Lintau Buo Dilanda Kekeringan, Warga Kecewa Pemkab Tanah Datar Lalai Bangun Bendungan Sementara

Lintau Buo Dilanda Kekeringan, Warga Kecewa Pemkab Tanah Datar Lalai Bangun Bendungan Sementara
Lintau Buo, Tanah Datar dilanda kekeringan, warga setempat terpaksa beli air untuk kebutuhan mereka sehari- hari. ( doc Stugar)
Kamis, 23 Februari 2017 21:05 WIB
Penulis: Jontra
TANAH DATAR - Akibat kekeringan sumber daya air, kondisi masyarakat di Ampek Nagari yang ada Kecamatan Lintau Buo, Tanah Datar semakin memprihatinkan.

Selain mereka tidak bisa bercocok - tanam karena tidak memiliki sumber air. Kondisi itu makin diperparah, karena warga harus membeli air bersih untuk kepentingan rumah tangga.

Masyarakat setempat semakin kecewa karena pembuatan bendungan sementara oleh Pemerintah Kabupaten Tanah Datar bagi sumber air yang ada di hulu irigasi tidak juga kunjung terealisasi hingga saat ini.

Padahal sebelumnya, saat memantau lokasi bendungan di Ngalau Indah Pangian, awal Januari lalu, Bupati Tanah Datar, Irdinansyah Tarmizi telah menginstruksikan Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kabupaten Tanah Datar untuk menyegerakan pembuatan bendungan sementara menjelang izin untuk pembuatan bendungan permanen selesai diurus.

Namun, setelah hampir dua bulan intruksi Bupati tersebut masih belum direalisasikan oleh dinas terkait, kondisi ini membuat masyarakat Lintau Buo semakin kecewa dengan janji-janji yang diberikan oleh Pemkab Tanah Datar.

“Katanya untuk mengatasi kekeringan, bakal dibuat bendungan sementara. Tapi mana kenyataannya, sampai sekarang belum juga terealisasi. Sementara kami semakin sulit mendapatkan air. Sejak dua tahun ini, untuk mandi dan keperluan sehari-hari saja kami harus jauh-jauh mengangkut air. Kadang di beli seharga Rp80.000 per mobil, itupun waktunya sekali tiga hari. Kami minta Pemerintah Kabupaten Tanah segera memperhatikan keluhan kami ini,” ungkap salah seorang warga Nagari Pangian Rizky (42).

Meski sejak tiga hari terakhir hujan turun di Lintau Buo, namun masih belum membantu banyak, apalagi untuk kondisi pertanian. Hujan yang turun hanya dapat ditampung untuk sekedar keperluan Mandi Cuci Kakus (MCK).

Kepala UPT Pertanian Lintau Buo Dinas Pertanian Tanah Datar, Syafrizal mengatakan, selain mengalami masa geser bercocok tanam, sejauh ini petani yang ada di Lintau Buo sejak 22 bulan terakhir mengalami kerugian hingga Rp32 Miliar akibat tidak dapat bercocok tanam.

“Tentu saja, kondisi ini makin parah dan memprihatinkan, meski petani sudah berusaha menanam tanaman palawija, namun karena kekurangan stok air tetap saja panennya kurang bagus. Satu-satunya harapan untuk petani kita hanya memperbaiki bendungan tali bandar vertikal yang mengaliri beberapa nagari itu yang ada di Ngalau Pangian,” terangnya.

Syafrizal juga menyebutkan, pihaknya telah berusaha untuk terus memantau agar pembuatan bendungan sementara agar terus dilakukan oleh pihak terkait.

“Sudah beberapa kali kita pantau langsung ke lokasi, namun masih belum dikerjakan. Bahkan, sejak instruksi diberikan Bupati, warga juga sudah membantu secara swadaya dengan bergotong royong. Namun, tindak lanjutnya masih belum ada, ini yang kita sesalkan,” jelas Syafrizal.

