Disapu Banjir di Gurun Negev, 9 Warga Israel Tewas, 8 Korban Wanita

Disapu Banjir di Gurun Negev, 9 Warga Israel Tewas, 8 Korban Wanita
Gurun Negev, Israel. (123rf)
Jum'at, 27 April 2018 14:36 WIB
TEL AVIV - Banjir bandang menerjang kawasan gurun Negev, selatan Isarel. Sedikitnya sembilan warga Israel yang sedang melakukan pendakian di tebing Wadi Tzafit tewas tersapu banjir tersebut.

Dikutip dari republika.co.id, laporan menyebutkan, delapan dari sembilan korban tewas itu merupakan wanita. Aparat hingga kini masih melakukan pencarian terhadap korban banjir tersebut.

Pemerintah setempat mengerahkan helikopter, tim SAR hingga militer untuk mencari jasad korban yang masih belum ditemukan. Beruntung, sejumlah pendaki lainnya dapat diselamatkan tim evakuasi dari insiden tersebut.

''Dua pendaki ditemukan mengalami hipotermia serta cedera dan 13 pendaki lainnya berhasil diselamatkan tanpa menderita luka apapun,'' kata seorang petugas seperti diwartakan New York Times, Jumat (27/4).

Wadi Tzafit merupakan kawasan populer yang kerap digunakan sebagai jalur pendakian wisatawan.

Meski demikian, gurun tujuan wisata itu bisa menjadi perangkap bagi pengunjung jika terjadi hujan badai. Aliran air banjir biasa dipasok dari laut mati yang berada dekat dengan kawasan tersebut.

Kementerian Pertahanan dan Pendidikan serta panitia perjalanan akademi menjadi pihak yang bertanggung jawab atas persetujuan program perjalanan yang berakibat fatal tersebut.

Kedua lembaga yang saling melempar kesalahan itu dinilai kurang melakukan pengawasan regulasi saat akan mengatur kunjungan lapangan itu.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu angkat bicara atas peristiwa tersebut. Dalam sebuah pernyataan resmi, Netanyahi mengatakan jika insiden itu merupakan bencara yang sangat menyedihkan.

''Kami semua berdoa agar mendapatkan kabar baik dari peristiwa tersebut,'' kata Benjamin Netanyahu.

Sementara, pendakian dilakukan sebagai bagian dari pendekatan diri bagi para peserta program. Seorang petugas kepolisian mengatakan, sekitar 25 anak-anak itu merupakan peserta program yang segera lulus sekolah menengah atas (SMA). ***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww