Ini Akibatnya Bila Konsumsi Ikan Sarden Kandung Parasit Cacing

Ini Akibatnya Bila Konsumsi Ikan Sarden Kandung Parasit Cacing
Ikan makarel yang diuji BPOM. (pom.go.id)
Minggu, 01 April 2018 11:51 WIB
JAKARTA - Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOm) RI beberapa hari lalu mengumumkan adanya 27 merek ikan makarel atau ikan sarden kalengan positif mengandung parasit cacing anisakis sp. BPOM juga memerintahkan produsen menarik 27 merek produk ikan sarden kalengan mengandung cacing tersebut dari pasaran.

Apa akibatnya bila mengonsumsi ikan mengandung parasit cacing tersebut? Berikut penjelasan dokter spesialis penyakit dalam konsultan pencernaan Ari Fahrial Syam, seperti dikutip dari liputan6.com.

''Jika ikan yang mengandung larva tersebut dimasak sampai ikannya matang, maka larva akan mati,'' kata dokter Ari Fahrial Syam.

Namun, bila seseorang mengonsumsi ikan makarel atau ikan lain yang mengandung larva cacing Anisakis sp dalam keadaan hidup, larva tersebut bisa menempel ke dalam lambung atau usus halus. Orang tersebut bakal mengalami berbagai keluhan seperti nyeri perut, mual, muntah, kembung, diare berdarah, dan demam tidak terlalu tinggi.

''Selain itu, keberadaan larva cacing itu pada tubuh manusia bisa menyebabkan reaksi alergi yang berakibat fatal,'' kata Ari dalam pesan singkat menanggapi kehebohan ikan makarel mengandung cacing kepada Health-Liputan6.com ditulis Minggu (1/4/2018).

Berkembang Biak dalam Tubuh

Ari juga menjelaskan larva Anisakis ini tidak bisa berkembang biak di tubuh manusia. Siklus hidup cacing ini hanya di tubuh ikan.

Walau begitu, dia menyampaikan bahwa ukuran cacing jenis ini bisa bertambah besar di dalam tubuh manusia.

Walau kasus ini marak dibicarakan, selama Ari bekerja tidak pernah menemukan kasus pasien yang di tubuhnya terdapat cacing Anisakis. Pria yang berpraktik di RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo ini pernah mendapati cacing jenis lain seperti gelang (Askaris), cambuk (Trikuris), pita (Taenia) saat melakukan endoskopi.

''Sejauh ini, sebagai dokter penyakit dalam yang melakukan endoskopi, saya tidak pernah menemukan secara langsung larva cacing Anisakis di saluran pencernaan pasien,'' katanya.

Kasus seseorang dengan larva cacing Anisakis lebih sering ditemui pada mereka yang gemar mengonsumsi ikan mentah. Seperti masyarakat Jepang yang senang makan ikan mentah pada sashimi atau sushi.

Walau begitu, Ari tetap mengingatkan masyarakat tetap waspada. ''Seiring dengan mulai banyaknya restoran Jepang di Indonesia yang menyediakan sushi atau sashimi, maka diwaspadai peningkatan jumlah kasus ini di masyarakat Indonesia,'' katanya.***

Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww