Bocah 5 Tahun Tewas Setelah Kepalanya Disemprot Ibunya dengan Racun Nyamuk dan Ditutupi Plastik

Bocah 5 Tahun Tewas Setelah Kepalanya Disemprot Ibunya dengan Racun Nyamuk dan Ditutupi Plastik
Alat bukti penganiayaan balita. (merdeka.com)
Minggu, 12 November 2017 18:25 WIB
JAKARTA - Nasib tragis dialami GW, bocah berusia 5 tahun di Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Bocah malang ini tewas setelah kepalanya disemprot ibu kandungnya dengan obat anti nyamuk (racun nyamuk) dan ditutupi dengan plastik.

NW (30), tega melakukan hal itu terhadap GW karena kesal sebab dalam beberapa bulan terakhir anaknya itu sering mengompol. Kini NW telah ditetapkan tersangka oleh Polres Jakarta Barat.

Kapolres Jakarta Barat, Kombes Pol Roycke Langie menerangkan bagaimana NW melakukan aksinya. NW diduga menyemprotkan racun obat nyamuk kepada GW untuk mendiamkan anaknya dari suara tangisan.

Dari TKP di rumah kos yang beralamat di Jalan Asem Raya Nomor 1 RT 06 RW 08 Kebon Jeruk, polisi mengamankan obat nyamuk semprot yang digunakan pelaku.

''Menurut pemeriksaan sementara pelaku menggunakan ini untuk mendiamkan. Disemprot supaya dia diam. Padahal kita tahu sama-sama ini racun,'' jelas Roycke saat menggelar rilis di Mapolres Jakarta Barat, Minggu (12/11).

Selain itu, NW juga disebut menutup kepala anaknya dengan kantong plastik berwarna merah. Tangan dan kaki korban juga diikat menggunakan tali rafia. ''Semua barang bukti ditemukan di TKP dan sinkron dengan keterangan pelaku,'' sebutnya.

Belum bisa dipastikan apakah GW meninggal karena racun dari obat nyamuk atau karena kepala yang ditutup kantong plastik. Penyebab kematian masih didalami tim forensik dan Biddokkes.

Pihaknya menduga tersangka telah sering mengikat korban saat sedang menangis. Karena polisi juga menemukan ada bekas luka di beberapa bagian tubuh korban.

''Bisa saja sering diikat kalau nangis karena ada luka-luka yang beberapa hari sudah dilakukan,'' jelasnya.

NW adalah orang tua tunggal bagi GW. Ia tinggal di rumah kos dan sehari-hari bekerja serabutan seperti menjadi buruh cuci untuk warga sekitar tempat tinggalnya. Roycke mengatakan belum mengetahui apakah motif penganiayaan juga berkaitan dengan kondisi ekonomi tersangka. Hal itu juga akan didalami penyidik.

Saat kondisi GW sudah tak bergerak, NW juga sempat membawa anaknya ke RS dengan jasa ojek online dan pemilik kos serta Ketua RT setempat. Namun setelah sampai RS dinyatakan telah meninggal dunia. ''Tersangka panik karena anak itu sudah tidak bergerak sehingga dibawa ke rumah sakit,'' ujarnya.***

Editor:hasan b
Sumber:merdeka.com
Kategori:SerbaSerbi

GoSumbar.com Mahfud Ungkap Tarif Suap Rektor UIN Rp5 Miliar, KPK Diminta Selidiki
GoSumbar.com Ditentukan Menag, Busyro Sebut Ada Potensi Suap dalam Pemilihan Rektor UIN
GoSumbar.com Orang Misterius Obrak-abrik Isi Masjid di Banyumas, 50 Kitab Kuning dan Alquran Dibuang ke Sumur
GoSumbar.com Survei Kompas; Kader Partai Pengusung Jokowi Banyak Membelot, Golkar 41,7%, Hanura 38,9% dan PKB 30,1%
GoSumbar.com Waktunya Sudah Dekat, Hampir Semua Agenda Kampanye Prabowo-Sandi Belum Dapat Izin dari Aparat
GoSumbar.com Wanita Cantik Ini Lakukan Pemerasan dengan Modus Ajak Pria Tidur di Kamar Kos
GoSumbar.com Petani Bawang yang Pernah Mengeluh Sambil Menangis di Hadapan Sandiaga Uno Ditahan Polisi
GoSumbar.com Kasus Proyek Meikarta, Demiz Pernah Lapor ke Jokowi Ada Menteri Main Bola Panas, Sebut Nama Luhut, Mendagri dan Sofyan
GoSumbar.com Survei Kompas; Prabowo-Sandi Kuasai DKI, Jabar, Banten dan Sumatera
GoSumbar.com Ditembak Kelompok Bersenjata, 1 Anggota Brimob Tewas dan 2 Terluka
GoSumbar.com Video Polisi Ajak Warga Teriak Jokowi Yes Yes Yes Viral, Polri Akan Cek Akun Penyebar
GoSumbar.com Panglima TNI Mutasi dan Promosikan 72 Pati AD, AL dan AU, Ini Daftar Lengkapnya
GoSumbar.com Tanah Wakaf yang di Atasnya Berdiri Masjid Dicaplok Warga Asing, Ribuan Jamaah Demo ke Kantor BPN
GoSumbar.com Gempa Guncang Pariaman Dinihari Tadi, Berpusat di Darat pada Kedalaman 10 Kilometer
GoSumbar.com KPK Temukan Rp180 Juta dan USD 30 Ribu dari Ruang Kerjanya, Menag: Mohon Maaf Saya Belum Bisa Klarifikasi
GoSumbar.com KPK Duga Romy dan Pejabat Kemenag Sekongkol, Sejumlah Barang Bukti Ditemukan di Ruang Kerja Menag
GoSumbar.com Dukung Prabowo-Sandi, Erwin Aksa Dipecat Golkar
GoSumbar.com Dukung Prabowo-Sandi, Keponakan JK Minta Maaf ke Partai Golkar
wwwwww