Rilis Rekomendasi 200 Dai, Kemenag Dinilai Kotak-kotakkan Ulama, Bisa Rusak Citra Jokowi

Rilis Rekomendasi 200 Dai, Kemenag Dinilai Kotak-kotakkan Ulama, Bisa Rusak Citra Jokowi
Ustaz Abdul Somad, salah seorang ustaz kondang yang tak masuk dalam rilis rekomendasi 200 dai yang diumumkan Kemenag. (int)
Sabtu, 19 Mei 2018 17:10 WIB
JAKARTA - Rilis rekomendasi 200 dai yang dikeluarkan Kementerian Agama (Kemenag) dinilai peneliti senior Lingkaran Survei Indonesia (LSI Denny JA) Toto Izul Fatah terkesan mengkotak-kotakkan ulama. Langkah Kemenag ini bisa berimplikasi buruk  terhadap citra Presiden Joko Widodo.

''Sangat disesalkan pilihan sikap Kementerian Agama yang kurang peka dengan  perkembangan situasi politik saat ini, dimana Presiden Jokowi sedang gencar membangun komunikasi harmonis dengan kalangan Islam, khususnya para tokoh tokoh Islam, tiba-tiba mengeluarkan rilis rekomendasi 200 dai,'' kata Toto Izul Fatah saat dihubungi republika.co.id, Sabtu (19/5).

Apalagi, lanjut Toto, rilis itu keluar pada saat momentum duka pasca terjadinya rentetan isu teroris di sejumlah wilayah yang menelan banyak korban jiwa. 

Dalam konteks ini, menurut Toto, Kementerian Agama seolah-olah sedang memberi kesan atribusi terhadap sejumlah tokoh Islam. Seolah ada dai atau penceramah agama, antara yang radikal, dengan dai yang moderat anti anti teroris.

''Padahal, dari sejumlah tokoh agama itu, rasanya tak ada satu pun dai yang pro teroris. Mereka sepakat berjamaah mengecam teroris,'' ungkapnya.

Menurut Direktur Eksekutif Citra Komunikasi LSI Denny JA ini,  jika kesan ini menguat dan massif,  bukan mustahil akan berimplikasi terhadap munculnya sikap antipati umat Islam terhadap pemerintah.

''Ini jelas sangat merugikan pemerintah.  Dengan rilis Kementerian Agama ini para tokoh Islam diberi ruang yang luas untuk terkotak-kotak menjadi, setidaknya, dua kotak besar, antara yang pro pemerintah dengan yang anti pemerintah. Sekali lagi, ini sangat tidak kondusif buat persatuan dan kesatuan bangsa. Sebab, jika terjadi pengkotakan yang ekstrim, yang rugi bukan saja umat Islam, tapi berimplikasi juga kepada umat lain,” jelas Toto.

Toto menyarankan agar Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin segera memberi penjelasan yang utuh tentang rilis tersebut. Kalau perlu, kata dia, mencabutnya demi  kepentingan yang lebih besar. Yaitu, terhindarnya bangsa ini dari gejolak politik yang tidak perlu.

“Jangan sampai muncul hastag yang massif #Tak Penting Rekomendasi Lukman Hakim, yang penting Rekomendasi Allah,'' kata Toto berseloroh.

Demi tetap terjadinya keutuhan bangsa, Toto juga mengingatkan agar para tokoh Islam di luar daftar 200 Dai tidak terprovokasi oleh rilis kementerian agama itu.

''Berbaik sangka saja lah, kalau banyak para dai yang tak masuk dalam rekomendasi itu, bukan berarti Anda radikal atau anti pemerintah, tapi Menteri Agama mungkin lupa atau belum sempat memasukkan nama-nama Anda. Dan toh ini tak juga membuat Anda tak berhenti berdakwah atau berceramah,'' tandasnya.

Kementerian Agama mengeluarkan daftar rekomendasi ustaz. Namun, dari 200 ustaz tersebut tidak ada nama Ustaz Abdul Somad dan sejumlah ustaz kondang lainnya. Selain Ustaz Somad, tidak ada juga nama Ustaz Adi Hidayat, Ustaz Hanan Attaki, dan Ustaz Khalid Basalamah yang 'merajai' laman Youtube. Selain itu tidak ada juga nama KH Yahya Zainul Ma'arif (Buya Yahya) dan Imam Besar FPI, Habib Rizieq Shihab.

''Selama ini, Kementerian Agama sering dimintai rekomendasi muballigh oleh masyarakat. Belakangan, permintaan itu semakin meningkat, sehingga kami merasa perlu untuk merilis daftar nama muballigh,'' ujar Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dalam siaran persnya di Jakarta, Jumat (18/5).

