Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Kalaupun Minta Maaf, Polisi Akan Tetap Proses Hukum Denny Siregar
GoNews Group
16 jam yang lalu
Kalaupun Minta Maaf, Polisi Akan Tetap Proses Hukum Denny Siregar
2
Anas Nasikhin: Debat Adian Vs Erick Tohir, Gak level
Pemerintahan
21 jam yang lalu
Anas Nasikhin: Debat Adian Vs Erick Tohir, Gak level
3
Polisi Padang Selidiki Pencabulan Anak Usia Lima Tahun di Pauh
Padang
14 jam yang lalu
Polisi Padang Selidiki Pencabulan Anak Usia Lima Tahun di Pauh
4
Ikut Mandikan dan Makamkan Jenazah Pasien Covid-19, Ratusan Warga Desa Diisolasi
Kesehatan
20 jam yang lalu
Ikut Mandikan dan Makamkan Jenazah Pasien Covid-19, Ratusan Warga Desa Diisolasi
5
PKS Targetkan Menang 60 Persen Pilkada di Sumbar
Politik
14 jam yang lalu
PKS Targetkan Menang 60 Persen Pilkada di Sumbar
6
Tok! Timja Pimpinan DPD RI Rekomendasikan Tolak RUU HIP
Politik
23 jam yang lalu
Tok! Timja Pimpinan DPD RI Rekomendasikan Tolak RUU HIP
Loading...
Home  /   Berita  /   Pemerintahan

Wacanakan Wajib Militer, Mendagri: Jika Negara Terancam Secara Fisik, Ada yang Sudah Bisa Pegang Senjata

Wacanakan Wajib Militer, Mendagri: Jika Negara Terancam Secara Fisik, Ada yang Sudah Bisa Pegang Senjata
Mendagri Tjahjo Kumolo
Senin, 26 Desember 2016 21:43 WIB
JAKARTA - Pemerintah mewacanakan wajib militer bagi siswa yang bersekolah di Kedinasan baik sekolah dinas dari Kementerian ataupun Instansi terkait.

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menjelaskan bahwa hal itu penting diterapkan saat ini, sebagai bentuk antisipasi dari ancaman terhadap negara yang lebih besar.

"Saya pikir ini penting, jadi kalau negara terancam secara fisik, ada yang sudah bisa pegang senjata," jelas Mendagri di Kantor Kemendagri, Jakarta, Senin (26/12/2016).

Beberapa sekolah kedinasan seperti Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN), sekolah Imigrasi dan sekolah-sekolah lainnya, kata Tjahjo, bisa menerapkan wajib militer dalam kurikulum mereka selama paling lama satu semester atau enam bulan.

Menurut Mendagri, gagasannya bisa diwujudkan sebab dalam seminar yang dilakukan di IPDN beberapa waktu lalu Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo telah menyetujui hal itu.

"Bahkan Panglima bilang kalau akan diberikan pangkat Letnan Dua jika telah selesai mengikuti wajib militer," kata dia.

Wajib Militer, jelasnya, tidak akan dipaksakan ke setiap anggota masyarakat karena hal itu hanya akan diterapkan di sekolah kedinasan saja, bukan untuk sekolah umum lainnya.(tnc)

Editor : Arie RF
Sumber : tribunnews.com
Kategori : Pemerintahan, Pendidikan, GoNews Group

Loading...
www www