejak pagi.

''Nanti saja ya,'' kata HT sambil berjalan menuju ke dalam lobi gedung.

Sebelumnya, Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Komisaris Besar Polisi Martinus Sitompul melalui keterangan tertulisnya mengatakan, rencananya HT diperiksa sekitar pukul 09.00 WIB.

Awal mula kasus ini terjadi saat Yulianto mendapatkan sebuah pesan singkat dari orang tak dikenal pada 5 Januari 2016 sekitar pukul 16.30 WIB, dengan isi pesan.

'Mas Yulianto, kita buktikan siapa yang salah dan siapa yang benar. Siapa yang profesional dan siapa yang preman. Anda harus ingat kekuasaan itu tidak akan langgeng. Saya masuk ke politik antara lain salah satu penyebabnya mau memberantas oknum-oknum penegak hukum yang semena-mena, yang transaksional yang suka abuse of power. Catat kata-kata saya di sini, saya pasti jadi pimpinan negeri ini. Di situlah saatnya Indonesia dibersihkan.'

Mendapatkan pesan tersebut, Yulianto awalnya mengabaikan pesan tersebut. Namun, pada 7 Januari dan 9 Januari 2016, dari nomor yang sama pada saat Yulianto mendapatkan sebuah pesan, dirinya kembali lagi mendapatkan pesan, yang kali ini melalui sebuah aplikasi chat media sosial yaitu WhatsApp.

Pesan yang ia terima saat itu dengan forward pesan yang sama, namun hanya ada beberapa kata yang ditambahkan oleh nomor tersebut. 'Kasihan rakyat yang miskin makin banyak, sementara negara lain berkembang dan semakin maju.'

Usai mendapatkan pesan kedua, Yulianto langsung melakukan pengecekan dan setelah mengecek, Yulianto yakin bahwa pesan singkat yang diterimanya itu dikirim oleh Hary Tanoesoedibjo.

Setelah mengetahui bahwa itu adalah HT yang mengirimkan sebuah pesan, Yulianto langsung melaporkan HT ke Siaga Bareskrim Polri atas dugaan melanggar Pasal 29 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi Transaksi Elektronik (ITE). Laporan Polisi (LP) Yulianto terdaftar dengan Nomor LP/100/I/2016/Bareskrim.

Kuasa hukum Hary Tanoe, Hotman Paris Hutapea, membenarkan bahwa kliennya mengirim pesan itu. Namun, Hotman membantah isinya berupa ancaman dan untuk menakut-nakuti. Pesan tersebut lebih kepada janji Harry Tanoe kepada negeri ini bahwa jika dirinya berkuasa akan membersihkan aparat penegak hukum.

Menanggapi laporan itu, Hary melaporkan balik Jaksa Agung Muhammad Prasetyo dan Yulianto, ke Bareskrim Polri. Laporan itu dibuat karena Prasetyo dan Yulianto menyebut pesan singkat Harry kepada Yulianto adalah ancaman.

Hary melaporkan keduanya dengan sangkaan melanggar Pasal 310 dan 311 KUHP tentang Pencemaran Nama Baik, Fitnah, dan Keterangan Palsu serta Pasal 27 ayat (3) Undang-undang Nomor 2008 tentang Informasi Transaksi Elektronik (ITE).*** 

Editor:hasan b
Sumber:merdeka.com
Kategori:GoNews Group, Hukrim
wwwwww