Home > Berita > Umum

Ini Lho 4 Suku Induk di Minangkabau, Dipengaruhi Hindu - Budha dan Berakhir di Era Pagaruyung

Ini Lho 4 Suku Induk di Minangkabau, Dipengaruhi Hindu - Budha dan Berakhir di Era Pagaruyung
Kamis, 27 April 2017 19:51 WIB
JAKARTA - Seperti juga etnis lainnya, dalam etnis Minangkabau terdapat banyak klan yang disebut dengan istilah suku. Menurut tambo alam Minangkabau, pada masa awal pembentukan budaya Minangkabau oleh Datuk Ketumanggungan dan Datuk Perpatih Nan Sebatang, hanya ada empat suku awal yang dijadikan nama dari dua kelarasan. Suku-suku tersebut adalah Suku Koto merupakan satu dari empat suku yang terdapat dalam dua klan induk dalam etnis Minangkabau. Etnis Minangkabau memiliki dua klan (suku dalam bahasa orang Minang) yaitu klan/suku Koto Piliang dan klan/suku Bodi Chaniago.
Suku Piliang adalah salah satu suku (klan) yang terdapat dalam kelompok suku Minangkabau. Suku ini merupakan salah satu suku induk yang berkerabat dengan suku Koto membentuk Adat Ketumanggungan yang juga terkenal dengan Lareh Koto Piliang.

Suku Bodi merupakan salah satu suku di Minangkabau yang juga merupakan sekutu dari Suku Chaniago yang kemudian membentuk Adat Perpatih atau dikenal juga dengan nama Lareh Bodi Chaniago. Menurut tambo Minangkabau, persekutuan ini didirikan oleh Datuk Perpatih Nan Sebatang.

Suku Chaniago adalah suku asal yang dibawa oleh Datuk Perpatih Nan Sebatang yang merupakan salah satu suku induk di Minangkabau selain suku Koto, suku Piliang dan suku Bodi. Suku Chaniago memiliki falsafah hidup demokratis, yaitu dengan menjunjung tinggi falsafah ''bulek aia dek pambuluah, bulek kato dek mufakat. Nan bulek samo digolongkan, nan picak samo dilayangkan'' artinya: ''Bulat air karena pembuluh, bulat kata karena mufakat''. Dengan demikian pada masyarakat suku Chaniago semua keputusan yang akan diambil untuk suatu kepentingan harus melalui suatu proses musyawarah untuk mufakat.

Sedangkan kelarasan yang dimaksud adalah kelarasan Koto Piliang dan kelarasan Bodi Chaniago, kelarasan disini semacam sistem kekuasaan, dan dalam perkembangannya kelarasan Koto Piliang cendrung kepada sistem aristokrat sedangkan kelarasan Bodi Chaniago lebih kepada sistem konfederasi.

Dan jika melihat dari asal kata dari nama-nama suku induk tersebut, dapat dikatakan kata-kata tersebut berasal dari bahasa Sanskerta, sebagai contoh koto berasal dari kata kotto yang berarti benteng atau kubu, piliang berasal dari dua kata phi dan hyang yang digabung berarti pilihan tuhan, bodi berasal dari kata bodhi yang berarti orang yang terbangun, dan caniago berasal dari dua kata chana dan ago yang berarti sesuatu yang berharga.

Demikian juga untuk suku-suku awal selain suku induk, nama-nama suku tersebut tentu berasal dari bahasa Sanskerta dengan pengaruh agama Hindu dan Buddha yang berkembang disaat itu. Sedangkan perkembangan berikutnya nama-nama suku yang ada berubah pengucapannya karena perkembangan bahasa minang itu sendiri dan pengaruh dari agama Islam dan pendatang-pendatang asing yang tinggal menetap bersama.

Suku-suku dalam Minangkabau pada awalnya kemungkinan ditentukan oleh raja Pagaruyung, namun sejak berakhirnya kerajaan Pagaruyung tidak ada lagi muncul suku-suku baru di Minangkabau. Sedangkan orang Minang di Negeri Sembilan, Malaysia, membentuk 13 suku baru yang berbeda dengan suku asalnya di Minangkabau. ***

loading...
Editor:Hermanto Ansam
Sumber:netralnews.com
Kategori:Umum, GoNews Group, Sumatera Barat
wwwwww