Siswi Kelas I SMP Diperkosa 21 Pemuda dalam Semalam Sehari, Berawal dari Ajakan Pacar Berhubungan Intim

Siswi Kelas I SMP Diperkosa 21 Pemuda dalam Semalam Sehari, Berawal dari Ajakan Pacar Berhubungan Intim
Ilustrasi
Selasa, 24 Oktober 2017 22:08 WIB
LUWU - Nasib malang dialami seorang gadis berusia 13 tahun di Luwu, Sulawesi Selatan. Gadis berinisal Sna yang masih duduk di kelas I SMP itu, menjadi korban pemerkosaan yang dilakukan 21 pemuda.

Peristiwa keji itu terjadi lima bulan lalu, tepatnya Juni 2017 saat bulan Ramadan. Namun baru dilapor nenek korban ke Polres Luwu, 11 Oktober lalu. Sejak saat itu, polisi mengejar para pelaku dan telah tertangkap 14 orang.

Tujuh orang lagi masih buron termasuk Dk, salah seorang pemuda yang diduga pemicu tindak perkosaan dan memanggil puluhan rekan lainnya untuk turut melakukan hal serupa.

Kapolres Luwu, AKBP Ahmad Yanuari Insan yang dikonfirmasi via ponselnya, Selasa malam, (24/10) menjelaskan, kedua orang tua korban bekerja sebagai TKI di negeri jiran Malaysia, sehingga korban dititipkan ke neneknya yang berdiam di Kecamatan Walenrang, Kabupaten Luwu.

Peristiwa perkosaan itu sendiri terjadi di bulan Ramadan lalu, selepas korban shalat Tarawih. Malam itu, gadis Sna pulang sendiri. Dalam perjalanan pulang itu, dia bertemu dengan remaja laki-laki berinisial Dk yang tengah berkumpul dengan teman-temannya di pinggir jalan.

Dk yang usianya diperkirakan beberapa tahun di atas usia Sna, merupakan pacar korban. Sna termakan bujuk rayu dan mau diajak pergi memisahkan diri dari kelompok pemuda lainnya. Mereka ke pinggir sungai. Di situ Dk mengajak Sna berhubungan intim. Usai mengerjai Sna, Dk menelepon teman-temannya yang lain dan mengajaknya melakukan hal serupa.

''Datanglah tujuh orang pemuda lainnya. Mereka kemudian memperkosa Sna secara bergantian. Agar Sna tidak berontak, tubuh Sna dipegangi kiri dan kanannya. Setelah itu korban dibawa lagi ke rumah salah seorang pelaku yang bernisial Da, di situ diperkosa lagi secara bergiliran. Korban diinapkan di rumah ini, besok siangnya baru dipulangkan. Tapi paginya digilir lagi di dekat sumur rumah itu setelah pelaku memanggil lagi rekan-tekannya yang lain. Korban Sna diantar pulang tapi tidak sampai ke rumah neneknya,'' kata AKBP Ahmad Yanuari Insan.

Total pelaku, kata Kapolres Luwu ini, sebanyak 21 orang. Mereka adalah kelompok pemuda yang kerap nongkrong di tempat-tempat tertentu untuk menenggak ballo, sejenis minuman keras khas di daerah itu.

Dijelaskan, setelah kejadian itu, korban Sna tidak berani cerita ke neneknya mengenai kejadian nahas yang menimpanya. Tetapi cerita tentang adanya seorang perempuan yang diperkosa ramai-ramai itu mulai jadi buah bibir. Saat dua ibu dari dua di antara 21 orang pelaku itu cekcok terdengar oleh nenek Sna. Nenek ini baru tahu kalau perempuan yang dimaksud itu adalah cucunya.

''Nenek ini kemudian memanggil keluarga yang lain. Si cucu ditanyai dan akhirnya mengaku tapi Sna cucunya itu sudah lupa siapa-siapa saja pelaku yang telah memperkosanya,'' kata AKBP Ahmad Yanuari Insan.

