Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Rakyat Menjerit, Misharti Desak Jokowi Tarik Perpres 64/2020
Politik
20 jam yang lalu
Rakyat Menjerit, Misharti Desak Jokowi Tarik Perpres 64/2020
2
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
Kesehatan
8 jam yang lalu
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
3
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
Pemerintahan
8 jam yang lalu
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
4
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi
Politik
7 jam yang lalu
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi
5
Lebaran Idul Fitri, Harga Ayam Potong di Pekanbaru Naik Rp30 Ribu Per Kilo
Ekonomi
8 jam yang lalu
Lebaran Idul Fitri, Harga Ayam Potong di Pekanbaru Naik Rp30 Ribu Per Kilo
6
Indonesia Belum Siap Hadapi 'New Normal' menurut Pakar Kesehatan Masyarakat
GoNews Group
4 jam yang lalu
Indonesia Belum Siap Hadapi New Normal menurut Pakar Kesehatan Masyarakat
Loading...
Home  /   Berita  /   Umum
Pemerintah Berencana Bangun Universitas Islam Internasional

JK: Kalau Cuma Belajar Hadist tak Perlu ke Yaman, Bisa di Gontor atau Sumbar

JK: Kalau Cuma Belajar Hadist tak Perlu ke Yaman, Bisa di Gontor atau Sumbar
Jusuf Kalla
Minggu, 09 Agustus 2015 22:05 WIB
Penulis: Hermanto Ansam
SINGAPURA, GOSUMBAR.COM - Pemerintah berencana membangun universitas Islam internasional terbesar di Indonesia. Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai peradaban Islam di Indonesia justru jauh lebih baik ketimbang peradaban Islam di Timur Tengah.

"Hampir semua negara memuji Indonesia sebagai Islam moderat. Disamping agama akidah, itu tercermin dalam peradaban dan akhlak. Peradaban apalagi yang bisa dipelajari di negara Timur Tengah pada dewasa ini kalau diantara mereka saling menyerang, membunuh, mengebom, memancung," kata JK saat memberikan sambutan di depan para pelajar Indonesia seluruh dunia di Singapura, Ahad (9/8).

JK mengatakan, peradaban Islam di Timur Tengah sendiri saat ini telah rusak akibat konflik dan gejolak yang tengah terjadi. Karena itu, JK ingin para mahasiswa Indonesia menuntut ilmu agama di dalam negeri.

Pemerintah pun akan mendukung pengembangan peradaban Islam dengan membangun universitas Islam internasional pada tahun depan. Menurutnya, dengan didirikannya universitas Islam internasional dapat mendorong penyebaran agama Islam yang rahmatan lil alamin.

Lebih lanjut, JK menilai di Indonesia sendiri memiliki banyak ahli dan ulama. Sehingga diharapkan, pelajar asal Indonesia di Yaman yang kembali ke tanah air agar menuntut ilmu agama di dalam negeri, seperti di pesantren-pesantren maupun di universitas Islam. Sebab, seperti diketahui kondisi di Yaman sendiri saat ini tengah bergejolak.

"Kalau di Yaman tidak usah kembalilah, banyak pesantren banyak ulama. Tidak perlu belajar hadist harus ke Yaman. Bisa ke (pondok pesantren) Gontor, bisa ke Jombang, bisa di manapun di Indonesia, bisa di Sumbar," terang JK.

Selain itu, JK juga berharap para mahasiswa dan generasi muda lebih bersemangat dalam menuntut serta mengaplikasikan ilmu pengetahuannya. Sebab, dengan semangat dan ilmu pengetahuan dapat membantu Indonesia lebih maju. ***

Sumber : republika.co.id
Kategori : Umum, GoNews Group

Loading...
www www