Loading...    
           

Dapat Laporan, Polda Riau Selidiki Restoran yang Pakai Gas 3 Kg

Dapat Laporan, Polda Riau Selidiki Restoran yang Pakai Gas 3 Kg
Senin, 25 Desember 2017 21:47 WIB
PEKANBARU - Meski jelas-jelas disubsidi untuk warga kurang mampu, ternyata ada sebagian restoran yang menggunakan gas elpiji 3 kg untuk kebutuhan sehari-hari. Laporan sudah masuk ke Polda Riau, dan segera disikapi dengan menurunkan polisi untuk melakukan pendalaman.

Kepala Kepolisian Daerah Riau, Irjen Pol Nandang mengaku telah memerintahkan direktorat kriminal khusus untuk menyelidiki restoran dan rumah makan yang menggunakan gas elpiji bersubsidi 3 kilogram. ''Betul, sudah ditugaskan Direskrimsus untuk mengecek restoran dan rumah makan yang menggunakan gas elpiji 3 kg,'' kata Kapolda Riau, Irjen Pol Nandang di Pekanbaru, Senin (25/12/2017).

Menurutnya hal itu dilakukan karena gas melon tersebut merupakan subsidi pemerintah yang diperuntukkan untuk masyarakat tidak mampu. Oleh sebab itu kalangan usaha mapan menurutnya tidak dibolehkan untuk menggunakannya.

Bahkan, dia mengatakan bahwa gas tersebut hanya untuk masyarakat berpnghasilan Rp1 juta ke bawah. Sehingga yang punya penghasilan di atas itu harus menggunakan gas 12 kilogram yang nonsubsidi.

Diketahui, sejak adanya gas subsidi tersebut, sering terjadi kelangkaan. Termasuk di Riau dari laporan pemberitaan hampir seluruh kabupaten/kota mengalami masalah ini mulai dari Dumai, Pekanbaru, Siak, Bengkalis dan sebagainya.

Bukan cuma langka harga barang bersubsidi ini juga didapati dengan mahal oleh masyarakat miskin. Barang bersubsidi dengan harga eceran tertinggi Rp18.000 per tabung di Pekanbaru bisa dipasarkan di tingkat akhir (konsumen) hingga Rp40.000/tabung hampir menyamai harga nonsubsidi.

Seperti yang dirasakan Luciana di Jalan Fajar Labuh Baru, Pekanbaru ia harus mondar-mandir mencari gas hingga didapat di salah satu warung yang lumayan jauh dari rumahnya.

"Sepertinya orang warung mulai takut menjual gas kalau-kalau kena sidak, saya terpaksa membeli Rp40.000/ tabung, " ujarnya menyembunyikan tempat pembeliannya.

Di tingkat pusat, Badan Reserse Kriminal Polri melalui Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus, Brigjen Pol Agung Setya juga telah menyampaikan pihaknya akan menyelidiki penyebab terjadinya kelangkaan peredaran tabung gas elpiji tiga kilogram bersubsidi di masyarakat.

"Kami akan koordinasi dengan sejumlah pihak terkait untuk mengidentifikasi apakah ada penyimpangan yang membuat terjadi kelangkaan," kata Brigjen Agung.

Pihaknya pun meminta masyarakat mampu agar tidak menggunakan tabung gas elpiji tiga kilogram dan beralih pada tabung gas elpiji dua belas kilogram. (ant)

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:wartaekonomi.co.id
Kategori:SerbaSerbi

Loading...
wwwwww