Menag menjelaskan, pada tahap awal Kemenag merilis 200 daftar nama muballigh. Ratusan mubaligh tersebut, kata Menag, dipilih karena memenuhi tiga kriteria.

''Yaitu mempunyai kompetensi keilmuan agama yang mumpuni, reputasi yang baik, dan berkomitmen kebangsaan yang tinggi,'' ucap dia.

Daftar nama ini merupakan rilis awal yang dihimpun dari masukan tokoh agama, ormas keagamaan, dan tokoh masyarakat. Namun, para muballigh yang belum masuk dalam daftar ini, bukan berarti tidak memenuhi tiga kriteria tersebut. ''Artinya, data ini bersifat dinamis dan akan kami update secara resmi,'' ucap Lukman.

Direktur Penerangan Agama Islam Kementerian Agama (Kemenag), Khoiruddin menjelaskan tentang tidak dimasukkannya Ustaz Abdul Somad (UAS) dan sejumlah ustaz lainnya ke dalam daftar 200 mubalig yang direkomendasikan Kemenag. Menurut dia, Ustaz Somad tidak bersedia dimasukkan ke daftar tersebut.

''Awalnya ada (masuk daftar). Beliau tidak bersedia untuk dimasukin. Karena tanpa dimasuki sudah banyak yang panggil jadwal sangat padat hingga dua tahun ke depan,'' ujar Khoiruddin saat dikonfirmasi Republika.co.id, Jumat (18/5).

Dia mengatakan, 200 penceramah tersebut memang bersumber dari Direktorat Penerangan Agama Islam. Menurut dia, daftar itu dirilis atas rekomendasi ormas Islam dan masjid-masjid besar.

''Izin berdasarkan dari rekomondasi ormas Islam dan masjid-masjid besar di Jakarta dan sekitarnya. Biasanya data ini bertidak sebagai khatib Jumat dan pengajian rutin,'' jelasnya.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

GoSumbar.com Namanya Tak Masuk Daftar 200 Dai Rekomendasi Kemenag, Begini Kata Ustaz Abdul Somad
GoSumbar.com Mahfud Ungkap Tarif Suap Rektor UIN Rp5 Miliar, KPK Diminta Selidiki
GoSumbar.com Ditentukan Menag, Busyro Sebut Ada Potensi Suap dalam Pemilihan Rektor UIN
GoSumbar.com Orang Misterius Obrak-abrik Isi Masjid di Banyumas, 50 Kitab Kuning dan Alquran Dibuang ke Sumur
GoSumbar.com Survei Kompas; Kader Partai Pengusung Jokowi Banyak Membelot, Golkar 41,7%, Hanura 38,9% dan PKB 30,1%
GoSumbar.com Waktunya Sudah Dekat, Hampir Semua Agenda Kampanye Prabowo-Sandi Belum Dapat Izin dari Aparat
GoSumbar.com Wanita Cantik Ini Lakukan Pemerasan dengan Modus Ajak Pria Tidur di Kamar Kos
GoSumbar.com Petani Bawang yang Pernah Mengeluh Sambil Menangis di Hadapan Sandiaga Uno Ditahan Polisi
GoSumbar.com Kasus Proyek Meikarta, Demiz Pernah Lapor ke Jokowi Ada Menteri Main Bola Panas, Sebut Nama Luhut, Mendagri dan Sofyan
GoSumbar.com Survei Kompas; Prabowo-Sandi Kuasai DKI, Jabar, Banten dan Sumatera
GoSumbar.com Ditembak Kelompok Bersenjata, 1 Anggota Brimob Tewas dan 2 Terluka
GoSumbar.com Video Polisi Ajak Warga Teriak Jokowi Yes Yes Yes Viral, Polri Akan Cek Akun Penyebar
GoSumbar.com Panglima TNI Mutasi dan Promosikan 72 Pati AD, AL dan AU, Ini Daftar Lengkapnya
GoSumbar.com Tanah Wakaf yang di Atasnya Berdiri Masjid Dicaplok Warga Asing, Ribuan Jamaah Demo ke Kantor BPN
GoSumbar.com Gempa Guncang Pariaman Dinihari Tadi, Berpusat di Darat pada Kedalaman 10 Kilometer
GoSumbar.com KPK Temukan Rp180 Juta dan USD 30 Ribu dari Ruang Kerjanya, Menag: Mohon Maaf Saya Belum Bisa Klarifikasi
GoSumbar.com KPK Duga Romy dan Pejabat Kemenag Sekongkol, Sejumlah Barang Bukti Ditemukan di Ruang Kerja Menag
GoSumbar.com Dukung Prabowo-Sandi, Erwin Aksa Dipecat Golkar
wwwwww