Arus Bawah Laut Deras, Pencarian Korban Lion Air JT 610 Diperluas Radius 3 Kilometer

Arus Bawah Laut Deras, Pencarian Korban Lion Air JT 610 Diperluas Radius 3 Kilometer
Tim Basarnas mencari korban Lion Air JT 610 di perairan Tanjung Karawang, Selasa (30/10). (lp6c)
Selasa, 30 Oktober 2018 16:31 WIB
JAKARTA - Pecarian para korban pesawat Lion Air JT 610 oleh tim SAR gabungan di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Senin (30/10) diperluas radius 2 hingga 3 kilometer dari titik jatuhnya pesawat naas tersebut.

Dikutip dari liputan6.com, Kasatgas TNI AL Mayor Kurnia Hendra mengatakan, derasnya arus bawah laut bisa menggeser potongan badan pesawat maupun korban Lion Air ke area lain.

''Sekitar kedalaman 30 meter memang kendalanya adalah arus bawah sangat deras, dan kemudian pergerakan benda yang hilang itu juga katakanlah menyebar ke tempat yang lebih luas,'' ucap Mayor Kurnia Hendra di Pos TNI AL Tanjung Pakis, Selasa (30/10/2018).

Sebelumnya, pencarian hanya dilakukan di area seluas 200 nautical miles square. Lantaran, arus bawah laut yang sangat deras, pencarian pun diperluas hingga radius 2-3 kilometer dari titik awal pesawat Lion Air yang jatuh.

''Sehingga akan diupayakan pencarian melebar, dan menyebar dengan membuat titik koordinat yang berupaya untuk bisa menemukan barang yang hilang. Dan khususnya tentu menemukan korban penumpang dan kru pesawat,'' kata Kurnia.

Terbang Naik Turun

Pesawat Lion Air JT 610 tujuan Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, usai lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta, Senin, 29 Oktober pukul 06.20 WIB.   

Data grafik yang disediakan situs pemantau penerbangan Flightradar24 memperlihatkan pesawat Lion Air JT 610 terbang dalam kondisi naik turun. Pesawat naas tersebut hanya mengudara selama 13 menit.

Gambar grafik altitude atau ketinggian, berupa garis biru, menunjukkan gerak pesawat naik turun sebelum akhirnya menukik ke bawah. Pada 10 detik terakhir, pesawat mengalami penurunan ketinggian 1.200 kaki atau 365,76 meter, dari 4.850 kaki ke 3.650 kaki kemudian hilang dari radar.

Sebelum dinyatakan hilang kontak, pilot pesawat Lion Air Capt Bhavye Suneja sempat meminta kembali ke bandara Soekarno-Hatta atau return to base (RTB) kepada menara ATC.

Saat dimintai pendapat, pengamat penerbangan yang juga mantan pilot senior Chappy Hakim mengaku tidak tahu pasti apa yang terjadi pada Lion Air JT 610 sesaat setelah lepas landas.

''Gangguannya apa? Enggak bisa dianalisis dengan kasat mata. Bisa jadi mesin ada gangguan, atau bisa juga hal lainnya. Banyak sebabnya. Harus nunggu black box ditemukan,'' ujarnya.  

Namun, jika melihat data yang ada, pesawat jelas mengalami gangguan serius sehingga pilot memutuskan untuk meminta kembali ke bandara.

Chappy Hakim mengungkapkan, kejadian pilot minta kembali ke bandara menunjukkan bawah ada masalah serius di pesawat yang tidak bisa diatasi oleh pilot atau kru pesawat.

''Itu lazim terjadi jika pilot tidak memungkinkan untuk mengatasi masalah di pesawat,'' ujar Chappy Hakim kepada Liputan6.com, Senin (29/10/2018). ***

Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi

GoSumbar.com Mesin Lion Air JT 610 Ditemukan Pasukan Katak TNI AL, Begini Kondisinya
GoSumbar.com Jadi Korban Lion Air JT 610, Arif Baru Pertama Kali Naik Pesawat, Sempat Tanya ke Teman Boleh Pakai Sendal atau Nggak?
GoSumbar.com Black Box Lion Air JT 610 yang Ditemukan Bukan Rekaman Percakapan Pilot
GoSumbar.com Ditemukan pada Kedalaman 30 Meter, Kondisi Black Box Lion Air Masih Utuh
GoSumbar.com Tim SAR Mulai Proses Pengangkatan Black Box Lion Air
GoSumbar.com Kecepatan dan Ketinggian Lion Air JT 610 Tak Menentu Jelang Jatuh, Pakar Menduga Instrumen Ini Malfungsi
GoSumbar.com Nelayan Ini Saksikan Lion Air JT 610 Jatuh dari Jarak 200 Meter, Begini Pengakuannya
GoSumbar.com Kesaksian Nelayan, Lion Air JT 610 Berputar-putar Sebelum Menukik ke Laut
GoSumbar.com Unjuk Rasa di Timika Rusuh, Massa Lempar Kantor DPRD dan Rusak Hotel, 45 Orang Ditangkap Polisi
GoSumbar.com Menteri PANRB Kembali Tegaskan, Pemda Dilarang Terima Honorer, Bila Membandel Disanksi
GoSumbar.com Beredar Video Siswa SMA Tenggak Miras dalam Kelas Saat Guru Mengajar, Begini Kata Kepala Suku Disdik 2 Jakarta Utara
GoSumbar.com Dijanjikan Rp2 Juta, Gadis 15 Tahun Bersedia Digauli Sepupunya di Padang Rumput, Saat Ditagih Malah Dicekik
GoSumbar.com Demi Bebaskan Pacar, Wanita Ini Sewa 2 Pembunuh Bayaran Tembak Ibu Kandungnya
GoSumbar.com Setelah Lempar Putranya dari Lantai 10 Apartemen, Ibu di Malaysia Melompat bersama Putrinya
GoSumbar.com Ditangkap Saat Jemur Pakaian di Nagari Limo Kaum, Gadih Susul Putranya Masuk Penjara
GoSumbar.com Terpilih Aklamasi, Muhaimin Kembali Pimpin PKB
GoSumbar.com Tim Pembela Ulama Laporkan Balik Pelapor Ustaz Abdul Somad
GoSumbar.com Diperkosa Ayahnya 16 Tahun atas Persetujuan Ibunya, Gadis Ini Berontak Ketika Adiknya Jadi Korban
wwwwww