Menko PMK Pastikan Siap Selenggarakan Ibadah Haji 1438 H/2017 M danEvaluasi Penyelenggaraan Haji 2016

Menko PMK Pastikan Siap Selenggarakan Ibadah Haji 1438 H/2017 M danEvaluasi Penyelenggaraan Haji 2016
Istimewa.
Rabu, 22 Maret 2017 15:59 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Seperti tahun-tahun sebelumnya, penyelenggaraan Ibadah Haji untuk tahun 1438H/2017 M mulai dipersiapkan sedini mungkin. Untuk memastikan kesiapan penyelenggaraan ibadah haji tahun 2017 ini, baik di Indonesia maupun nanti di Arab Saudi, serta untuk membahas jika ada permasalahan terkait penyelenggaraan ibadah haji, Kemenko PMK menggelar Rapat Koordinasi Tingkat Menteri (RTM) persiapan penyelenggaraan ibadah rukun Islam yang kelima itu.

RTM dipimpin langsung oleh Menko PMK, Puan Maharani, dan dihadiri oleh Menteri Agama, Lukman Hakim Syaifudin dan jajarannya; Menkes, Nila F Moeloek, dan jajarannya; serta Menteri Perhubungan, Budi K Sumardi dan jajarannya.

Kuota Jemaah Haji Indonesia diketahui sudah kembali normal 100 persen atau menjadi 221 ribu  calhaj termasuk tambahan kuota sebanyak 10 ribu jamaah, terdiri atas 204.000 calhaj Reguler dan 17.000 calhaj Khusus.

Jumlah calhaj yang kini dalam daftar tunggu paling lama atau rata-rata 29 tahun di Sulawesi Selatan, sementara yang paling  cepat yaitu rata-rata 11 tahun di Provinsi Sulawesi Utara.

Pemerintah, menurut Menko PMK, terus berkomitmen meningkatkan pelayanan penyelenggaraan ibadah haji. Survey Indeks Kepuasan Jamaah Haji (IKJH) oleh BPS menunjukkan, dalam tiga tahun terakhir terjadi peningkatan. Tahun 2014 sebesar 81,52 persen, tahun 2015 82,67 persen, dan tahun 2016 sebesar 83,83 persen.

Peningkatan di tahun 2016 itu tercatat masuk dalam kriteria memuaskan atau di atas standar dengan indikator antara lain biaya haji yang turun rata-rata Rp1,768.800; Pemerintah mengganti biaya pembuatan Paspor Haji; Pemondokan Jamaah Haji memiliki fasilitas setara hotel bintang tiga; Rute Penerbangan yang lebih efisien; Untuk tahun 2017 ini, seluruh Jamaah Haji Gelombang I direncanakan mendarat di Madinah, sedangkan Gelombang II langsung ke Jeddah; Layanan Transportasi Bus Sholawat diperluas dan beroperasi 24 jam serta Bus Antarkota Perhajian lebih bagus; dan Konsumsi di Mekkah menjadi 24 kali dari yang semula 15 kali.

Terkait penambahan kuota jamah haji asal Indonesia, Menko PMK dalam RTM siang ini juga memastikan langkah antisipasi yang harus dilakukan antara lain jumlah petugas haji yang harus dapat mencukupi dalam memberikan berbagai layanan umum termasuk layanan kesehatan agar jadi semakin baik; penempatan Jamaah Haji saat berada di Mina mengingat akan jumlah jamaah saat ibadah puncak akan semakin padat; naiknya harga sewa hotel karena jamaah haji yang menginap juga semakin banyak. Khusus untuk hotel ini, semua negara diketahui tengah bersaing ketat untuk mendapatkan Hotel di kawasan Markaziyah atau hotel yang hanya berjarak ± 800 m dari dan ke Masjid Nabawi, Madinah.

Menko PMK dalam RTM ini kembali mengingatkan sejumlah masalah yang patut menjadi perhatian dalam penyelenggaraan ibadah haji tahun 2017, mulai dari Bimbingan Manasik Haji; Pelayanan Kesehatan Haji pada masa tunggu keberangkatan; Pelayanan Asrama Haji; Penetapan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH); Kuota dan Pelunasan; Pendaftaran; Dokumen dan Visa; dan Pelayanan Kesehatan pada masa keberangkatan; Akomodasi/Hotel di Makkah dan Madinah; Katering di Makkah, Madinah, dan Bandara; Transportasi; Kualitas konsumsi; Pelayanan Kesehatan di Makkah dan Madinah; Pelayanan Arafah – Muzdalifah - Mina (ARMINA); Perlindungan Jamaah Haji; Bimbingan Jamaah Haji.

Menko PMK juga mengimbau beberapa hal yang perlu diperbaiki yaitu menyempurnakan prosedur pendaftaran haji yang semula tiga tahap menjadi dua tahap, pengawasan revitalisasi asrama haji untuk meningkatkan pelayanan; penyederhanaan klaim asuransi haji; meningkatkan kualitas Manasik Haji yang terintegrasi dengan pelayanan kesehatan; Upgrade layanan transportasi Masyair (Bus yang melayani wilayah ARMINA); Upgrade layanan di Arafah Mina terkait soal tenda di Arafah yaitu pembangunan tenda permanen di ARMINA, penyediaan alat pendingin udara di Arafah, Alas pelindung jamaah di Muzdalifah, pelayanan darurat pada rute perjalanan pulang-pergi keJamarat; peningkatan layanan SISKOHAT seperti Aplikasi Haji Pintar.

"Semua persiapan memang benar-benar kita harus lakukan dengan sungguh-sungguh. Kita harus mengingat betul bahwa dengan penambahan jumlah kuota haji ini, berarti jumlah orang yang kita akan layani juga semakin banyak," tegas Menko PMK.

Keberangkatan jamaah haji gelombang I direncanakan mulai 6 Agustus 2017 dengan rute dari Tanah Air menuju Madinah dan gelombang II pada 26 Agustus 2017 dengan rute Tanah Air – Jeddah. Jamaah haji asal Indonesia juga direncanakan mulai dipulangkan pada gelombang I dengan rute Jeddah – Tanah Air di tanggal 6 September 2017 dan gelombang II pada 6 Oktober 2017 denga rute Madinah – Tanah Air. ***

wwwwww