Bukan Mengajar, Tapi Ini Tugas Utama Dosen Asing di Indonesia

Bukan Mengajar, Tapi Ini Tugas Utama Dosen Asing di Indonesia
Dirjen SDM Iptek Kemenristekdikti Ali Ghufron. (int)
Rabu, 18 April 2018 14:28 WIB
JAKARTA - Pemerintah Indonesia akan 'mengimpor' dosen asing ke Tanah Air. Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) memastikan, kehadiran para dosen asing tersebut tidak akan menyisihkan dosen-dosen dalam negeri.

Dikutip dari republika.co.id, Kemenristekdikti menjelaskan, tugas utama para dosen asing tersebut di Indonesia bukanlah untuk mengajar, melainkan berbagi ilmu dan pengalamannya tentang membuat proposal dan melakukan penelitian.

''Dosen-dosen asing itu nantinya akan membantu dosen-dosen kita dalam hal penelitian. Bagaimana cara bikin proposal, cara menulis hingga melakukan penelitian bersama,'' ujar Direktur Jenderal Sumber Daya Iptek dan Dikti Kemristekdikti,Ali Ghufron Mukti, di Jakarta, Rabu (18/4).

Dosen-dosen asing tersebut nantinya akan membagikan pengetahuan bagaimana mengerjakan proposal kemudian melakukan penelitian yang berkualitas, hingga menemukan hal-hal baru.

''Nantinya para dosen yang berkualifikasi dan berkelas internasional itu, kita harapkan bisa berkolaborasi mengangkat penelitian kita serta meningkatkan produktivitas terutama di kinerja perguruan tinggi.''

Ali Ghufron menambahkan, tugas utama dosen asing tersebut bukan untuk mengajar di kelas, namun bekerja sama mengangkat penelitian di kampus itu.

Dijelaskan Ghufron, para dosen asing tersebut bukan hanya dosen berkewarganegaraan asing, tetapi juga bisa warga negara Indonesia yang menjadi dosen di negara lain. ''Program ini beririsan dengan program diaspora dan 'world class professor (WCP)' yang kita adakan''.

Untuk tahap awal, lanjut Ghufron, pihaknya akan mendatangkan sebanyak 200 dosen asing pada tahun ini. Mereka akan disebar di sejumlah perguruan tinggi negeri (PTN) yang ada di Tanah Air.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww