Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Digrebek saat Begituan dengan Pemulung, Bu Guru Ngaku Khilaf Tergiur 'Anu Gede'
Hukum
9 jam yang lalu
Digrebek saat Begituan dengan Pemulung, Bu Guru Ngaku Khilaf Tergiur Anu Gede
2
Setelah Jokowi Kunjungi Mal dan Stasiun, DPR Tanya: Kapan Bapak Kunjungi Masjid?
Politik
14 jam yang lalu
Setelah Jokowi Kunjungi Mal dan Stasiun, DPR Tanya: Kapan Bapak Kunjungi Masjid?
3
Segera Berlakukan New Normal, MPR Minta Empat Provinsi Ini Bersiap Diri
Politik
15 jam yang lalu
Segera Berlakukan New Normal, MPR Minta Empat Provinsi Ini Bersiap Diri
4
TKA China Ngambek, Rusak Fasilitas Bandara Banyuwangi
GoNews Group
17 jam yang lalu
TKA China Ngambek, Rusak Fasilitas Bandara Banyuwangi
5
Satgas Covid-19 DPR RI Sentil Kemendikbud soal Persiapan 'New Normal'
Pendidikan
18 jam yang lalu
Satgas Covid-19 DPR RI Sentil Kemendikbud soal Persiapan New Normal
6
Demokrat: Waspadalah Gerakan PKI di Tengah Kegaduhan Pandemi
Politik
12 jam yang lalu
Demokrat: Waspadalah Gerakan PKI di Tengah Kegaduhan Pandemi
Loading...
Home >  Artikel >  Ragam

Pada C1 TPS 09 Demang Sari Suara Jokowi 104, di Website KPU Ditulis 704

Pada C1 TPS 09 Demang Sari Suara Jokowi 104, di Website KPU Ditulis 704
Proses Situng di kantor KPU. (kumparan.com)
Selasa, 23 April 2019 22:01 WIB
JAKARTA - Salah lagi, salah lagi. Itulah yang terjadi pada input C1 ke data Situng KPU. Kesalaha kali ini ditemukan di TPS 09, Demangsari, Kecamatan Ayah, Kebumen, Jawa Tengah.

Dikutip dari kumparan.com, pantauan pukul 13.40 WIB, di TPS itu relawan KPU menambahkan 600 suara untuk pasangan calon Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Detailnya, dalam data C1 (hasil resmi di TPS), Jokowi-Ma'ruf peroleh 104 suara, sementara Prabowo-Sandi mendapat 74 suara.

Namun, saat petugas menginput ke dalam Situng, angkanya berubah untuk pasangan Jokowi-Ma'ruf menjadi 704 suara atau bertambah 600 suara. Sementara Prabowo-Sandi tetap.

Salah input itu memengaruhi total perolehan suara kedua pasangan calon yang muncul dalam Situng yang dipublikasikan di website KPU (https://pemilu2019.kpu.go.id/#/ppwp/hitung-suara/).

Kumparan sudah melaporkan temuan ini ke Helpdesk KPU melalui WhatsApp.

Sebelumnya, beberapa kesalahan input data C1 di Situng yang menimpa baik kubu 01 atau 02 juga ditemukan. KPU menyebut kesalahan tersebut merupakan human error dan telah dikoreksi.

Namun penting dicatat, data yang ditampilkan dalam Situng yang juga disebut 'real count', tidak akan menjadi rujukan resmi KPU dalam menetapkan hasil Pemilu. Situng dibuat sejak 2014 agar masyarakat bisa melihat hasil Pemilu lebih cepat, dan agar C1 tidak dicurangi karena bisa di-download semua orang.

Hasil resmi pemilu akan tetap merujuk pada hasil hitung manual berjenjang yang saat ini sedang direkap di tingkat kecamatan. Setelah itu direkap di kabupaten/kota, provinsi, dan KPU RI dan hasil resminya akan diumumkan pada 22 Mei 2019. ***

Editor : hasan b
Sumber : kumparan.com
Kategori : Ragam

Loading...
www www