Loading...
Home >  Berita >  Pasaman

Dinas Kesehatan Sumbar Turunkan Tim Telusuri Informasi Bayi Meninggal Akibat Asap di Pasaman

Dinas Kesehatan Sumbar Turunkan Tim Telusuri Informasi Bayi Meninggal Akibat Asap di Pasaman
Kadiskes Sumbar Rosnini Savitri (kiri)
Jum'at, 23 Oktober 2015 11:26 WIB
Penulis: .
PADANG - Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Barat akan menurunkan tim untuk mengklarifikasi penyebab bayi usia tiga bulan di Kabupaten Pasaman yang meninggal karena terpapar kabut asap. Berdasarkan keterangan pihak rumah sakit, bayi Salsabila Nafida meninggal bukan karena dampak kabut asap.

"Klarifikasi ini penting untuk memastikan indikasi apakah bayi tersebut meninggal karena kabut asap atau lainnya," kata Kepala Dinas Kesehatan Sumbar Rosnini Savitri dalam konferensi pers di Padang, Kamis (22/10) malam seperti diberitakan merdeka.com mengutip Antara.

Rosnini mengatakan, tim dari Dinas Kesehatan Provinsi akan turun ke Kabupaten Pasaman untuk mencari tahu penyebab meninggalnya bayi tersebut. "Sebelum tim mendapatkan temuan di lapangan, kita belum bisa menyimpulkan apakah bayi yang meninggal tersebut karena kabut asap," katanya.

Untuk informasi awal, dia mengatakan telah mengonfirmasi kepada Direktur RSUD Lubuk Sikaping dan didapatkan informasi bahwa meninggalnya bayi bukan dikarenakan kabut asap.

Namun, Rosnini mengatakan timnya akan tetap diturunkan agar berita yang beredar tidak simpang siur dan menimbulkan opini negatif di masyarakat.

Sementara itu Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Barat Reydonnizar Moenek mengaku sudah mendengar terkait kabar meninggalnya bayi di Pasaman diduga akibat kabut asap.

"Saya juga sudah menginstruksikan kepada Kepala Dinas Kesehatan Sumbar Rosnini Savitri untuk menyelesaikan kasus ini hingga tuntas," katanya.

Sebelumnya seorang bayi di Kabupaten Pasaman, Salsabila Nafida yang baru berusia tiga bulan meninggal dunia pada Kamis (22/10) diduga akibat menghirup kabut asap.

Muncul dugaan meninggalnya putri dari pasangan Gusrizal (29) dan Asmarani (23), karena mengalami gangguan pernapasan, akibat kabut asap yang menyelimuti di Kabupaten Pasaman.

Salsabila mengembuskan napas terakhirnya di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lubuk Sikaping, tak berapa lama setelah diantar oleh kedua orang tuanya sekitar pukul 16.00 WIB.(mdk)

Sumber : merdeka.com
Kategori : Pasaman, Peristiwa

Loading...
www www