Setelah menerima laporan dari keluarga korban, tambahnya, langsung dilakukan visum terhadap korban, kemudian diambil keterangan untuk penyelidikan. Dicari tahu kejadiannya bagaimana dan setelah mendapatkan fakta-fakta lapangan, langsung dilakukan pengejaran.

''Ditangkap 14 orang dan tujuh lainnya masih DPO. Totalnya ada 21 orang pelaku, mulai berusia 13 hingga 30 tahun. Pelaku terancam pasal 81 UU No 35 tahun 2013 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman 15 tahun penjara,'' kata AKBP Ahmad Yanuari Insan.

Sementara ini, tambahnya, kasus ditangani oleh Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Luwu dan Lembaga Perlindungan Perempuan dan Anak Kabupaten Luwu. Hasil pemeriksaan, korban Sna negatif dari kehamilan pasca perkosaan, tetapi saat ini masih diteliti kondisi psikologisnya. ***

Editor:hasan b
Sumber:merdeka.com
Kategori:SerbaSerbi

GoSumbar.com Siswi Kelas I SMP Diperkosa dan Digorok Tukang Becak Motor
GoSumbar.com Baru Kenal di FB, Mau Saja Diajak ke Rumah, Siswi SMP Digilir 2 Pemuda 6 Hari di Tempat Berbeda
GoSumbar.com Mahfud Ungkap Tarif Suap Rektor UIN Rp5 Miliar, KPK Diminta Selidiki
GoSumbar.com Ditentukan Menag, Busyro Sebut Ada Potensi Suap dalam Pemilihan Rektor UIN
GoSumbar.com Orang Misterius Obrak-abrik Isi Masjid di Banyumas, 50 Kitab Kuning dan Alquran Dibuang ke Sumur
GoSumbar.com Survei Kompas; Kader Partai Pengusung Jokowi Banyak Membelot, Golkar 41,7%, Hanura 38,9% dan PKB 30,1%
GoSumbar.com Waktunya Sudah Dekat, Hampir Semua Agenda Kampanye Prabowo-Sandi Belum Dapat Izin dari Aparat
GoSumbar.com Wanita Cantik Ini Lakukan Pemerasan dengan Modus Ajak Pria Tidur di Kamar Kos
GoSumbar.com Petani Bawang yang Pernah Mengeluh Sambil Menangis di Hadapan Sandiaga Uno Ditahan Polisi
GoSumbar.com Kasus Proyek Meikarta, Demiz Pernah Lapor ke Jokowi Ada Menteri Main Bola Panas, Sebut Nama Luhut, Mendagri dan Sofyan
GoSumbar.com Survei Kompas; Prabowo-Sandi Kuasai DKI, Jabar, Banten dan Sumatera
GoSumbar.com Ditembak Kelompok Bersenjata, 1 Anggota Brimob Tewas dan 2 Terluka
GoSumbar.com Video Polisi Ajak Warga Teriak Jokowi Yes Yes Yes Viral, Polri Akan Cek Akun Penyebar
GoSumbar.com Panglima TNI Mutasi dan Promosikan 72 Pati AD, AL dan AU, Ini Daftar Lengkapnya
GoSumbar.com Tanah Wakaf yang di Atasnya Berdiri Masjid Dicaplok Warga Asing, Ribuan Jamaah Demo ke Kantor BPN
GoSumbar.com Gempa Guncang Pariaman Dinihari Tadi, Berpusat di Darat pada Kedalaman 10 Kilometer
GoSumbar.com KPK Temukan Rp180 Juta dan USD 30 Ribu dari Ruang Kerjanya, Menag: Mohon Maaf Saya Belum Bisa Klarifikasi
GoSumbar.com KPK Duga Romy dan Pejabat Kemenag Sekongkol, Sejumlah Barang Bukti Ditemukan di Ruang Kerja Menag
wwwwww