Internasional

Tragis, Wartawan Ditembak Mati di Depan Kantornya

Tragis, Wartawan Ditembak Mati di Depan Kantornya
Javier Valdez Cardenas. (dream)
Kamis, 18 Mei 2017 17:52 WIB
MEXICO - Kegigihannya membongkar perdagangan narkoba menyebabkan Javier Valdez Cardenas mengalami nasib tragis. Jurnalis asal Mexico ini tewas ditembak.

Pada 2011, Valdez mendapat penghargaan International Press Freedom Award atas hasil investigasinya mengenai kartel narkoba di Mexico.

Namun naas, 15 Mei 2017 lalu, Valdez ditembak mati di depan kantornya Riodoce di kota Culiacan, negara bagian Sinaloa.

Menurut laporan The Telegraph, Sinaloa dikenal sebagai basis bos kartel narkoba Joaquin ''El Chapo'' Guzman. Sejak ditangkap kepolisian, pesaing Guzman saling berebut kekuasaan di wilayah itu.

Kematian Valdez mendapat reaksi keras dari Direktur Jenderal UNESCO, organisasai PBB, Irina Bokova. Dalam laman resminya, Iriana mengutuk pembunuhan Valdez.

''Saya mengutuk pembunuhan Javier Arturo Valdez Cárdenas,'' kata Iriana, dikutip Dream dari laman Unesco, Rabu, 17 Mei 2017.

Menurut Iriana, peristiwa itu membuktikan rusaknya, hak azasi manusia, kebebasan berekspresi, dan kebebasan informasi. Dia menuntut pihak berwenang untuk mengusut tuntas pembunuhan itu.

''Saya minta pihak yang berwenang untuk menyelidiki hingga tuntas dan memastikan pembunuhan ini. Pembunuhan ini tak bisa dibiarkan tanpa hukuman,'' kata dia.

Dalam sebuah wawancara, Valdez menceritakan pengalaman tinggal di kawasan kartel narkoba itu. Menurut dia, berdomisili di Sinaloa merupakan ancaman.

''Dan menjadi jurnalis adalah ancaman tambahan,'' kata Valdez, saat ditanya pada 2011 tentang karyanya. ''Kami belajar bagaimana hidup di saat peluru terbang di sekitar kita,'' kata Valdez.

Selain menerbitkan investigasi kartel narkoba, Valdez juga dikenal meluncurkan buku berjudul Narcoperiodismo. Buku itu mengisahkan seorang wartawan yang terbunuh saat perang obat bius.

Selain itu, Valdez juga menerbitkan buku mengenai kehidupan istri dan pacar pemimpin kartel narkoba yang berkuasa. Buku itu berjudul Miss Narco.

Dia juga menulis The Taken, yang mengisahkan bagaimana 'penghilangan' massal oleh kartel narkoba. Di buku Los Morros del Narco, dia bercerita mengenai anak-anak yang bekerja untuk geng.

Pada Januari lalu, dia menerbitkan buku terbarunya, Mala Yerba (bahasa gaul untuk ''rumput buruk''). Buku itu bercerita mengenai kehidupan masyarakat di bawah pengedar narkoba.

Para jurnalis di seluruh dunia berduka atas kematian Valdez. Selamat jalan Valdez...***   

Editor:hasan b
Sumber:dream.co.id
Kategori:GoNews Group, Peristiwa
wwwwww