Menurut Syafrizal, saat diinstruksikan oleh Bupati, Dinas PU berjanji akan menyediakan dana darurat sebanyak Rp 75 juta untuk pembuatan bendungan sementara. “Pengerjaan ini yang masih belum terealisasi, padahal, jika dikerjakan sejak diinstruksikan barangkali petani saat ini sudah dapat kembali mengolah lahan,” tuturnya.

Camat Lintau Buo Zulkifli Idris, membenarkan jika hingga saat ini belum ada pengerjaan secara intens untuk pembuatan bendungan sementara.

“Janjinya kan memang begitu, tapi memang tidak ada. Bahkan setelah berkoordinasi dengan pihak terkait, katanya pembuatan bendungan sementara ditiadakan, karena menunggu izin resmi pembuatan bendungan permanen. Namun menjelang itu hanya akan dibuat bendungan dengan menggunakan terpal,” ulasnya.

Sedikitnya, dengan aliran tali bandar vertikal yang berhulukan di Ngalau Pangian itu, dapat mengairi tiga dari empat nagari yang ada di Lintau Buo. “dari tiga nagari itu mengaliri beberapa jorong sentral yang ada di tiap nagari. Itu artinya, masyarakat sangat membutuhkan aliran air di irigasi tersebut untuk kepentingan MCK dan yang paling penting untuk bercocok tanam sebagai mata pencarian mereka,” pungkasnya. (**)


GoSumbar.com LAPAK AGAM Ala Disduk Capil Segera Layani Pengurusan Rekam E - KTP bagi Warga Agam Bagian Timur
GoSumbar.com Ditinggal Pergi, Rumah Warga di Gaduik Agam Ini Ludes Dilalap Api
GoSumbar.com WNA Asal Uganda Ini Dipulangkan ke Negaranya, Setelah 4 Bulan Dikarantina di Imigrasi Agam
GoSumbar.com Pemkab Pasaman Terapkan Open System BPJS Kesehatan untuk Warganya
GoSumbar.com Selama Belasan Hari, Puluhan Pengedar dan Pemakai Narkotika Diamankan Sat Res Narkoba Polres Bukittinggi
GoSumbar.com Tingkatkan Pelayanan Medis, Pasien Cuci Darah akan Dilayani di RSUD Lubuk Sikaping
GoSumbar.com Gerak Cepat, Polisi Ringkus Pelaku Curas yang Resahkan Warga di Kota Bukittinggi dan Agam
GoSumbar.com Waspada! Siang Bolong, Ibu dan Anak Ini Dijambret di Kawasan By Pass Bukittinggi
GoSumbar.com Selama Dua Hari, KPU Bukittinggi Gelar Rapat Evaluasi Fasilitasi Kampanye Pemilu 2019
GoSumbar.com Hari Ini, Danrem 032/Wirabraja Tinjau Pekerjaan TMMD di Sungai Puar Palembayan
GoSumbar.com Gandeng Kelurahan dan Nagari, Kodim 0304 Agam Gelar Rakor dan Sosialisasi Pencanangan Desa Bersih Narkoba (Bersinar)
GoSumbar.com Permudah Layanan Publik, Sat Reskrim Polres Bukittinggi Luncurkan Layanan sikoperbukit.com
GoSumbar.com Nevi Zuairina IP: Peran LKS POSDAYA sangat Vital dalam Upaya Penanggulangan Kemiskinan
GoSumbar.com Puluhan Pelajar di Pasaman Ini Disiapkan Menjadi Pelopor Keselamatan Berlalu Lintas
GoSumbar.com Penyuluh Agama Islam dari Rao Utara Pasaman Ini Masuk Nominasi Penyuluh Terbaik di Sumbar
GoSumbar.com Kemkominfo Ajak UMKM untuk Go Global dalam Forum Sosialisasi Menembus Era Pasar Digital
GoSumbar.com Meriahkan Alek Nagari, Warga Ambacang Anggang Pasaman Ini akan Panen Ikan Larangan di Batang Sumpu
GoSumbar.com 43 Kilo Ganja dari Sumut Ini Ditangkap di Pasaman
wwwwww