Setelah 2 Ulama, Giliran Santri Ponpes Dianiaya di Jabar, Korban Dibacok dan Dipukul Pakai Bambu

Setelah 2 Ulama, Giliran Santri Ponpes Dianiaya di Jabar, Korban Dibacok dan Dipukul Pakai Bambu
Ilustrasi penganiayaan. (int)
Senin, 05 Februari 2018 18:33 WIB
GARUT - Setelah dua ulama, kini giliran santri pula menjadi korban penganiayaan di Jawa Barat (Jabar), Sabtu kemarin.

Dikutip dari republika.co.id, Abdullah, santri asal Pondok Pesantren Al Futuhat di Kecamatan Leles, Kabupaten Garut, Jabar, dipukuli dan dibacok dengan senjata tajam oleh sejumlah pria di Desa Karangtengah, Kecamatan Kadungora pada Sabtu (3/2) malam.

Pimpinan Ponpes Al Futuhat KH Ahmad Syatibi mengungkapkan memang diketahui sempat ada dua perempuan yang menanyakan lokasi Ponpes pada Sabtu siang. Tapi saat itu ia tak menaruh curiga.

Kemudian pada malam harinya, salah seorang santrinya atas nama Abdullah didatangi oleh seseorang yang menyebut telah terjadi kecelakaan tak jauh dari Ponpes. Abdullah diminta ikut membantu menolong korban kecelakaan. Lalu berangkatlah Abdullah bersama orang tersebut. Tapi diperkirakan korban justru dibawa sejauh empat kilometer dari lokasi Ponpes hingga sampai daerah Kadungora.

 ''Korban dibawa seseorang yang minta tolong bantuan katanya ada kecelakaan sekitar empat kilo dari arah Ponpes. Lalu pihak korban diturunkan dari motor, lalu setelah ditinggalkan ada enam orang berperawakan besar,'' katanya pada wartawan saat pra rekonstruksi bersama Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna, Senin (5/2).

Kemudian, keenam orang tersebut tak langsung menganiaya korban. Mereka menanyakan terlebih dahulu perihal korban mondok, dengan menggunakan bahasa Sunda. Setelah diketahui santri berasal dari Ponpes Al Futuhat, keenam orang itu menganiaya korban.

''Enam orang berperawakan besar nanya pakai bahasa Sunda karena korban pakai atribut Ponpes ditanya, 'maneh santri haji (KH Ahmad Syatibi)? santri jawab iya'. Lalu ada pemukulan, dibacok golok, pisau tapi anak itu selamat, baru anak itu roboh saat dengan dipukul bambu," ujarnya.

Beruntung santri tersebut dapat selamat dari kejadian. Korban pun segera menuju Ponpesnya untuk melapor. KH Ahmad merasa tak bermusuhan dengan pihak manapun. Sehingga ia heran ada santrinya jadi sasaran penganiayaan.

''Sejam kemudian korban jalan kaki datang ke Ponpes, saya ada acara lalu baru setelah selesai laporkan ke saya. Tidak tahu siapa orang itu, saya merasa tidak ada musuh. Harapan semua jaga keselamatan NKRI, masyarakat jaga ulama, karena kemerdekaan ini termasuk atas jasa ulama,'' tuturnya.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

GoSumbar.com Mahfud Ungkap Tarif Suap Rektor UIN Rp5 Miliar, KPK Diminta Selidiki
GoSumbar.com Ditentukan Menag, Busyro Sebut Ada Potensi Suap dalam Pemilihan Rektor UIN
GoSumbar.com Orang Misterius Obrak-abrik Isi Masjid di Banyumas, 50 Kitab Kuning dan Alquran Dibuang ke Sumur
GoSumbar.com Survei Kompas; Kader Partai Pengusung Jokowi Banyak Membelot, Golkar 41,7%, Hanura 38,9% dan PKB 30,1%
GoSumbar.com Waktunya Sudah Dekat, Hampir Semua Agenda Kampanye Prabowo-Sandi Belum Dapat Izin dari Aparat
GoSumbar.com Wanita Cantik Ini Lakukan Pemerasan dengan Modus Ajak Pria Tidur di Kamar Kos
GoSumbar.com Petani Bawang yang Pernah Mengeluh Sambil Menangis di Hadapan Sandiaga Uno Ditahan Polisi
GoSumbar.com Kasus Proyek Meikarta, Demiz Pernah Lapor ke Jokowi Ada Menteri Main Bola Panas, Sebut Nama Luhut, Mendagri dan Sofyan
GoSumbar.com Survei Kompas; Prabowo-Sandi Kuasai DKI, Jabar, Banten dan Sumatera
GoSumbar.com Ditembak Kelompok Bersenjata, 1 Anggota Brimob Tewas dan 2 Terluka
GoSumbar.com Video Polisi Ajak Warga Teriak Jokowi Yes Yes Yes Viral, Polri Akan Cek Akun Penyebar
GoSumbar.com Panglima TNI Mutasi dan Promosikan 72 Pati AD, AL dan AU, Ini Daftar Lengkapnya
GoSumbar.com Tanah Wakaf yang di Atasnya Berdiri Masjid Dicaplok Warga Asing, Ribuan Jamaah Demo ke Kantor BPN
GoSumbar.com Gempa Guncang Pariaman Dinihari Tadi, Berpusat di Darat pada Kedalaman 10 Kilometer
GoSumbar.com KPK Temukan Rp180 Juta dan USD 30 Ribu dari Ruang Kerjanya, Menag: Mohon Maaf Saya Belum Bisa Klarifikasi
GoSumbar.com KPK Duga Romy dan Pejabat Kemenag Sekongkol, Sejumlah Barang Bukti Ditemukan di Ruang Kerja Menag
GoSumbar.com Dukung Prabowo-Sandi, Erwin Aksa Dipecat Golkar
GoSumbar.com Dukung Prabowo-Sandi, Keponakan JK Minta Maaf ke Partai Golkar
wwwwww